Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Solar Philippines telah mendapatkan pinjaman sebesar $14 juta untuk pembangkit listrik tenaga surya mitranya di Indonesia

Solar Philippines telah mendapatkan pinjaman sebesar $14 juta untuk pembangkit listrik tenaga surya mitranya di Indonesia

PT Medcosolar Bali Timur bersama Medco Energi, perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas independen terbesar di Indonesia, menandatangani perjanjian pembiayaan dengan Bank Negara Indonesia (BNI).

MANILA, Filipina – Solar Philippines dan mitranya di Indonesia telah mendapatkan pinjaman bank sebesar $14 juta untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya berkapasitas 25 megawatt (MW).

PT Medcosolar Bali Timur bersama Medco Energi, perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas independen terbesar di Indonesia, menandatangani perjanjian pembiayaan dengan Bank Negara Indonesia (BNI).

Perjanjian pinjaman tersebut ditandatangani oleh CEO Solar Filipina Leandro Leviste dan Senior Vice President BNI Ditya Maharhani Harninda serta President dan CEO Medco Power Eka Satria dan Chief Financial Officer Medco Myrta Sri Utami.

BNI mengatakan pemberian pinjaman ini sejalan dengan rencana untuk fokus pada pembiayaan proyek-proyek “ramah lingkungan” untuk mendorong transisi energi hijau di Indonesia.

Diluncurkan pada tahun 2023, proyek ini diperkirakan menelan biaya $20 juta dan akan beroperasi pada akhir tahun ini, menjadikannya proyek pembangkit listrik tenaga surya “terbesar di darat” di Indonesia.

Perusahaan yang dipimpin Leviste ini memiliki 49 persen PT Medcosolar Bali Timur dan 49 persen PT Medco Solar Bali Barat, yang sedang membangun pembangkit listrik tenaga surya berkapasitas 25 MW lainnya di Bali Barat.

Tenaga Surya Filipina telah mengembangkan proyek tenaga surya di Bali sejak tahun 2017, Indonesia memiliki kapasitas tenaga surya individual terendah di dunia, dengan sekitar 500 MW tenaga surya yang beroperasi.

Pada tahun 2019, perusahaan energi yang dipimpin Levistead menandatangani perjanjian dengan Metco untuk mengajukan penawaran kompetitif pertama untuk pembangkit listrik tenaga surya skala utilitas kepada perusahaan listrik negara, atau Perusahan Listrik Negara (PLN).

READ  Siap memanfaatkan potensi Cagar Biosfer Sigi: SMESCO Indonesia

Proyek 25 MW masing-masing di Bali Timur dan Barat diberikan kepada perusahaan patungan tersebut.