Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ejen2u mengharapkan untuk mengumumkan inisiatif Indonesia pada Q2 tahun ini

Ejen2u mengharapkan untuk mengumumkan inisiatif Indonesia pada Q2 tahun ini

Putrajaya: Ejen2u International Sdn Bhd, setelah menerima investasi, berharap untuk memperluas platform manajemen pengecer satu atapnya ke Indonesia pada kuartal kedua yang berakhir pada 30 Juni 2023, karena melihat adanya celah pasar di negara tersebut.

Menurut pendiri dan CEO Sheikh Ezeid, tidak ada platform yang sebanding dengan Ejen2u di pasar Indonesia. Memperhatikan bahwa Indonesia mirip dengan Malaysia dalam hal budaya, ia merasa negara tersebut memiliki potensi yang sangat besar untuk dieksplorasi dan dianggap sebagai “buah yang menggantung rendah”.

Dia mengungkapkan bahwa perusahaan sedang dalam pembicaraan dengan dua mitra strategis yang berbasis di Indonesia, tetapi belum ada “kesepakatan yang pasti”.

Namun, dia mengatakan kesepakatan bisa diselesaikan pada kuartal kedua 2023. Setelah dana tersedia, dia memperkirakan akan memakan waktu enam bulan untuk hadir di Indonesia.

Ejen2u berada di tengah-tengah putaran pendanaan modal ventura Seri A dan Ezaiddin mengungkapkan bahwa dua atau tiga investor telah diidentifikasi.

“(Kami akan menggunakan hasilnya) untuk menskalakan produk kami. Kami memiliki tiga produk, satu adalah EjenGo, platform manajemen pengecer, yang lain adalah Wemap, platform teknologi pendidikan bisnis untuk pengecer, dan EjenVenture, sebuah platform yang membantu merek dan perusahaan besar membangun atau membuat saluran distribusi baru menggunakan pengecer. ” kata Esaidin SunBiz.

Dia mengharapkan 60% dari hasil penjualan akan dijual oleh EjenGo dan 10% untuk didistribusikan ke rencana ekspansi di Indonesia.

Terkait target perseroan, Azaidin mengatakan tahun ini berusaha meningkatkan pertumbuhan pendapatan tiga kali lipat dibandingkan tahun lalu. Sejak didirikan pada tahun 2019, perusahaan telah mencatat sekitar RM473 juta dalam total transaksi nilai bisnis.

Dia menceritakan, kontribusi pendapatan tahun lalu, EjenGo berkontribusi 83%, Wemap 9% dan EjenVenture 8%. Tahun ini perusahaan menargetkan EjenGo berkontribusi 60%, Wemap 20%, dan EjenVenture 20%.

READ  Peretas Indonesia ditangkap sebesar $ 60 juta dalam penipuan Pemerintah-19

Dari segi perspektif, Ezeidin mencatat bahwa pasar reseller sedang normal meskipun pandemi Covid-19 memuncak karena perintah kontrol pergerakan.

Namun, dia tidak khawatir, karena dia yakin pasar pengecer akan terus berkembang dan “bertahan di sana”, menunjukkan bahwa pasar telah didominasi oleh merek seperti Avon dan Tupperware sejak awal 1950-an.

“Bagi para pendiri atau pemilik merek, jika mereka bersaing di ritel, mereka tahu sangat sulit mengatur arus kas atau bersaing dengan merek-merek besar tersebut. Jadi pilihan terbaik mereka adalah reseller,” kata Esaidin.

Selain itu, generasi yang lebih muda umumnya lebih tertarik pada pekerjaan manggung dibandingkan dengan pekerjaan penuh waktu, di mana laki-laki biasanya tertarik pada bisnis tunai langsung seperti layanan pengiriman makanan, sementara perempuan lebih menyukai penjualan langsung.

Perusahaan ini menawarkan platform manajemen reseller yang komprehensif yang memiliki struktur multi-tier yang mencakup mitra, agen, dan dropship.

Adapun bagaimana membedakan dirinya dari pesaing, dikatakan tidak seperti beberapa perusahaan, ia memiliki ekosistem yang menawarkan lebih dari satu produk.

“Kami tidak terbatas pada tiga fitur produk ini, kami akan menambahkan lebih banyak lagi untuk menjawab lebih banyak pin (perangkat lunak) di pasar,” tambahnya.

Selain itu, perusahaan telah membangun platformnya di bawah bimbingan ahli materi pelajaran dengan pengalaman lebih dari 20 tahun, yang juga merupakan mitra bisnis.

Hingga saat ini, perusahaan hanya berfokus pada model bisnis-ke-bisnis dan tidak memiliki rencana untuk menawarkan layanan bisnis-ke-konsumen “saat ini”.

Ezaiddin mengatakan Ejen2u menargetkan 800 pemilik merek atau perusahaan untuk berlangganan layanannya tahun ini. Saat ini, ia memiliki 400 pelanggan pemilik merek.

Produk yang dijual oleh para reseller meliputi produk makanan dan minuman, kecantikan, kesehatan, fashion, gaya hidup, dan rumah tangga.

READ  Inggris perlu membangun kemitraan jangka panjang baru dengan negara-negara yang akan membentuk masa depan – akademisi

Berdasarkan proyeksi produk, Ezaiddin berharap produk kecantikan menjadi penggerak utama perusahaan karena populasi reseller wanita (85%) terlibat dalam penjualan produk kecantikan.