Juni 17, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Soft Power RRC dan Kesenian Tionghoa Indonesia: Laporan dari Ujung Spektrum

Soft Power RRC dan Kesenian Tionghoa Indonesia: Laporan dari Ujung Spektrum

Program Studi Sosial dan Budaya Daerah

Tentang Webinar

Meskipun klaim nasionalisme budaya Tionghoa memiliki potensi untuk mempengaruhi populasi Tionghoa di seluruh dunia, tidak ada yang lebih benar daripada di Indonesia, di mana sejarah etnis Tionghoa baru-baru ini ditandai dengan ketegangan dan penganiayaan etnis yang berulang, tetapi dalam beberapa kasus dengan keunggulan yang tidak seimbang. dan kekayaan. Untuk dinamika geopolitik ini, bagaimana komunitas Tionghoa lokal memberlakukan (atau menahan diri dari memberlakukan) identitas etnis. Pada saat latihan soft power global China yang sedang berlangsung memiliki potensi untuk membentuk kembali pola budaya dan ekspresi sosial Sino-Asia Tenggara, fenomena proyek soft power China sama sekali tidak terlihat.

Dua studi kasus disertakan di sini—satu dari praktik pewayangan kontemporer yang berasal dari Sino-Indonesia, dan satu lagi dari sastra Sinofon Indonesia. Mereka ditawarkan untuk mengilustrasikan kutub-kutub terpisah dari kemungkinan proses Sino-Indonesia: produk budaya Tionghoa asli yang terserap ke dalam budaya Indonesia dan hanya menyisakan jejak, serta ikatan antara identitas etnis, budaya, bahasa, dan politik. sah. Presentasi ini berupaya untuk menantang definisi dan penjelasan biner dari komunitas Tiongkok-Indonesia, dengan menegaskan bahwa pengaruh kekuatan lunak RRT harus muncul di sepanjang spektrum, dengan pengetahuan tentang bahasa Tionghoa sebagai penentu utama.

Tentang Pembicara

Dr Josh Stenberg Dia adalah Dosen Senior dalam Studi Cina di University of Sydney. Dia menyelesaikan gelar PhD di Universitas Nanjing pada tahun 2015 dan menerbitkan monograf Posisi Minoritas: Pertunjukan Sino-Indonesia dan Tampilan Publik (2019) dan Liuanzi: Teater ‘Taman Pir’ Cina (2022), serta volume yang direvisi Kungu Master dalam Pertunjukan Drama Cina (2022) Selain karyanya tentang drama dan sastra Tiongkok, ia telah menerjemahkan atau menyunting beberapa volume sastra Tiongkok kontemporer.

READ  Duta Besar RI Khartoum menghadiri pembukaan Konferensi ke-26 Majelis Umana (Guides) International University of Africa, Sudan.

Tentang pendebat

Profesor Leo Suryatinada Saat ini Mengunjungi Senior Fellow, ISAS – Yusof Ishak Institute (Singapura). Beliau pernah menjabat sebagai Direktur Chinese Heritage Centre (Singapura, 2006-2013, NTU) dan Guru Besar di Departemen Ilmu Politik, National University of Singapore (NUS). Dia juga Presiden Masyarakat Internasional untuk Studi China Overseas (ISSCO, 2007-2013). Dia telah menerbitkan secara luas tentang etnis Tionghoa di Asia Tenggara dan hubungan China-ASEAN. Buku terbarunya Kebangkitan Cina dan Cina di Luar Negeri (2017), dkk Kebangkitan Cina dan Imigran Cina Baru di Asia Tenggara (Rekan penulis dan Kontributor).

Daftar

Seluruh webinar akan disampaikan secara online. Anda dapat mengikuti webinar pada tanggal dan waktu yang ditentukan menggunakan perangkat (komputer, ponsel, atau tablet) dengan koneksi internet.

Mendaftar Di Sini Untuk mendapatkan tautan pribadi Anda untuk bergabung dengan webinar.