Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Film dokumenter baru mengungkap peran Jerman Barat dan mantan Nazi dalam genosida Indonesia

Jerman Barat tidak hanya mendukung dan membiayai rezim Suharto di Indonesia dalam pembantaian kaum kiri di akhir 1960-an, tetapi juga mengirim mantan Nazi ke Jakarta untuk memantaunya, sebuah film dokumenter baru mengungkapkan.

Genosida 1965 Indonesia: Perang Jerman Melawan Komunisme yang Tidak Diketahui diterbitkan Jumat lalu oleh Redfish dan temuannya dilaporkan di majalah saudara kembar Morning Star Jerman Junge Welt.

Pada tahun 1965, Jenderal Suharto memimpin kudeta terhadap presiden kiri Indonesia, Ahmad Sukarno, dengan rencana untuk menghancurkan kiri negara itu – terutama Partai Komunisnya yang kuat, yang saat itu merupakan partai terbesar ketiga di dunia dengan setengah juta anggota.

Antara dua dan tiga juta orang dieksekusi secara sewenang-wenang selama beberapa tahun ke depan – dan dokumen yang terungkap dalam film baru menunjukkan bahwa dia adalah pemimpin dalam memasok para pembunuh dengan senjata dan peralatan komunikasi.

Setiap duta besar Jerman Barat untuk Indonesia antara tahun 1952 dan 1970 membangun karir kantor luar negeri mereka di bawah Joachim von Ribbentrop di era Nazi, menurut penyelidikan – termasuk Hilmer Baszler, perwakilan Ban di Jakarta dari tahun 1968-70, yang bertanggung jawab atas propaganda Nazi. Werner Otto von Henting, duta besar Jerman Barat pertama untuk Asia Timur, Indonesia selama Perang Dunia II, membantu mantan Mufti Yerusalem, kolaborator Nazi Mohammed Amin al-Husseini, melarikan diri dari Berlin pada April 1945.

Jerman Barat terus memasok senjata dan dana kepada rezim meskipun pengetahuan luas tentang pembantaian itu. Pada Januari 1965, sebelum kudeta, sebuah laporan dari atase militernya di Jakarta, bermarga Meyer, mengatakan militer telah menangkap 1.400 pekerja perkebunan dan menguji air “sebagai tindakan pencegahan dan percobaan” untuk mengukur kekuatan reaksi Partai Komunis. “400 kemudian dibebaskan dan sisanya dikuburkan,” kata pernyataan Meyer.

READ  Hong Kong Larang Penerbangan Indonesia Karena Gugatan Pemerintah 19

Dokumen Kantor Luar Negeri lainnya yang diperiksa menunjukkan metode menyembunyikan asal Jerman dari pegangan pistol yang dikirim ke tentara Indonesia, dan memo tahun 1966 yang menolak perintah senjata “akan melemahkan kekuatan yang ingin kami dukung dan secara tidak langsung bekerja ke tangan elemen Komunis yang tersisa. .”

Banyak mantan Nazi memegang posisi tinggi di Jerman Barat, yang paling terkenal adalah Adolf Heussinger, kepala staf Wehrmacht di bawah Hitler yang menjadi kepala NATO pada 1960-an.

Tonton film dokumenternya https://mstar.link/waragainstcommunism.