Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Gas kunci untuk transisi energi karena Indonesia mencari investasi hulu $179 miliar

Gas alam dipandang sebagai komponen utama transisi energi Indonesia, dengan tujuan pemerintah untuk meningkatkan investasi hulu secara signifikan. Para pejabat memperkirakan $179 miliar diperlukan untuk memenuhi target produksi minyak dan gas 2030 di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

“Indonesia secara rasional mengakui apa yang tidak ingin didengar oleh banyak negara Barat yang maju. Gas itu adalah bahan bakar transisi utama. Ini akan memberi Indonesia keuntungan ekonomi,” kata seorang pengamat industri.

Padahal, meski ada perjanjian pembiayaan iklim yang menyediakan $20 miliar Bantu Indonesia bertransisi dari tenaga batu bara, Negara yang mendominasi berita utama baru-baru ini tidak merahasiakan pentingnya gas dalam transisi energinya.

“LNG akan memainkan peran penting dalam transisi energi. Ini sangat dibutuhkan di Eropa dan Asia, di mana populasi dan ekonomi tumbuh,” katanya kepada para delegasi pada Konferensi Internasional ke-3 tentang Hulu Minyak dan Gas Indonesia, Rabu.

“Indonesia berkomitmen penuh untuk mengurangi emisi karbon. Tapi bahan bakar fosil tetap dibutuhkan untuk mencegah krisis energi,” tambah Soetjipto.

Pemerintah telah menetapkan target produksi 1 juta barel per hari (b/d) minyak dan 12 miliar kaki kubik (cf/d) gas pada tahun 2030 dalam upaya meningkatkan ketahanan energi dan menurunkan tarif impor minyaknya. Produksi minyak diproyeksikan sebesar 696.000 b/d pada tahun 2021 — turun dari puncak hampir 1,6 juta b/d yang tercatat pada tahun 1991. Produksi gas diproyeksikan sebesar 6,6 miliar cf/d pada tahun 2021 – 64% dikonsumsi di dalam negeri dan sisanya diekspor. .

Mencapai target output 2030 diperkirakan membutuhkan $179 miliar, jumlah yang signifikan terutama pada saat dana global untuk investasi minyak dan gas menurun, kata Soetjipto. Namun, Indonesia tidak ragu. Pemerintah telah mulai memperkenalkan insentif untuk memikat investor dan UU Migas yang telah lama tertunda, yang diharapkan dapat memacu investasi, ditargetkan untuk diselesaikan tahun depan.

READ  Angkatan Laut China mengambil komponen dari kapal selam Sungan Indonesia

Luhut Binsar Bandjaitan, seorang politikus Indonesia yang kuat yang menjabat sebagai Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi, mencatat bahwa gas alam akan sangat penting bagi Indonesia untuk menjadi negara maju pada tahun 2045. Setiap tahun.

Indonesia adalah pasar negara berkembang terbesar keenam berdasarkan PDB dan telah tumbuh lebih cepat dari China dan India selama dekade terakhir sebagai ekonomi bernilai lebih dari $1 triliun, menurut The Economist.

Luhut menyadari pentingnya migas dalam transisi energi dan mendorong koordinasi antar kementerian untuk mendukung investasi hulu.

“Data menunjukkan kekurangan pasokan gas, dan kita akan mulai bergantung pada impor pada 2025, sementara kita memiliki cadangan gas yang belum berkembang tetapi macet. Kontradiksi ini perlu kita selesaikan,” ujarnya.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif mengatakan kepada para delegasi bahwa gas adalah kunci transisi energi. “Ini akan digunakan sebagai bahan bakar dan bahan baku, kami akan mengembangkan infrastruktur, menggunakan gas untuk listrik, menggunakan pipa gas untuk rumah dan usaha kecil. Ini adalah solusi yang baik untuk mengatasi variabilitas energi terbarukan,” tambahnya.

Kapasitas hulu Indonesia sangat besar, dengan 68 cekungan yang belum dibor dari 128, katanya. Negara ini memiliki cadangan terbukti 2,36 miliar barel minyak dan 43 triliun kaki kubik gas.

“Tantangannya adalah biaya eksplorasi, pengembangan, dan produksi. Indonesia membutuhkan investasi hulu yang masif. Pemerintah menerapkan kebijakan baru dan terbuka untuk berdialog dengan investor untuk meningkatkan keekonomian proyek dan iklim investasi,” tambahnya.

Antonio Dimabuyu, pakar hulu Asia Pasifik di S&P Global Commodity Insights, mengatakan kepada para delegasi bahwa Indonesia mengambil langkah pertama yang positif untuk menarik investasi. Namun, kata dia, negara perlu dibekali survei seismik 3D multiklien. Ini akan membantu mengembangkan minat dan mendorong inovasi lebih lanjut. Dalam lima tahun terakhir, Indonesia tertinggal dari Malaysia dan Vietnam dalam jumlah penemuan baru.

READ  Minat Indonesia pada Love, Beauty and the Planet didorong oleh sikap dan pemasaran ramah lingkungan

Indonesia juga harus melihat insentif untuk permainan marjinal, lapangan skala kecil dan aset terlantar, seperti yang berhasil diperkenalkan oleh Malaysia. Monetisasi aset juga harus cepat, katanya.

Egon van der Hoeven, Senior VP Business Development ExxonMobil di Indonesia, mencatat bahwa Indonesia belum dieksplorasi dengan banyak potensi, terutama di timur nusantara. Namun, kemudahan berusaha bagi perusahaan kecil yang mengarah pada pengeboran di daerah perbatasan untuk mendorong eksplorasi migas perlu ditingkatkan, katanya.

Perwakilan Indonesia mengatakan kepada Energy Voice bahwa pemerintah berbicara tentang potensi hulu tetapi gagal memberikan data permukaan yang signifikan untuk membantu menarik investor. “Pemerintah tampaknya tidak ingin berinvestasi dalam data,” katanya.

Direkomendasikan untukmu