Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ada lebih banyak hubungan Teluk-Indonesia daripada yang terlihat

Pengarang: Gyorgy Busztin, NUS

KTT G20 secara simbolis mengangkat posisi Indonesia di kawasan Asia Pasifik. Bali 2022 mengokohkan peran Jakarta sebagai stabilisator politik dan ekonomi kelas berat bagi ASEAN. Sebagai ekonomi terbesar ketujuh di dunia, dengan jumlah tenaga kerja yang besar dan sumber daya alam yang melimpah, Indonesia memiliki semuanya – namun masih berusaha memanfaatkan potensi penuhnya.

Menyusul gejolak politik selama bertahun-tahun – yang membuat empat presiden bergulat dengan terorisme, bencana alam, dan dampak dari krisis keuangan global tahun 2008 – rencana Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo Itu menggerakkan negara Di antara ekonomi maju di kawasan ini.

Jokowi mulai bekerja keras untuk menggalang dukungan bagi rencana pembangunannya yang ambisius. Indonesia menghadapi banyak tantangan pembangunan yang besar. Indonesia sangat tertinggal dari kawasan ini dalam hal infrastruktur. Peningkatan diperlukan untuk mendukung pasar internal negara pulau yang luas itu. Jalan, pelabuhan, bandara, telekomunikasi – semuanya harus diperluas. Jakarta, rumah bagi 30 juta orang, tenggelam tak terelakkan. Modal segar sangat dibutuhkan. Tapi itu bergantung pada investasi asing langsung (FDI), yang ingin dinaikkan oleh Indonesia. Jokowi menilai calon investor—dan kemudian langsung pergi ke Teluk.

Hubungan Arab dengan Indonesia sudah berlangsung berabad-abad. Kedatangan para pelaut dari Arabia selatan untuk berdagang rempah-rempah turut andil dalam penyebaran Islam di Nusantara. Islam segera menjadi agama yang dominan saat peziarah menuju Mekah, memupuk ikatan yang kuat antara pulau-pulau Indonesia dan Arab. Hubungan ini merupakan hubungan yang kuat karena banyak orang Indonesia mendapatkan pekerjaan di negara-negara Teluk.

Di luar saling melengkapi ekonomi, kesamaan agama, budaya, dan warisan bersama telah membantu negara-negara Teluk menjadi mitra alami bagi Indonesia. Jokowi mengunjungi Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan Bahrain untuk mencari investasi, menghasilkan kesepakatan dengan energi dan pertanian sebagai agenda utama.

READ  Aktivitas pabrik menurun karena Indonesia menghadapi peningkatan kasus, kematian, dan perdagangan

Tetapi penerapannya telah membuahkan hasil yang beragam. Rencana ambisius Arab Saudi untuk bermitra dalam membangun kilang minyak besar di Jawa Tengah terperosok dalam perdebatan mengenai detailnya sampai mitra Saudi tersebut menarik diri. Episode ini untuk sementara menghentikan investasi besar-besaran Saudi di Indonesia.

Mendekati UEA membawa keuntungan besar. Dalam kunjungan kenegaraan ke Indonesia, Putra Mahkota Mohammed bin Zayed secara tak terduga mengakomodir permintaan Jokowi agar UEA menjadi mitra pembangunan.

Setelah saling berkunjung, UEA telah mengalokasikan komitmen investasi senilai sekitar USD 42 miliar di berbagai sektor termasuk energi, kesehatan, infrastruktur jalan digital, pertanian, dan infrastruktur pelabuhan. Komitmen Indonesia untuk bermitra dalam pembiayaan Ibukota baru direncanakanNusantara, ditambah bonus.

UEA sekarang menjadi investor Teluk utama Indonesia. Hubungan pemula disegel oleh chemistry pribadi antara kedua kepala negara. Abu Dhabi menambahkan Indonesia ke dalam lingkaran mitra ekonomi dekatnya ketika menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) dengan Jakarta. Sehubungan dengan FTA, CEPA memberikan akses istimewa untuk ekspor Emirati ke pasar Indonesia yang lebih besar.

Jokowi tidak segan-segan membanjiri pundi-pundi pemerintah dengan uang Teluk. Selain UEA, dia telah berkelana ke Qatar dan Bahrain untuk mencoba menarik investasi asing langsung dari kedaulatan mereka. dana kekayaan. Kedua negara Teluk itu bisa menjadi mitra dalam proyek-proyek Indonesia.

Secara keseluruhan, serangan Teluk Jakarta berhasil, meskipun beberapa janji tidak terpenuhi. UEA menonjol karena komitmennya yang teguh terhadap pembangunan Indonesia. Masih harus dilihat apakah perjanjian Abraham akan membantu memadukan Israel. Jokowi telah menolak seruan dari AS untuk menormalkan hubungan bilateral dengan Israel, karena khawatir opini publik belum siap untuk hubungan bisnis rahasia.

Indonesia tidak hanya melihat Teluk sebagai lahan subur bagi FDI berbasis proyek. Sebagai negara berpenduduk mayoritas Muslim, ia memiliki bobot politik, demografis, dan budaya yang unik di dunia Islam. Pernah menguasai takdirnya sendiri, Indonesia dengan tegas menolak upaya eksternal untuk menjadikannya sarang proselitisme ekstremis ala Wahhabi.

READ  Kementerian meluncurkan Saluran Budaya Indonesia Merdeka Lern

Ideologi pendiri pemerintah Indonesia, Panchasheela, memperlakukan warga negaranya yang beragam secara setara dalam hak dan kewajiban tanpa memandang ras atau agama. Ini tidak hilang di UEA, yang menampung komunitas ekspatriat sepuluh kali lebih besar dari warganya. Reformasi UEA dan hukum Indonesia bergerak berlawanan arah. Masih harus dilihat bagaimana hukum pidana baru Indonesia yang keras, yang antara lain melarang pasangan yang belum menikah untuk hidup bersama, akan mempengaruhi hubungan.

Namun, salah jika terlalu banyak membaca ideologi dan agama dalam hubungan Teluk-Indonesia. Indonesia akan menempuh jalurnya sendiri dari mana pun FDI berasal. Ini juga menghindari ketergantungan yang berlebihan pada salah satu sumber investasi. Sebagai mitra penting di Teluk, Indonesia terus menggunakan keunggulan komparatifnya untuk bersaing dengan negara lain di Teluk, sambil mendiversifikasi hubungan ekonomi.

Gyorgy Busztin adalah Profesor Riset Tamu di Middle East Institute, National University of Singapore.