April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

APG, ADIA berinvestasi pada infrastruktur jalan di Indonesia |  Alternatif

APG, ADIA berinvestasi pada infrastruktur jalan di Indonesia | Alternatif

APG Asset Management, yang mengelola aset dana pensiun Belanda senilai $US517 miliar ($567 miliar), memanfaatkan keahlian infrastrukturnya yang luas untuk berinvestasi di Jalan Tol Trans Jawa dalam kemitraan dengan Otoritas Investasi Indonesia (INA).

“Mengingat umur konsesi yang panjang yaitu 30-50 tahun dan imbal hasil yang dilindungi inflasi, tol di Indonesia memungkinkan kami untuk menyamai pinjaman jangka panjang nasabah dana pensiun kami,” kata ChinChan Lim, manajer portofolio senior APG untuk investasi infrastruktur Asia Pasifik. investor Asia.

Investasi APG akan mencakup dua ruas jalan: Kansi-Bejagan dan Bejagan-Pemalong. Plaza tol baru dengan INA akan menerima proyek hingga $2,75 miliar untuk mendukung pertumbuhan.

“Jalan tol mengurangi separuh waktu tempuh dibandingkan jalan raya nasional bebas tol yang lebih padat, sehingga mendorong pembangunan di pedesaan Indonesia,” jelas Lim.

“Sebagai aset yang diatur, tarif tol dikendalikan oleh pemerintah dan dikaitkan dengan inflasi untuk memastikan akses yang adil di seluruh tingkat pendapatan,” tambahnya.

Pertumbuhan mungkin terjadi

Gardu tol dinilai penting untuk mendorong pembangunan ekonomi Indonesia.

“Properti ini memiliki komponen dampak sosial positif yang sangat kuat,” kata Lim.

Dengan menyediakan infrastruktur jalan berkualitas tinggi, INA dan mitra pemilik aset globalnya dapat menyuntikkan modal strategis dan keahlian untuk membantu membuka potensi infrastruktur Indonesia yang sangat besar.

Ruas Kansi-Pejagan dan Bejagan-Pemalang mengalami peningkatan lalu lintas lebih dari 50% dari tahun 2016 hingga 2021, hal ini menunjukkan peran penting keduanya dalam pembangunan Indonesia.

Jalan Tol Trans Jawa

Lim mengatakan mitra asing INA, termasuk APG, juga ingin memastikan kualitas dan konsistensi, dan diharapkan membawa praktik terbaik internasional ke dalam platform.

“Kami akan memastikan pencapaian standar ESG, mitigasi perubahan iklim, dan peningkatan berkelanjutan dalam kualitas dan keselamatan jalan raya terpenuhi,” katanya.

READ  Prakarsa pelaut Indonesia, Cina, Filipina yang diadopsi oleh IMO

Melalui platform kepabeanan yang strategis ini, Indonesia dapat memanfaatkan keahlian yang ada untuk memungkinkan konektivitas domestik yang lebih besar dan pembangunan nasional yang lebih inklusif.

“Dengan mengurangi waktu perjalanan secara signifikan, alun-alun tol dapat menghubungkan daerah-daerah tertinggal dengan lancar dan menstimulasi pembangunan sosio-ekonomi lebih lanjut,” kata Lim.

Industrialisasi akan meningkat

Ruas jalan tol baru ini akan menghubungkan pusat-pusat industri dan pelabuhan-pelabuhan besar di Jawa Barat dan Jawa Tengah, yang memiliki PDB per kapita 30-40% lebih rendah dibandingkan Indonesia secara keseluruhan, dan diproyeksikan memiliki potensi pertumbuhan yang tinggi.

Abu Dhabi Investment Authority (ADIA) juga mengalokasikan modal yang signifikan kepada Bea Cukai Indonesia.

Dengan bekerja sama, APG dan ADIA bertujuan untuk mempercepat tujuan pembangunan infrastruktur Indonesia yang ambisius dalam beberapa dekade mendatang. ADIA melihat Indonesia sebagai pasar yang menarik, kata sumber yang dekat dengan kesepakatan tersebut investor Asia.

Indonesia dengan cerdas mengembangkan infrastrukturnya, yang mendukung peningkatan industrialisasi dan rantai pasokan yang lebih efisien.

Mengingat letak geografis Indonesia yang tersebar di 17.000 pulau, pergerakan barang dan jasa bergantung pada konektivitas jalan raya, kata mereka.

Strategi Nasional

Platform yang terdiri dari INA dan APG ini menargetkan peluang bea cukai di Indonesia senilai hingga $2,75 miliar, menurut pengumuman resmi. Platform ini bertujuan untuk memperkenalkan keahlian institusional kelas dunia dalam investasi infrastruktur ke negara dengan populasi terbesar keempat di dunia.

Rita Virakusuma,
Kapan

“Dengan menyambut APG dan ADIA sebagai mitra, kami bertujuan untuk meningkatkan kemampuan kami dalam mendukung dan memajukan proyek-proyek strategis pembangunan nasional yang diharapkan dapat memberikan manfaat ekonomi yang signifikan dan mendorong Indonesia menuju masa depan konektivitas dan kesejahteraan,” kata CEO INA Rita Wiragusuma dalam sebuah pernyataan. rilis resmi.

READ  Keberagaman delta telah mencengkeram wilayah Papua di tengah krisis Pemerintah Indonesia Indonesian

Sasaran yang dicanangkan INA untuk ruas Jalan Tol Trans Jawa antara lain konektivitas regional dan akses ke pusat industri besar dan pelabuhan, penciptaan lapangan kerja, dan mendorong pertumbuhan ekonomi dalam negeri.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.