April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bulu tangkis: Jonathan berharap untuk mengakhiri paceklik gelar selama 34 tahun di Indonesia

Bulu tangkis: Jonathan berharap untuk mengakhiri paceklik gelar selama 34 tahun di Indonesia

PETALING JAYA: Pebulutangkis tunggal Indonesia Jonathan Christie ingin membawa pulang Piala Sudirman – dan itu hanya akan menimbulkan masalah bagi rival mereka.

Dunia no. 6 menjelaskan maksudnya.

“Sudah 34 tahun Indonesia menjuarai Piala Sudirman. Sudah lama sekali,” kata Jonathan kepada situs web Badminton World Federation (BWF).

Edisi pertama di Jakarta pada tahun 1989 adalah satu-satunya kali Indonesia menang, tetapi mereka enam kali finis sebagai runner-up (1991, 1993, 1995, 2001, 2005, 2007).

“Kami memiliki peluang bagus tahun ini. Saya harap kami bisa melakukannya dengan baik. Kami memiliki tim yang bagus, pria dan wanita – tunggal dan ganda dan campuran. Ini tidak mudah dicapai.”

Jonathan tahu secara langsung apa artinya memenangkan acara tim besar jika dibandingkan dengan gelar individu.

“Semua mata tertuju pada Anda dalam acara tim. Di Indonesia, semua suporter dan penggemar sangat menantikan gelar ini,” ujarnya.

Setelah tim Jonathan memenangkan Piala Thomas tahun lalu, itu adalah pertama kalinya dalam 19 tahun negara itu dalam kegilaan.

“Penting bagi kami untuk menang, tidak mudah bermain di babak penyisihan grup. Memenangkan Piala Thomas adalah hal besar bagi saya karena itu terjadi setelah 19 tahun. Kami percaya Piala Sudirman berikutnya.

Pemenang dua belas kali, China dipecat secara merata tetapi hati-hati.

Mantan pemain internasional Zhang Jun, presiden Asosiasi Bulutangkis China (CBA), mengatakan pemain mereka saat ini Shi Yue dan Li Shifeng “relatif lemah” tetapi senang dengan performa mereka saat ini.

“Target kami pasti untuk mempertahankan gelar; Kami akan berjuang untuk gelar, tidak ada keraguan tentang itu,” kata Zhang.

Kapten tim Malaysia Tan Kian Meng senang dengan kesiapan tim karena ini adalah pertama kalinya para pemain nasional dan independen menghadiri kamp pembangunan tim bersama-sama.

READ  Bintang video lokal 'YouTube Village' Indonesia

“Semuanya sempurna bagi kami di sini. Kami telah berlatih dan semua pemain dalam semangat yang baik,” kata Qian Meng.

Malaysia menghadapi Australia dalam pertandingan Grup C pertama mereka hari ini, tetapi tantangan sebenarnya adalah melawan India besok dan Taiwan pada hari Rabu. Hanya dua tim teratas yang akan melaju ke babak perempat final.

Malaysia hanya dua kali mencapai semifinal, pada 2009 dan 2021.