Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dana Pensiun Indonesia Naikkan PE, Alokasi Asing |  Pemilik properti

Dana Pensiun Indonesia Naikkan PE, Alokasi Asing | Pemilik properti

Dana jaminan sosial Indonesia PPJS Katanagakarjan ingin meningkatkan investasi langsung dan asing, kata seorang eksekutif senior. investor Asia.

“Dana tersebut diizinkan untuk menginvestasikan hingga 5% dari asetnya dalam investasi langsung seperti ekuitas swasta, utang swasta, properti, dll. Di situlah kami yakin pertumbuhan akan terjadi. Sejauh ini, modal yang digunakan kurang dari 0,3%, jadi kami memiliki ruang untuk dialokasikan ke investasi langsung,” ujar Direktur Pengembangan Investasi Edwin Ridwan.

“Ini adalah ekuitas swasta,” katanya, seraya menambahkan bahwa besarnya dana akan memudahkan penggelaran dana ke luar negeri.

BPJS Ketenagakerjan senilai $44 miliar terdiri dari lima skema jaminan sosial — Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Kematian (JKM), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Pensiun (JP) dan Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

Ritwan adalah salah satunya Investor Asia’20 Administrator Pensiun Teratas Asia diterbitkan pada bulan Juni.

Pemantauan pasar luar negeri

Ridwan mengatakan, dana tersebut sedang melobi pemerintah untuk mengizinkannya meningkatkan porsi investasi asing.

“Kami berusaha mendapatkan persetujuan untuk investasi [more] Di luar negeri, karena ukuran pasar domestik tidak bisa mengejar skala finansial kita. Kami membutuhkan toko lain untuk mengerahkan modal, ”kata Ridwan.

Menyebarkan modal menjadi tantangan yang semakin meningkat untuk keuangan karena ada peningkatan arus masuk yang stabil.

“Setiap bulan kami mendapatkan sekitar 7-8 triliun rupiah Indonesia (sekitar $470 juta),” kata Ridwan, menambahkan bahwa dana tersebut tumbuh 13%-15% setiap tahun – kombinasi dari pendapatan premi dan pendapatan investasi.

“Sulit untuk menyebarkan modal dengan cepat karena likuiditas yang rendah dan pertumbuhan di pasar lokal,” katanya, seraya menambahkan bahwa dana jaminan sosial dapat mencapai Rp1.000 triliun ($67 miliar) dalam waktu sekitar tiga tahun. .

READ  Hyundai dan LGES mengumumkan pabrik sel baterai EV di Indonesia

Aset yang dikelola sebagian besar dialokasikan untuk obligasi pemerintah dan korporasi, kata Ridwan.

Peraturan Indonesia mewajibkan dana jaminan sosial untuk menginvestasikan setidaknya 50% dari aset yang dikelola (AUM) mereka di sekuritas. “Sampai saat ini investasi obligasi mencapai 73% dari AUM,” kata Ridwan.

Dan 11% dicadangkan untuk ekuitas. 5-6% diinvestasikan dalam reksa dana, sebagian besar fokus pada saham, dan sisanya dalam investasi deposito dan properti.

Mengkalibrasi portofolio

Ketika Ridwan bergabung dengan dana tersebut pada 2021, dikatakan telah memutuskan untuk mengurangi alokasinya ke saham biasa.

“Dulu 15% dari AUM, sekarang menjadi 10-11%. Kami belum menjual ekuitas publik kami; kami mempertahankannya, tetapi turun ke persentase karena kami telah meningkatkan alokasi ke aset lain seperti obligasi. Kami melakukannya tidak memiliki pandangan yang kuat bahwa ekuitas publik akan bekerja dengan baik. , yang juga berperan.

Sebaliknya, dana pensiun ingin meningkatkan investasi ekuitas langsung dan ekuitas swasta. “Kami pasti melihat ruang investasi swasta,” tambahnya.

Dia mencatat bahwa topik lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) telah menjadi isu hangat untuk diperdebatkan di Indonesia.

“Sudah banyak yang fokus ke G dan S, tapi E belum banyak. Namun, fokus ke E (lingkungan) semakin meningkat,” kata Ridwan.

Meskipun faktor lingkungan belum diformalkan dalam proses investasi, tata kelola sangat dihargai dan ada kebijakan ketat di sekitarnya, tambahnya.

“Sebagai dana jaminan sosial, ‘S’ atau masyarakat adalah tema besar bagi kami. Ada fokus yang berkembang di Indonesia secara keseluruhan,” katanya.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.