Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Tanggung Jawab Dirgantara Indonesia CN-235, N219 | berita

Dirgantara Indonesia telah membuat beberapa pengumuman, termasuk pemesanan satu CN-235-220 dan komitmen untuk 19-seater N219 turboprop.

Badan pesawat, juga dikenal sebagai PTDI, mengatakan angkatan laut Indonesia telah memesan CN-235-220 tunggal yang akan melayani dalam peran transportasi.

Kontrak tersebut bernilai Rp748 miliar ($67 juta) dan akan menambah armada CN-235 Angkatan Laut.

Pengumuman itu disampaikan pada Indo Defence Show di Jakarta pekan ini.

Data Cirium Fleets menunjukkan Indonesia memiliki 13 pesawat CN-235. Angkatan udara negara itu memiliki tujuh contoh, enam di antaranya adalah pesawat angkut dan satu pesawat patroli maritim. Angkatan Laut memiliki lima contoh yang semuanya melayani peran patroli maritim, dan Dirgantara Indonesia memiliki satu contoh yang digunakan untuk misi uji coba.

Indonesia Aerospace mengatakan telah menerima 21 komitmen untuk turboprop kembar N219. 10 di antaranya milik tentara Indonesia. Pesawat ini memiliki pintu belakang geser untuk memfasilitasi operasi transportasi militer dan evakuasi medis.

Perusahaan swasta, Karya Logistic Indonesia, juga akan membeli 11 unit N219.

Janji tersebut dapat menandai terobosan untuk penjualan lambat N219, di mana hanya dua contoh yang dibuat. Di luar tugas logistik militer dan operasional, hanya ada 27 surat jenis ini, tampaknya, tanpa perintah konkret.

Operator lokal Aviastar Mandiri, Merpati dan Nusantara Buana Air juga telah membatalkan LOI untuk 100 N219.

N219 ruang Indonesia

Pesawat N219, yang ditenagai oleh dua mesin Pratt & Whitney Canada PT6A, menerima sertifikasi pada Desember 2020. N219 dimaksudkan untuk melayani daerah terpencil dan terbelakang di kepulauan Indonesia yang luas.

Perusahaan juga menggunakan Indo Defence Show untuk mempromosikan N219 versi amfibi. Varian ini dilengkapi dengan ponton dan masih dalam tahap desain. Penerbangan pertama diharapkan pada tahun 2024

READ  Ibu Negara bertemu dengan aktivis lingkungan Indonesia

Dirgantara Indonesia telah menandatangani Memorandum of Understanding (MOU) dengan Airbus Helicopters untuk memperluas kemampuan MRO untuk helikopter dan pesawat militer. Kesepakatan itu mengikuti nota kesepahaman September dengan Airbus yang menegaskan kembali kerja sama antara kedua perusahaan – dengan Dirgantara Indonesia yang memproduksi CN-235 dan NC212i di bawah lisensi.

N219 Amfibi

“PTDI sedang mengembangkan bisnis MRO baru dan kami berhasil mencapai kesepakatan awal ini dengan Airbus,” kata Presiden Direktur Dirgantara Indonesia Keeta Amperiawan.

“Kami yakin kerjasama ini akan meningkatkan kapabilitas PTDI sebagai penyedia layanan MRO di segmen helikopter dan pesawat terbang di seluruh Indonesia dan sekitarnya.”

Dirgantara Indonesia sudah mendukung varian seperti transportasi taktis C295 yang dioperasikan secara lokal dan helikopter H225M, dan akan diperluas ke helikopter H145M.