Februari 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Batuk Presiden Indonesia, Mungkin Disebabkan Polusi Udara |  berita lingkungan

Batuk Presiden Indonesia, Mungkin Disebabkan Polusi Udara | berita lingkungan

Medan, Indonesia – Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo menderita batuk.

Menurut laporan, presiden menderita batuk selama sebulan terakhir, yang tidak mengejutkan warga ibukota Jakarta, di mana kualitas udaranya termasuk yang terburuk di dunia dan pengadilan mengatakan Jokowi harus membersihkannya. hingga

“Sudah hampir empat minggu dia batuk dan tidak pernah merasa seperti ini,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia Sandiaga Uno usai rapat kabinet di Jakarta pekan ini.

Dokter sedang menyelidiki penyebab batuk presiden, yang dikatakan Uno mungkin terkait dengan kualitas udara yang buruk, yang diminta Jokowi untuk ditangani “dalam waktu seminggu”.

Batuk dan komentar Uno muncul saat kualitas udara di ibu kota Indonesia itu terus menurun dalam beberapa pekan terakhir. IQAir, perusahaan teknologi kualitas udara Swiss terkemuka, telah merilis data yang menunjukkan Jakarta memiliki beberapa polusi udara terburuk di dunia.

Bahkan sebelum data baru dirilis, penelitian secara konsisten menemukan Jakarta sebagai salah satu tempat paling tercemar di dunia karena berbagai faktor termasuk emisi kendaraan, proyek konstruksi, dan pembakaran biomassa dan bahan bakar lain termasuk batu bara. dan pelepasan aerosol.

Masalah polusi udara Jakarta sebagian disebabkan oleh pabrik dan pabrik di sekitarnya yang mengeluarkan asap busuk yang menyebar ke seluruh ibu kota.

Jika memang batuk presiden disebabkan oleh polusi udara, para pengkritik mungkin akan mengatakan itu akibat kelambanannya sendiri.

Pada tahun 2021, Jokowi kalah dalam “kasus warga negara” besar yang diajukan oleh 32 penggugat karena kualitas udara yang buruk di ibu kota.

Tiga hakim yang memimpin kasus tersebut, yang menunjuk Widodo dan tiga menteri serta tiga gubernur provinsi sebagai terdakwa, mengatakan mereka bertanggung jawab atas polusi udara Jakarta. Hakim memutuskan bahwa gubernur provinsi tetangga Jawa Barat dan Banten gagal dalam tugasnya untuk mengendalikan polusi di daerah mereka, yang telah mempengaruhi ibu kota.

READ  CTIEC bersinar dalam ekspor kaca dengan membangun pabrik baru di Indonesia

Majelis hakim saat itu mengatakan para terdakwa telah “melakukan perbuatan melawan hukum dengan lalai mengambil langkah-langkah pengendalian pencemaran udara di Jakarta”, memerintahkan presiden dan pejabatnya untuk memperbaiki kualitas udara di ibu kota dan mengubah peraturan pemerintah tentang pencemaran udara.

Gubernur Jakarta saat itu Anis Baswedan mengatakan dia tidak akan mengajukan banding atas putusan tersebut dan bahwa “pemerintahannya siap untuk menerapkan putusan pengadilan untuk meningkatkan kualitas udara di Jakarta.”

Jokowi dan para menterinya mengajukan banding atas putusan tersebut, kalah lagi pada 2022, dan mengajukan banding lagi pada 2023. Putusan akhir itu masih tertunda.

“Sayang sekali pemerintah sibuk bergerak setelah presiden batuk selama sebulan, bukan?” Elisa Sutanudjaja, salah satu penggugat dalam “kasus warga,” kata.

“Mereka sudah dua tahun menolak dan terus mengajukan banding setiap kali kalah di pengadilan,” kata Sutanudjaja yang pertama kali prihatin dengan pencemaran di ibu kota saat dirinya hamil.

Sutanudjaja mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia tidak tergerak oleh tindakan tiba-tiba terhadap kualitas udara pada rapat kabinet hari Senin, mencatat bahwa tuntutan hukum warga negara untuk mengakhiri polusi udara telah berlarut-larut selama bertahun-tahun karena permohonan pemerintah.

“Berapa banyak orang yang sakit dan meninggal karena polusi dalam dua tahun penyangkalan itu?” dia bertanya.

Kementerian Kesehatan Indonesia mengakui bahwa 600.000 penduduk di Jakarta hidup dengan infeksi saluran pernapasan atas pada Agustus tahun ini, kata juru kampanye iklim dan energi Greenpeace Indonesia Pontan Andrianu kepada Al Jazeera.

“Ini darurat dan harus segera ditangani,” kata Andreanu tentang krisis polusi udara.

“Tidak perlu menjadi viral online, saat itulah ditangani.”

Sebagai bagian dari rapat kabinet pada hari Senin, Jokowi dilaporkan menginstruksikan para menterinya untuk menciptakan lebih banyak ruang hijau di kota dan mendorong kantor untuk menerapkan kondisi kerja hybrid, yang dipandang sebagai tindakan setengah-setengah yang telah membuat marah para aktivis dan penggugat yang terlibat dalam tuntutan hukum perdata.

READ  Misteri Rumah Adat Batak Indonesia - Zaman Lintas Benua

“Meski sistem angkutan umum sangat buruk, saya kesal melihat pemerintah pusat mengalihkan tanggung jawab dengan mengatakan warga hanya akan menggunakan angkutan umum,” kata Sutanudjaja.

“Mereka mengabaikan keberadaan pabrik dan pembangkit listrik dan hanya menyalahkan manusia atas polusi,” katanya.

Menjelang Hari Kemerdekaan Indonesia pada Rabu, 17 Agustus, Koalisi Inisiatif Udara Bersih Jakarta, sebuah kelompok yang terdiri dari penggugat dan pendukung udara bersih lainnya, berdemonstrasi di ibu kota karena polusi.

“Pada peringatan 78 tahun kemerdekaan, saya merasa kebebasan bangsa Indonesia dirampas oleh penyelenggara negara yang bisa menyelesaikan masalah pencemaran udara,” kata Istu Prayogi, salah satu penggugat kasus warga. Jakarta pada tahun 1990-an dan didiagnosis dengan flek di paru-parunya.

Sementara para kritikus mengatakan pemerintah telah gagal menerapkan solusi anti-polusi yang praktis di Jakarta, ada rencana besar untuk memindahkan ibu kota Indonesia sejauh 1.200 km (745 mil) ke lokasi baru yang bebas asap di Kalimantan Timur. Bagian dari pulau Kalimantan.

Rencana tersebut pertama kali diungkapkan dalam pidato tahunan Jokowi, sehari sebelum Hari Kemerdekaan Indonesia ke-74 tahun 2019, dan telah lama disebut-sebut sebagai solusi untuk berbagai masalah Jakarta, termasuk sesak napas, kemacetan, dan kemacetan. Ekstraksi air tanah yang tidak terkendali dapat menenggelamkan ibu kota.

Di bawah rencana senilai lebih dari $32 miliar, 1,5 juta dari 11 juta penduduk Jakarta akan pindah ke hutan Kalimantan yang rimbun, di mana udaranya akan segar dan tidak ada yang menderita batuk akibat polusi.

Sutanudjaja, penggugat dalam kasus warga, mengatakan dia skeptis dengan rencana pemindahan ibu kota sebagai “dalih”.

“Mereka memindahkan masalahnya,” katanya.