Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Temui wanita Indonesia yang mendedikasikan hidupnya untuk menyelamatkan monyet-monyet Kalimantan Selatan

Panchermasin: Dengan hidungnya yang besar dan kulitnya yang berwarna coklat kemerahan, bekantan bukanlah hewan favorit semua orang.

Tapi Amalia Rezeki Indonesia, konservasionis dan pendiri kelompok sukarelawan Friends of the Proboscis Monkey, telah membuat misinya untuk menyelamatkan spesies lokal.

Bekantan adalah hewan asli Kalimantan dan tersebar di seluruh lima provinsi di Indonesia di sebuah pulau yang dikenal sebagai Kalimantan.

Namun, di Kalimantan Selatan, yang lambang provinsinya adalah bekantan, di masa lalu banyak sekali hewan yang terlihat. Mereka tumbuh subur di sekitar hutan bakau, rawa, dan hutan pantai.

Meski Kalsel memiliki beberapa pusat konservasi satwa langka, namun sebagian besar merawat satwa lain seperti orangutan, kata Rezeki.

“Itulah mengapa kami fokus pada bekantan, dan karena saya penduduk asli Kalimantan Selatan,” katanya kepada CNA.

Menurut International Union for Conservation of Nature’s Red List of Threatened Species, bekantan diklasifikasikan sebagai terancam punah.

Populasinya telah menurun lebih dari 50 persen dalam 50 tahun terakhir karena hilangnya habitat dan perburuan liar.

Diperkirakan ada kurang dari 20.000 bekantan di dunia, yang hidup terutama di daun, bakau, dan biji-bijian.

Menurut Rezeki, dua tahun lalu hanya ada sekitar 3.200 ekor bekantan di Kalsel, turun dari 5.000 pada 2013.

Dengan populasi monyet yang semakin berkurang, ia mendirikan kelompok relawan Sahabat Pekantan Indonesia (SBI) pada tahun 2013 sambil belajar biologi untuk gelar masternya.

Sahabat Pekandan artinya sahabat bekantan. Begantan adalah sebutan untuk primata dalam bahasa Indonesia.

Misi SBI adalah menyelamatkan bekantan dari kepunahan.

“Ini adalah tanggung jawab kita sebagai warga negara. Kita tahu ada banyak ekspatriat yang bekerja di LSM (Organisasi Non-Pemerintah yang membantu dalam upaya keamanan).

READ  Kompetisi Meludah: Perusahaan Indonesia dan Singapura Tawarkan Tes COVID-19 Berbasis Air Liur - Bisnis

Bagaimanapun, ini adalah keanekaragaman hayati (Indonesia) kita, jadi kita harus melakukan sesuatu,” kata Reseki.