Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

F1 menyatakan akan fokus pada balapan di Thailand, Korea Selatan, dan Indonesia

F1 menyatakan akan fokus pada balapan di Thailand, Korea Selatan, dan Indonesia

Karena F1 yakin bahwa tiga balapan di Amerika Serikat cukup untuk pasar tersebut, fokusnya telah beralih ke tempat lain untuk memperkuat minat global terhadap balap Grand Prix.

Berbicara di acara In-Depth F1 di Monaco pada Kamis malam, yang diselenggarakan bersama oleh Autosport Business, Maffei mengatakan kesuksesan kembalinya Grand Prix China menunjukkan apa yang mungkin terjadi.

“Kami beruntung bisa mendapatkan balapan China tahun ini setelah empat tahun,” ujarnya. “Ini sangat sukses. Sekarang kami memiliki pengemudi asal Tiongkok, minat terhadap Tiongkok agak meningkat.

“Yang terpenting, Anda melihat identitas budaya ketika Anda memiliki pembalap dari satu negara dan tim dari satu negara. Jadi ada baiknya melihat perkembangan Tiongkok.

“Tetapi ada banyak peminat di Asia, karena kami mendapat peminat dari banyak kota. Tapi di Asia, seperti yang Anda katakan: Thailand, Seoul, dan kami punya peminat dari Indonesia. Ada banyak tempat yang menginginkan balap Formula 1.

“Kami benar-benar melihat di mana penggemar kami berada, di mana mereka bisa berada, siapa yang bisa mengikuti balapan besar, siapa yang jelas bisa membeli balapan – dan segala macam persimpangan dari ketiga lingkaran tersebut.

“Saya rasa Anda bisa menemukan yang kedua dengan sangat mudah di Asia Tenggara [alongside China].”

Sebastian Vettel, Red Bull Racing RB9 memimpin di awal balapan

Foto: Patrik Lundin / Film olahraga motor

Perdana Menteri Thailand mengunjungi Grand Prix Emilia akhir pekan lalu untuk mendorong diadakannya balap jalanan di Bangkok pada tahun 2026 atau 2027.

Pelajaran Vegas

Maffei hadir di acara In Depth F1 bersama perwakilan terkemuka Grand Prix Las Vegas, dan menjelaskan bagaimana F1 lebih memahami apa yang diinginkan para penggemar melalui keputusannya untuk menjadi promotor balapan acara tersebut.

READ  Koleksi pepaya baru dari supermarket pertama di Indonesia yang mengadopsi lemari es Sankranti N40 yang hemat energi dari Honeywell.

“Kami telah mengubah permainan dalam banyak hal,” katanya. “Salah satunya adalah ini benar-benar bisnis B2B di mana kami menyerahkan produk ke pengiklan lokal dan mereka menjualnya. Namun antara F1TV dan promosi yang kami lakukan sendiri seperti Las Vegas, kami lebih memahami penggemarnya. Kami bisnis langsung ke konsumen dan kami memahami kebutuhan mereka.

“Ini memungkinkan kami mendapatkan pembelajaran yang lebih baik dari waktu ke waktu, termasuk di Las Vegas, dan memenuhi kebutuhan mereka dengan lebih baik. Jadi saya bersemangat dengan apa yang bisa kami lakukan di sana. Saya pikir ini akan menjadi pertunjukan yang hebat. Dan mudah-mudahan itu akan terjadi. sama menariknya dengan tahun pertama perlombaan.”

Setelah kesuksesan Grand Prix Las Vegas perdana musim lalu, Maffei mengatakan dia berharap acara tahun ini menjadi lebih baik meskipun ada komplikasi ketika penutup saluran pembuangan terlepas pada hari pembukaan.

Ditanya apa harapannya untuk Grand Prix Las Vegas kedua, Maffei berkata: “Saya harap kami bisa menjalani balapan yang hampir sama bagusnya atau bahkan lebih baik. Saya harap tidak ada kegagalan di awal – itu bagus! Sakit hati juga lebih awal.

“Saya pikir uji coba kami sangat bagus dan kami berharap pemandangannya akan bagus. Saya berharap kami akan belajar untuk meningkatkan dan melakukan berbagai hal dengan lebih efisien karena kami bergerak sangat cepat dalam beberapa kasus.

Esteban Ocon, Alpen A523

Esteban Ocon, Alpen A523

Foto: Andy Asah / Film olahraga motor

“Saya sangat mengapresiasi tim di LVGP dan mitra kami atas kecepatan kami bergerak. Mendapatkan balapan dari nol dalam 15 bulan adalah hal yang luar biasa.

“Saya pikir kita akan menjadi lebih cerdas di masa depan. Dan kita akan menjadi lebih efisien, dan tidak terlalu mengganggu masyarakat.”

READ  Tekanan meningkat pada bank-bank untuk mengakhiri bisnis dengan raksasa batubara Indonesia, Ataro