Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

AS mendukung kilang minyak Indonesia meskipun berjanji untuk mengakhiri pendanaan bahan bakar fosil

AS mendukung kilang minyak Indonesia meskipun berjanji untuk mengakhiri pendanaan bahan bakar fosil

AS telah dituduh “melanggar” janji keuangan kunci iklim dengan mengizinkan hampir $100 juta untuk mendukung proyek bahan bakar fosil asing.

Perusahaan Kredit Ekspor Amerika telah disetujui Pinjaman hampir $100 juta untuk memperluas kilang minyak di Indonesia, meskipun ada janji untuk mengakhiri pendanaan publik untuk proyek bahan bakar fosil asing.

Bantuan keuangan dari Bank Ekspor-Impor (Ex-Im) dapat membantu Pabrik yang dikendalikan negara Borneo mengubah 40% lebih banyak minyak menjadi produk seperti bahan bakar jet dan solar.

Dalam pertemuan tertutup Kamis lalu, kelompok pertama menyetujui $99,7 juta untuk mendukung kilang minyak Balikpapan yang dijalankan oleh perusahaan minyak nasional Indonesia Pertamina. Mantan Im mengatakan pinjaman tersebut akan membantu memperluas fasilitas dengan peningkatan efisiensi bahan bakar dan keselamatan.

Keputusan yang tidak dapat diterima

Namun rencana tersebut tampaknya tidak konsisten dengan komitmen pendanaan iklim.

Di Cop26, Amerika Serikat dan 19 negara lainnya menandatangani Deklarasi Glasgow, berjanji untuk mengakhiri pendanaan publik langsung baru untuk proyek bahan bakar fosil asing pada akhir tahun 2022.

Sejak saat itu AS Dituduh Mundur dari janjinya. Tidak seperti penandatangan lainnya, Gedung Putih belum secara terbuka merilis kebijakan apa pun yang menjelaskan bagaimana janji itu akan dilaksanakan.

Shruti Shukla dari kelompok advokasi Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam (NRDC) mengatakan kurangnya transparansi memungkinkan hasil yang “tidak dapat diterima” lolos begitu saja.

“Menghabiskan dana publik terbatas yang tersedia untuk meng-upgrade kilang minyak bukanlah penggunaan sumber daya terbaik yang seharusnya menuju alternatif energi bersih,” katanya.

Suasana Cop28 Usaha minyak dan gas terlepas dari tuduhan greenwash

Adam McGibbon, juru kampanye di Oil Change International, mengatakan Presiden Joe Biden tidak dipercaya untuk menepati janji iklimnya dengan “melanggar” janji Glasgow.

READ  Presiden Indonesia berharap dapat memperkuat hubungan dengan Jepang; Joko membahas ekonomi, keamanan dalam wawancara eksklusif

Seorang mantan pejabat senior IM mengatakan kepada Climate Home News bahwa agensi tersebut mencoba menyelaraskan dengan agenda iklim pemerintahan Biden sambil menghormati batasan undang-undang, termasuk larangan diskriminasi hanya berdasarkan pekerjaan, sektor, atau bisnis.

Orang yang ditunjuk Biden

Ex-Im adalah agen kredit ekspor resmi Amerika Serikat. Ini beroperasi sebagai otoritas independen tetapi anggota dewannya ditunjuk oleh Presiden Amerika Serikat dan dikonfirmasi oleh Senat.

Pada Februari 2022, Presiden petahana Rita Jo-Louis dipilih oleh Biden. Pemerintah saat ini terpilih Tiga anggota panitia, dua lainnya ditunjuk oleh Donald Trump.

Grup bisnis lokal Mencoba menjaga pembangkit listrik tenaga batu bara Afrika Selatan tetap hidup

Seperti agen kredit ekspor negara lain, Ex-Im memengaruhi investasi di sektor tertentu dengan menyediakan pinjaman, jaminan, atau asuransi yang didukung pemerintah kepada eksportir. Ini membatasi risiko yang diambil oleh perusahaan yang menjual jasa dan barang di negara atau industri yang dianggap berisiko tinggi.

Produktivitas meningkat

Pinjaman baru tersebut akan memungkinkan kilang Balikpapan untuk meningkatkan kapasitasnya hingga hampir 40%, menghasilkan hingga 360 juta barel minyak per hari.

Menurut yang pertama, rencananya Melancarkan 2,9 juta ton emisi karbon dioksida setiap tahun. Ini mirip dengan jejak karbon tahunan Islandia atau Guyana.

SPBU di Indonesia yang dioperasikan oleh Pertamina, sebuah perusahaan minyak dan gas. Foto: Tian Yak/Flickr

PERTAMINA Klaim Proyek tersebut “bertujuan untuk meningkatkan kapasitas kilang tetapi juga menerapkan kilang hijau”. Pasalnya, fasilitas tersebut berencana beralih ke produksi bensin yang lebih hemat energi.

Indonesia tergantung pada Sebagian besar pada minyak dan batu bara untuk pasokan energinya. Pada November 2022, Amerika Serikat dan Jepang memimpin sekelompok negara kaya dan bank dalam menjanjikan $20 miliar untuk mempercepat transisi negara tersebut dari batu bara ke energi bersih. Namun rencana tersebut tidak mencakup ketentuan untuk menghapus bahan bakar fosil lainnya secara bertahap.

READ  Menemukan Obsesi Pembaca Indonesia dengan Haruki Murakami - Kamis, 29 Desember 2022

Dukungan untuk pekerjaan Amerika

Ex-Im membenarkan dukungannya terhadap rencana tersebut dengan mengatakan bahwa hal itu akan memungkinkan Indonesia untuk mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil yang diimpor dan mengatakan akan mendukung ratusan pekerjaan untuk pabrikan AS.

Proyek tersebut sebelumnya mendapat dukungan besar dari Badan Kredit Ekspor Korea Selatan, yang menyediakan $1,19 miliar dalam pembiayaan untuk perluasan kilang minyak pada Desember 2022. Bank Exim Korea dikatakan Dukungannya membantu raksasa teknik Korea, Hyundai, memenangkan kontrak konstruksi pada proyek tersebut.

Orang Vietnam Juru kampanye anti-batubara dibebaskan lebih awal dari penjara

Namun, tidak seperti AS, Korea Selatan tidak menandatangani janji pendanaan publik di Cop26 di Glasgow.

Analis dan juru kampanye mengatakan kepada Climate Home News bahwa ekspansi kilang Indonesia termasuk dalam lingkup Perjanjian Glasgow untuk mengakhiri subsidi publik untuk proyek bahan bakar fosil di luar negeri.

Inggris akan mengakhiri dukungan langsung pemerintah untuk sektor energi fosil di luar negeri pada Maret 2021. Arahnya jelas termasuk Penyulingan minyak dalam yurisdiksinya. Bahkan Prancis Berakhir Pendanaan publik untuk proyek bahan bakar fosil internasional, termasuk penyulingan minyak, November lalu.

Penarikan komitmen

AS – bersama dengan Jerman – belum mempublikasikan kebijakan fiskalnya untuk memenuhi Kesepakatan Glasgow. Laporan Terbaru Melalui Pertukaran Minyak Internasional.

Dukungan mantan Im untuk kilang minyak bertentangan dengan klaim menteri iklim G7 bulan lalu bahwa dukungan publik untuk energi bahan bakar fosil yang tidak terkekang di luar negeri akan berakhir pada tahun 2022.

Shukla dari NRDC mengatakan mendanai proyek bahan bakar fosil akan mengirimkan pesan yang salah menjelang Cop28. “Kami berharap tidak ada proyek seperti itu yang lolos.”

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4,5 di 72 km tenggara Corondalo, Indonesia.

Proyek minyak dan gas Dihitung Sekitar 27% dari portofolio Ex-Im pada tahun fiskal yang berakhir pada September 2022, naik satu poin persentase dari periode sebelumnya. Perusahaan saat ini mempertimbangkan Pembiayaan proyek bahan bakar fosil lainnya, termasuk ladang minyak dan gas di Bahrain.