Februari 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Biden melanggar janji iklim dengan pinjaman kilang minyak Bank Ekspor-Impor Indonesia

Biden melanggar janji iklim dengan pinjaman kilang minyak Bank Ekspor-Impor Indonesia

(Bloomberg) — Para pemimpin Bank Ekspor-Impor AS memilih Kamis untuk meminjamkan $99,7 juta untuk memperluas kilang minyak di Indonesia, melanggar janji Presiden Joe Biden untuk mengakhiri dolar publik untuk sebagian besar proyek bahan bakar fosil asing.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

skala distro

Rencana pembiayaan yang disetujui dalam rapat tertutup direksi lembaga kredit independen itu akan membantu peningkatan produksi bensin sebesar 101.000 barel per hari di kilang minyak PT Kelang Pertamina Balikpapan. Itu adalah keputusan besar pertama mantan bank tentang program bahan bakar fosil sejak Biden menjadi presiden, berjanji untuk membatasi dukungan keuangan publik semacam itu.

Pemungutan suara oleh pecinta lingkungan adalah sebuah pengkhianatan. “Dukungan Ex-Imes untuk kilang minyak di Indonesia bertentangan dengan pengumuman Presiden Biden tentang perlunya mengambil tindakan iklim dan komitmennya untuk mengakhiri pendanaan bahan bakar fosil asing di Glasgow,” kata Manajer Program Keuangan Internasional Kate DeAngelis. Sahabat kelompok lingkungan Bumi.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Langkah tersebut menambah rekam jejak administrasi Biden yang tidak merata dalam mengatasi perubahan iklim, karena Badan Perlindungan Lingkungan berencana untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Presiden menandatangani undang-undang iklim menjadi undang-undang dan telah mengambil langkah bersejarah untuk mengembangkan energi terbarukan, tetapi pemerintahannya telah menyetujui beberapa prakarsa bahan bakar fosil — termasuk pengembangan minyak willow ConocoPhillips dan ekspor gas alam dari Alaska.

Baca lebih lanjut: ConocoPhillips memenangkan keputusan untuk melanjutkan pengerjaan proyek minyak Alaska

Amerika Serikat adalah salah satu dari 34 negara yang telah berjanji untuk mengakhiri dukungan publik langsung untuk proyek bahan bakar fosil internasional yang tidak dibatasi pada akhir tahun 2022. Secara terpisah, Biden berjanji untuk memotong dana publik untuk proyek bahan bakar fosil asing dengan perintah eksekutif di minggu pertamanya di Gedung Putih. .

READ  Mahkamah Konstitusi Indonesia telah menarik diri dari keputusan yang membuka jalan bagi Jokowi untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden putranya.

Iklan ini belum dimuat, tetapi artikel Anda berlanjut di bawah.

Pendukung industri minyak berpendapat bahwa dunia akan membutuhkan bahan bakar berbasis minyak bumi di tahun-tahun mendatang dan mengatakan yang pertama memiliki keleluasaan terbatas untuk menolak proyek bahan bakar fosil berdasarkan piagamnya, yang mengatakan penolakan pendanaan “tidak dapat hanya didasarkan pada industri, sektor.” atau bisnis.” Mantan dihapus proposal dari agenda pertemuan 27 April setelah protes dari lingkungan.

Mantan Presiden Rita Jo Lewis mengatakan dalam rilis berita, “Ini akan memungkinkan Indonesia untuk secara signifikan mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar transportasi yang diimpor, sambil meningkatkan standar yang lebih bersih dan melindungi kesehatan manusia dan lingkungan.”

Ekspansi di Indonesia merupakan bagian dari rencana Pertamina yang lebih luas untuk meningkatkan kilang dan meningkatkan kapasitas produksi di seluruh nusantara. Menurut pengumuman pemerintah, fasilitas kredit yang diusulkan akan membantu mengekspor sekitar $63,9 juta peralatan dan layanan AS untuk dikembangkan dan diperluas. Exim memperkirakan kesepakatan itu akan mendukung lebih dari 200 pekerjaan di 30 pemasok di 13 negara bagian dan Washington, DC.

Agen kredit di Eropa dan Asia telah mengajukan tawaran bersaing untuk membiayai proyek tersebut, tanpa potensi keuntungan AS yang sama, kata seorang mantan pejabat Im.