April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bulu Tangkis Hong Kong Terbuka: Jonathan Christie menjadi orang Indonesia pertama dalam 25 tahun yang memenangkan gelar putri saat Akane Yamaguchi dari Jepang kalah di final ganda kandang.

Bulu Tangkis Hong Kong Terbuka: Jonathan Christie menjadi orang Indonesia pertama dalam 25 tahun yang memenangkan gelar putri saat Akane Yamaguchi dari Jepang kalah di final ganda kandang.

Favorit tuan rumah Dong Chun-man dan Tse Ying-chute mengakui bahwa mereka “di bawah par” setelah kalah di final ganda campuran. Bulu Tangkis Terbuka Victor Hong Kong – tapi mereka masih bisa merenungkan minggu yang mengesankan.

Selama perjalanan mereka di Coliseum Hong Kong, duo yang tidak diunggulkan ini menjadi unggulan kedua, keempat dan keenam sebelum kalah pada rintangan terakhir, kalah dari Guo Xinhua dan Wei Yaxin dari Tiongkok.

Dukungan kuat dari 6.500 pendukung tuan rumah mencerminkan putaran sebelumnya, tetapi tim Hong Kong gagal mencapai hasil yang mereka inginkan karena mereka kalah dua kali berturut-turut.

Meskipun mereka berhasil meraih hasil terbaik bersama untuk pasangan ganda tuan rumah dalam 41 tahun sejarah turnamen tersebut, Tang dan Tze tidak dapat menyembunyikan kekecewaan mereka setelahnya. Mereka mengikuti Amy Chan Lim-see dan Chan Chi-choi, yang menjadi finalis pada tahun 1989.

Jonathan Christie dari Indonesia akan menghadapi Kenta Nishimoto dari Jepang di final tunggal putra. Foto: AFP

Ini adalah runner-up kedua mereka di Tur Dunia Bulu Tangkis, dua tahun setelah mereka pertama kali di Indonesia Masters, dan memberi mereka hadiah uang sebesar US$15.900.

“Tentu saja ini sedikit mengecewakan,” kata Tse, 31 tahun. “Kami tidak hanya membicarakan hasil di sini, tapi juga cara kami bermain. Performa kami setara.

“Kami tidak membalas servis dengan baik dan sebagai hasilnya, kami membiarkan lawan mengambil inisiatif dengan mudah.”

Ketika pasangan Hong Kong maju, Tiongkok daratan mampu mendapatkan kembali dominasinya.

“Saya sedikit gugup pada tahap awal dan tembakan saya tidak seakurat yang seharusnya,” kata Tang. “Rencana permainan kami buruk dan kami kehilangan sedikit kepercayaan diri. Kami bekerja keras untuk mendapatkan beberapa poin, namun membiarkan mereka kembali dengan mudah. Secara taktik kami tidak cukup baik.

READ  Pemerintah tegaskan jemaah umrah Indonesia bersalah atas pelecehan seksual di Mekkah

Dia dan Tse tampak percaya diri di tahap pembukaan, memimpin 7-3 sebelum Guo dan Wei mengambil kendali, memenangkan game pertama dengan meyakinkan 21-13.

Babak kedua berlangsung ketat, dan keunggulannya saling bertukar beberapa kali, dan setelah bermain imbang 15-semuanya, pasangan Tiongkok meningkatkan tempo dan memimpin 21-19.

Acara yang berlangsung selama seminggu ini, menampilkan beberapa pemain terbaik dunia, telah terbukti berkesan dan memungkinkan Tang dan Tse mempertajam keterampilan mereka untuk Asian Games bulan ini.

Akane Yamaguchi melakukan pukulan melawan Zhang Yiman di final tunggal putri. Foto: Elson Li

“Saya pikir saya mungkin tidak mendapat kesempatan bermain lagi di Hong Kong Open,” kata Che. “Tetapi untuk mencapai final adalah hal yang luar biasa karena banyak teman dan kerabat saya yang datang menonton kami. Kesempatan untuk bertemu dengan pemain terbaik selama periode ini juga penting,” ujarnya.

Di tunggal putri, unggulan teratas Akane Yamaguchi dari Jepang memenangkan gelar Hong Kong Terbuka pertamanya pada tahun 2014. Petenis peringkat 2 dunia itu mengalahkan petenis Tiongkok Zhang Yiman 21-18, 21-15.

Jonathan Christie menjadi pemain Indonesia pertama yang meraih gelar tunggal putra dalam 25 tahun. Di Asian Games, ia mengalahkan juara bertahan Kenta Nishimoto dari Jepang 12-21, 22-20, 21-18.