April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

ExxonMobil menyelesaikan kasus penyiksaan puluhan tahun dengan penduduk desa Indonesia

ExxonMobil menyelesaikan kasus penyiksaan puluhan tahun dengan penduduk desa Indonesia

  • Oleh Endang Noord
  • Berita BBC, Indonesia

sumber gambar, Terry Collingsworth

keterangan gambar,

Menurut dokumen pengadilan, “John Doe Eye” memotong lengannya dan mencungkil matanya. Dia meninggal pada tahun 2003

11 penduduk desa Indonesia dari provinsi Aceh telah mencapai penyelesaian keuangan rahasia dengan raksasa minyak ExxonMobil.

Penduduk desa berada di pusat pertempuran hukum selama dua dekade atas pelanggaran hak asasi manusia.

Mereka mengaku mengalami penyiksaan, pelecehan seksual dan pemukulan oleh tentara Indonesia yang dikontrak oleh ExxonMobil.

ExxonMobil mengutuk pelanggaran semacam itu “termasuk yang dinyatakan dalam kasus ini terhadap militer Indonesia.”

Penduduk desa menuduh banyak kejahatan – termasuk menyaksikan orang yang mereka cintai ditembak.

Mereka mengatakan wanita hamil dipaksa untuk berulang kali melompat sebelum dilecehkan secara seksual, sementara laki-laki menjadi sasaran sengatan listrik, luka bakar dan grafiti tembakan pisau di punggung mereka.

Dalam sebuah pernyataan, raksasa minyak itu mengatakan: “Meskipun tidak ada tuduhan bahwa karyawan mana pun secara langsung merugikan salah satu penggugat, penyelesaian tersebut membawa penutupan bagi semua pihak.”

Belasungkawa kami yang terdalam untuk keluarga dan orang-orang yang terlibat.

Kekejaman diduga terjadi di dalam dan sekitar operasi Arun Bulam, Aceh Utara, dan ExxonMobil. Ladang gas, disebut sebagai “permata di mahkota perusahaan”, adalah salah satu ladang gas alam terbesar di dunia.

Untuk sebagian besar periode litigasi, ExxonMobil membukukan keuntungan yang signifikan.

Sidang dijadwalkan akan dimulai akhir bulan ini di Washington, tetapi sekarang telah dicegah karena penyelesaian.

Penggugat, yang diidentifikasi hanya sebagai Jane dan John Doe untuk pembelaan mereka, mengatakan bahwa mereka puas dengan keputusan tersebut.

sumber gambar, Gambar bagus

keterangan gambar,

Sebuah file foto yang diambil pada tahun 2001 memperlihatkan anak-anak bermain di depan fasilitas gas milik ExxonMobil di Aceh.

Pengacara mereka, Agnieszka Friesmann, memuji keberanian mereka dalam menghadapi salah satu perusahaan terbesar dan paling menguntungkan di dunia selama lebih dari 20 tahun.

Terence Collingsworth, pendiri dan direktur eksekutif Pengacara Hak Internasional dan pengacara yang mengajukan kasus tersebut pada tahun 2001, mengatakan penduduk desa “senang memiliki ketenangan pikiran” setelah penyelesaian.

“Dedikasi dan komitmen mereka untuk mengejar akuntabilitas selama dua dekade sangat menginspirasi,” katanya.

Michael Paradis, seorang dosen di Columbia Law School yang tidak terlibat dalam kasus tersebut, menggambarkan keputusan tersebut sebagai hal yang signifikan.

“Exxon dan para pengacaranya memberikan segala yang mereka bisa kepada mereka, dan mereka mengatasinya. Ini adalah bukti tidak hanya untuk kegigihan mereka, tetapi juga keadilan dari tujuan mereka.”

“Mereka dan pengacara mereka harus sangat puas tidak hanya berhasil mendapatkan pertanggungjawaban atas apa yang telah dilakukan pada mereka, tetapi juga dalam membantu mengantarkan perubahan reformasi dalam cara perusahaan mengatur diri mereka sendiri. Ini terjadi lagi.”

Rincian keuangan penyelesaian belum diungkapkan untuk melindungi privasi penggugat, yang tetap anonim.

Sementara penyelesaian keuangan dapat menjadi solusi dalam proses hukum, para aktivis hak asasi manusia Indonesia bersikeras bahwa hal itu tidak mengatasi trauma psikologis yang mendalam dari para korban.

Namun, mereka percaya efeknya signifikan dalam membuat dugaan kekejaman menjadi perhatian dunia.