Juli 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Dalam pertempuran hasil tinggi, India bisa mengalahkan india untuk menjadi perdagangan terkemuka di Asia

Dalam pertempuran hasil tinggi, India bisa mengalahkan india untuk menjadi perdagangan terkemuka di Asia

Oleh Ronojoy Majumdar dan Jas Purdia

Dalam pertarungan antara dua pasar berpenghasilan tinggi terbesar di Asia, aset India terlihat lebih menjanjikan daripada Indonesia.

Sementara rupee India telah menjadi yang terbaik kedua setelah rupiah dalam hal membawa pengembalian sejauh ini pada tahun 2023, hal itu tampaknya akan berubah pada paruh kedua tahun ini karena investor termasuk Amundi SA dan HSBC Holdings Plc melihat yang pertama sebagai opsi yang lebih baik. . Mata uang India menawarkan kompensasi risiko yang lebih tinggi daripada rupee, dengan rasio carry-to-risk sebesar 2,8 dibandingkan dengan 0,5 di Indonesia, menurut data yang dikumpulkan. Bloomberg.

Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi di antara negara-negara utama Asia dan mata uang yang tidak terlalu bergejolak karena intervensi bank sentral memicu daya tarik aset rupee. Orang asing telah memasukkan $10 miliar ke dalam saham India sejauh kuartal ini, membantu rupee menduduki peringkat teratas mata uang.

Baca Juga | ‘Faktor global di bawah pengawasan India, indikator domestik menjanjikan pertumbuhan yang stabil’

“Untuk rupee India, carry dan stabilitas keuangan makro menarik bagi mata uang tersebut,” kata Alessia Berardi, kepala riset makro dan strategi EM di Amundi. “Jika Anda memiliki portofolio khusus Asia, atau ingin eksposur ke Asia, ini adalah mata uang yang ingin Anda tuju.”

Sentimen investor terhadap India, salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di antara ekonomi global utama, sedang meningkat. Dengan bank sentral menahan suku bunga sampai awal tahun depan, dana asing mencari hasil yang lebih tinggi pada mata uang lokal utang India.

Obligasi India 10-tahun patokan menghasilkan 7,07 persen, dibandingkan dengan 6,30 persen untuk catatan Indonesia jatuh tempo yang sama. Investor yang meminjam dolar untuk membeli aset pendapatan tetap rupee memperoleh 4,7 persen pada paruh pertama tahun ini, dibandingkan dengan 2 persen di India.

READ  Dubes Indonesia mengatakan diversifikasi perdagangan dengan Pakistan penting bagi bisnis kedua negara

Baca Juga | Berusaha keras untuk menurunkan CPI menjadi 4%; El Nino merupakan tantangan bagi inflasi pangan, kata gubernur RBI

“Volatilitas rendah rupee India menjadikannya kandidat carry trade yang kuat,” kata Johnny Chen, manajer portofolio di William Blair Investments. “Mengingat bobot ekspor terkait komoditas yang relatif berat di Indonesia, rupiah Indonesia kemungkinan akan mengalami volatilitas yang lebih besar.”

Volatilitas tersirat satu tahun rupee telah turun lebih dari 100 basis poin tahun ini menjadi 5,21 persen pada 23 Juni, terendah sejak 2007. Bloomberg program. Ini adalah yang terendah di Asia setelah dolar Hong Kong.