Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Awan melayang di atas pekerja migran Indonesia di Arab Saudi karena mengganggu jemaah COVID-19

Jakarta: Hidup itu baik untuk orang Indonesia Muhammad Kurti, yang telah tinggal di Mekah, Arab Saudi selama sekitar 15 tahun.

Ayah tiga anak ini menjadi pemandu bagi peziarah dari Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Brunei, dengan penghasilan 200 juta rupee (14.042) sebulan selama musim puncak haji.

Namun, kehidupan menjadi terbalik ketika COVID-19 melanda dunia dan orang asing tidak dapat melakukan ziarah ke Arab Saudi.

“Sejak wabah, saya menganggur, mungkin karena semua pemandu di Makkah menganggur seperti ini, jadi tidak banyak jemaah umrah dan haji.

“Oleh karena itu, kami tidak bekerja di Mekah selama lebih dari setahun,” kata Kurti kepada CNA.

Mohammed Kurti terpaksa mencari sumber pendapatan lain karena ziarah dihentikan di Arab Saudi. (Foto: Muhammad Kurti)

Kini, pria 36 tahun itu melakukan berbagai macam pekerjaan, seperti mengemudi ke pusat vaksinasi Mekah atau ke luar kota, dan menjadi pengguna YouTube dengan membuat video kehidupan di Mekah.

Dia juga memiliki tabungan di Indonesia dan meminta keluarganya untuk menukar uangnya kapan saja.

Sesekali Pak Kurti menerima bantuan dan sembako sebanyak dua kali dari rekan-rekan Indonesia dari KJRI.

Baca: COVID-19 Bisnis travel Indonesia turun akibat tunda haji ke Arab Saudi

Dia mengatakan bahwa meskipun semua upaya, itu tidak cukup untuk menyelesaikan hasil.

“Alhamdulillah kita punya tabungan di Indonesia… tapi dua tahun terakhir ini susah. Tidak pernah bisa diambil dari tabungan saya. Tentu saja habis kalau tidak bekerja.

“Tentu saja, jika ini terus berlanjut, kami tidak akan bisa menanganinya,” kata Kurthi.

Wabah tersebut tidak hanya menimpa para pemandu di kota suci Mekkah, tetapi juga para pekerja di kota-kota lain, seperti Jeddah dan Madinah.

Echo Hartano, KBRI Jeddah, memperkirakan ada sekitar 300.000 tenaga kerja Indonesia yang berdokumen legal di Arab Saudi.

Sekitar 168.000 dari mereka berada di dalam dan sekitar Jeddah, dan jumlah pekerja tidak berdokumen diyakini tiga kali lebih tinggi, kata Hortono kepada CNA.

Masa depan mereka di kerajaan terlihat suram.

Menjadi pelatih yang sehat

Pak Pasuni Hassan dari Jeddah sudah terbiasa berziarah dengan menteri dan pejabat lain dari Indonesia, tapi itu sekarang tinggal sejarah.

Setelah bekerja di Arab Saudi sejak 1993, terutama sebagai pemandu haji selama hampir dua dekade, ia kini terpaksa berganti pekerjaan.

“Ketika dikurung, saya tidak punya penghasilan selama sekitar enam bulan,” kata Pak Pasuni.

(KS) Pasuni Hasan

Pasuni Hassan (tengah) berfoto bersama rombongan jemaah haji sebelum perbatasan ditutup untuk mencegah penyebaran COVID-19. (Foto: Pasuni Hasan)

Dia menjelaskan bahwa dia harus meminta keluarganya di Mathura, Jawa Timur untuk mengiriminya uang dari tabungannya untuk bertahan hidup.

“Karena saya punya keluarga, saya punya sembilan anak. Beberapa dari mereka berada di Mathura dan beberapa di Arab Saudi. Itulah masalahnya.

“Saya selalu punya seseorang untuk memberi saya makan, nasi. Tapi saya tidak bisa mengirim apa pun ke keluarga saya. Orang-orang Arab bahkan membantu saya. ”

Ketika pembatasan pengendalian COVID-19 mulai dilonggarkan, Hassan memutuskan untuk mencoba peruntungannya sebagai praktisi penyembuhan.

Baca: ‘Kami tidak memiliki penghasilan tetap’: Buruh migran yang kembali ke Indonesia minta bantuan tepat sasaran

Dia mengatakan dia telah lama memiliki kemampuan untuk menyembuhkan penyakit tertentu yang disebabkan oleh ‘gangguan spiritual’; Keterampilan yang menurutnya dapat membantunya memberikan perawatan seperti itu kepada mereka yang membutuhkan.

Namun demikian, Hassan masih yakin masa depannya di Jeddah tidak jelas.

Seperti banyak pekerja Indonesia yang mengalami situasi serupa dengannya, pria berusia 48 tahun itu kini berencana untuk pulang segera setelah izin kerjanya habis dalam waktu sekitar 16 bulan.

Pekerja ilegal adalah yang paling rentan

KBRI mengakui banyak WNI di Arab Saudi yang berjuang akibat COVID-19.

“Secara umum, pekerja migran kita sangat terpengaruh oleh COVID-19.

“Dua kali tidak ada haji dan umrah sangat sedikit,” kata Pak Hardono.

Wabah virus di Arab Saudi

Para pekerja mendisinfeksi halaman Ka’bah, bangunan kubik di dalam Masjidil Haram, selama ziarah kecil yang disebut Umrah di Masjidil Haram di Mekah, kota suci Muslim Arab Saudi. 2021. (AP Photo/Amr Nabil)

Selain orang Indonesia yang bekerja sebagai pemandu, mereka yang bekerja di bidang terkait ziarah seperti hotel, restoran, dan toko suvenir juga terpengaruh, kata Hardono.

Selain itu, sejak Arab Saudi memperkenalkan Visi 2030 beberapa tahun lalu dengan tujuan mendiversifikasi ekonomi domestik dengan menyediakan lapangan kerja bagi warganya, juga terjadi kekurangan kesempatan kerja bagi orang asing.

“Ini baru-baru ini membuat kehidupan para pekerja migran kami lebih sulit,” kata Hortono.

Akibatnya, banyak orang Indonesia telah memutuskan untuk pulang untuk selamanya atau menunggu beberapa saat untuk melihat bagaimana situasinya berkembang.

Baca: Di Lalu Lintas Jakarta, Relawan Sepeda Motor Bantu Anyam Ambulans Lewati Kemacetan

Warga dan mereka yang membutuhkan bantuan dapat menerima bantuan berupa sembako atau pembayaran langsung dari pemerintah Indonesia.

Hartano mengatakan konsulat di Jeddah telah mendistribusikan sekitar 5.000 paket yang mencakup 15.000 orang.

Diperkirakan sekitar 20.000 orang Indonesia membutuhkan bantuan karena situasi sulit saat ini.

“Kami sepenuhnya memilih mereka (penerima). Mereka harus orang Indonesia karena kami tidak dapat membantu mereka semua,” kata Hortono tentang para pekerja ilegal yang dibantu.

“Orang ilegal lebih rentan daripada orang legal. Pekerja legal biasanya memiliki pekerjaan tetap dan gaji mereka lebih baik. Jika ilegal, mereka memiliki pekerjaan sambilan, bayarannya pasti lebih rendah dan mereka dapat dipecat secara sewenang-wenang.”

KBRI yang membawahi urusan tenaga kerja Indonesia di berbagai wilayah seperti Mekkah, Jeddah, Madinah, Tabuk dan Asir, mengatakan pemerintah sejauh ini memberikan bantuan dalam tiga tahap.

Jangan Mengandalkan Haji: Masyarakat Umum

LSM dan organisasi sosial Indonesia juga membantu pemerintah dalam menemukan pekerja migran yang membutuhkan bantuan dan mendokumentasikan pekerja ilegal dengan benar.

Soop Tharwando, presiden Serikat Pekerja Migran Indonesia (SPMI) di Jeddah, mengatakan dia bekerja sama dengan pemerintah untuk mendistribusikan bantuan tersebut.

“SPMI telah membantu selama wabah seperti menyediakan makanan dan obat-obatan untuk pekerja migran Indonesia,” katanya.

Kariyadi, sekretaris Rise of Indonesian Migrant Solidarity Foundation (PMISA), organisasi masyarakat lainnya, mengatakan pihaknya membantu menggalang donasi dari warga Indonesia yang berprestasi di Arab Saudi.

Baca: Office Boy Indonesia Berikan Makanan Gratis kepada Orang Miskin, Dengan Upah Minimumnya

Diharapkan dimulainya kembali haji tahun ini akan meringankan beberapa tantangan terberat yang dihadapi pekerja Indonesia.

Namun, pemerintah Saudi telah mengumumkan bahwa tahun ini haji akan kembali dibatasi untuk warga negara dan penduduk negara itu, dengan maksimal 60.000 jemaah saja.

Ini adalah tahun kedua berturut-turut jemaah haji asing dilarang menunaikan ibadah haji karena pandemi COVID-19.

Kedutaan Besar Jenderal Hardano percaya bahwa pekerja migran Indonesia tidak boleh mengandalkan haji untuk membantu situasi keuangan mereka.

Dia menunjukkan bahwa pekerja yang ingin bekerja di luar negeri perlu memastikan mereka memiliki keterampilan yang tepat dan dokumen hukum yang diperlukan.

Sementara itu, mentor Mr Mohammed Kurti yang telah menjadi YouTuber memutuskan untuk tinggal di Arab Saudi hingga izin kerjanya habis dalam tujuh bulan.

Dia mungkin kemudian mempertimbangkan untuk pindah ke Indonesia, tetapi keraguan tetap ada tentang masa depan pekerja migran yang kembali ke rumah.

“Makanya beberapa orang memutuskan untuk tinggal di sini karena tidak yakin…” kata Pak Kurti.

Baca cerita ini di sini di Indonesia.

READ  NM melawan GM Indonesia Rogue menyelamatkan hasil imbang dan finis ke-16