September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dubes Indonesia bertemu Inyama dan membela serangan terhadap diplomat Nigeria

Duta Besar Indonesia untuk Nigeria, Uzra Harahab, menyalahkan diplomat Nigeria itu karena menyerang Menteri Luar Negeri Nigeria Jeffrey Onyema pada hari Senin.

Pak Harahab, Ibrahim Abdulrahman adalah penghuni saat pertemuan dengan petugas imigrasi Indonesia.

Bapak.  Gambar KTP Ibrahim
Bapak. Gambar KTP Ibrahim

The Premium Times menerima salinan presentasi Mr. Harahab kepada Mr. Onyama.

Sebuah viral telah menunjukkan bahwa setidaknya tiga orang di dalam kendaraan menyerang Abdul Rahman di depan kediaman resminya di ibukota Indonesia, Jakarta.

Waktu premium telah diumumkan Bagaimana pemerintah Nigeria segera mengutuk insiden itu Ini menggambarkannya sebagai “tidak dapat diterima dan disayangkan.”

Namun dalam pertemuan dengan menteri luar negeri Nigeria pada hari Senin, Harab tidak mengakui bahwa Abdulrahman telah diserang oleh pejabat Indonesia.

Sebaliknya, kata dia, petugas imigrasi dari Kantor Imigrasi Jakarta Selatan melakukan misi pengawasan terhadap orang asing. Mereka adalah Tuan.

Ketika mereka bertemu dengan Pak Abdul Rahman dan dengan sopan memintanya untuk menunjukkan dokumen perjalanannya, dia menjawab, “Paspornya ada di kamarnya.”

Setelah ditanya beberapa kali, Harahab mengatakan pejabat Nigeria itu tidak siap untuk menunjukkan paspornya.

“Kemudian Anda datang ke kantor bersama kami untuk memeriksa dokumen perjalanan, melalui sistem kami. Jika tidak ada yang salah dengan paspor dan izin tinggal, kami tidak akan menyelidiki lebih lanjut, ”kata petugas imigrasi kepada Abdulrahman.

Juga marah, Mr Abdul Rahman dikatakan telah berkata, “Tangkap saya, Anda akan menyesal mengetahui siapa saya sebenarnya.”

“Anda tahu siapa saya sebenarnya, berhati-hatilah dengan itu,” kata Harahab seperti dikutip.

TEXEM

Petugas itu berkata, “Tuan, jika Anda menunjukkan kartu identitas Anda kepada kami, kami tidak akan menahan Anda.” Kemudian Pak Abdulrahman berkata, “Di mana mobil Anda, saya datang ke kantor Anda.”

READ  Indonesia puas dengan keefektifan vaksin Cina

Ketika mobil petugas tiba, diplomat Nigeria itu diminta untuk duduk di sisi kiri dekat pintu, mengatakan, “Pihak berwenang memperlakukannya seperti orang asing biasa tanpa intimidasi. Dia tidak diborgol dan tidak memiliki apa-apa di tubuhnya. “

Dalam perjalanan ke kantor imigrasi di Jakarta Selatan, beberapa insiden terjadi, kenang Harahab.

Bpk. Abdul Rahman, Petugas Imigrasi.

Bapak.
Bapak.

“Hal ini membuat petugas lain menghentikannya untuk menyerang petugas lain selama perjalanan. Namun, Abdulrahman terus berteriak memprotes bahwa pihak berwenang harus menangkapnya dan menenangkannya.

“Petugas melakukan ini untuk keselamatan dan keamanan karena mereka melakukan tugas dan operasi keimigrasian,” katanya.

Di tengah kontroversi tersebut, Harahab meneriakkan bahwa diplomat tersebut adalah pegawai kedutaan Nigeria.

Namun karena insiden di dalam mobil, dia “ditahan saat petugas tiba di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan karena terus-menerus menyerang petugas.”

Duta Besar Indonesia mengatakan dia menunjukkan kartu identitasnya selama penyelidikan di kedutaan Nigeria.

Harahab menambahkan bahwa masalah kedua belah pihak telah diselesaikan melalui kesepakatan damai yang disaksikan oleh duta besar Nigeria untuk Indonesia, kepala divisi intelijen dan operasi untuk Kantor Imigrasi Jakarta Selatan, dan penjaga kedutaan dari kantor polisi. .

Proses arbitrase diawasi oleh HE.  Duta Besar Nigeria untuk Jakarta
Proses arbitrase diawasi oleh HE. Duta Besar Nigeria untuk Jakarta

“Ada juga laporan polisi oleh petugas imigrasi yang terluka, tetapi tidak ditindaklanjuti karena masalah itu diselesaikan secara damai.

“Saya harap Anda juga telah menerima pernyataan dan informasi dari Duta Besar Nigeria di Jakarta, yang mungkin berbeda dengan pernyataan saya tentang keunggulan Anda,” kata Harahab kepada Onyama dalam pertemuan mereka.

Hingga berita ini dimuat, belum ada laporan resmi mengenai insiden tersebut dari Kementerian Luar Negeri Nigeria.

Namun juru bicara kementerian Esther Sunchua mengatakan Wawancara dengan surat kabar PUNCH “Pemerintah federal akan mengumumkan posisinya pada Kamis setelah berkonsultasi dengan duta besar Nigeria, yang diperkirakan akan kembali ke negara itu bersama Abdul Rahman.”

READ  Memperkuat demokrasi Indonesia yang memburuk | Forum Asia Timur

Dukung majalah Premium Times dengan integritas dan kredibilitas

Majalah yang bagus membutuhkan banyak uang. Namun hanya pers yang baik yang dapat menjamin potensi masyarakat yang baik, demokrasi yang bertanggung jawab, dan pemerintahan yang transparan.

Untuk akses gratis ke majalah intelijen terbaik di negara ini, kami meminta Anda untuk memberikan dukungan sederhana untuk inisiatif klasik ini.

Dengan berkontribusi pada waktu premium, Anda membantu menjaga koneksi jurnalistik dan memastikan bahwa itu tersedia untuk semua orang secara gratis.

Menyumbangkan


IKLAN Teks: Untuk beriklan di sini . Hubungi Willy +2347088095401 …






IKLAN Kampanye BT Mac