Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Apakah Israel dan Indonesia Menormalisasi Hubungan?

Indonesia diperkirakan akan menormalisasi hubungan dengan Israel sebagai bagian dari upayanya untuk menjadi anggota OECD ke-39, sebuah sumber diplomatik mengungkapkan pada hari Kamis.

Negara Asia Tenggara ini memiliki populasi Muslim terbesar dibandingkan negara mana pun. Gagal bayar terhadap Israel akan mengirimkan sinyal kuat penerimaan negara Yahudi tersebut, yang menghadapi isolasi karena perang Gaza.

Kemungkinan normalisasi Israel-Indonesia muncul karena semua negara Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan, termasuk Israel, harus mengakui tawaran keanggotaannya pada organisasi ekonomi internasional tersebut.

Menteri Luar Negeri Israel Katz menentang aneksasi Indonesia.

Untuk membantu memastikan aksesi Indonesia ke OECD, organisasi tersebut menjadikan normalisasi dengan Israel sebagai bagian dari persyaratan keanggotaan Indonesia.

Israel Katz menghadiri Komite Khusus Pengawasan Dana Warga Israel di Knesset, parlemen Israel, pada 4 Juli 2023 di Yerusalem.

Israel dan Indonesia telah lama menjadi musuh diplomatik di panggung internasional meskipun memiliki hubungan damai di bidang perdagangan dan pariwisata.

Mantan Perdana Menteri Yitzhak Rabin sudah mengunjungi Jakarta pada tahun 1993. Menurut OECD, ekspor Indonesia ke Israel diperkirakan mencapai $187 juta pada tahun 2022, sementara impor Israel ke negara kepulauan diperkirakan mencapai $68,5 juta.

Indonesia diharapkan menjadi salah satu negara yang bergabung dalam Abraham Accords, di mana Israel setuju untuk menormalisasi hubungan dengan empat negara: Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan.

Pemerintahan Trump sebelumnya mendorong Indonesia untuk menjadi negara Perjanjian Abraham yang kelima, dan menjanjikan setidaknya satu miliar dolar untuk mewujudkannya.

Rencana normalisasi diajukan sebagai akibat dari serangan 7 Oktober

Rencana untuk menormalisasi hubungan antara kedua negara berlanjut di bawah pemerintahan Biden, tetapi dimulai pada 7 Oktober ketika kelompok teror tersebut menduduki negara Yahudi tersebut sebagai akibat dari perang Israel-Hamas.

Hal ini dihidupkan kembali pada musim dingin ini melalui proses keanggotaan OECD. Salah satu tanda perubahan dalam hubungan mereka adalah keputusan Israel yang mengizinkan Indonesia berpartisipasi dalam pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza, sebuah langkah yang dibantah oleh Turki.

READ  Orang Terkaya Indonesia (27 April 2023)

OECD menguraikan pemahamannya tentang peran yang akan dimainkannya dalam proses normalisasi dalam surat tertanggal 26 Maret kepada Israel dari Sekretaris Jenderal OECD Matthias Gorman.

“Saya dengan senang hati mengkonfirmasi bahwa Dewan telah secara resmi menyetujui prasyarat yang jelas dan transparan untuk pembentukan hubungan diplomatik dengan seluruh anggota OECD sebelum mengundang Indonesia menjadi anggota organisasi tersebut,” tulis Gorman.

Artinya, “inisiasi akhir Indonesia sebagai anggota OECD tidak akan diajukan untuk keputusan Dewan sebelum terjalinnya hubungan diplomatik dengan seluruh anggota OECD,” ujarnya.

“Selanjutnya, sesuai dengan Pasal 16 Perjanjian OECD, setiap keputusan di masa depan untuk mengundang Indonesia menjadi anggota OECD memerlukan konsensus di antara seluruh anggota OECD, termasuk Israel,” tulisnya. Katz mengucapkan terima kasih kepada OECD dalam suratnya kepada OECD tertanggal 10 April.

“Saya memiliki harapan yang sama dengan Anda bahwa proses ini akan membawa perubahan bagi Indonesia. “Saya menantikan perubahan positif dalam kebijakan Indonesia pada umumnya dan kebijakan terhadap Israel pada khususnya, dan saya berharap untuk meninggalkan kebijakan diskriminatif terhadap Israel dan menjalin hubungan diplomatik bilateral,” kata Menlu.