April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Singapura menghentikan impor babi hidup dari pulau Indonesia setelah demam babi Afrika terdeteksi dalam ekspor

Singapura menghentikan impor babi hidup dari pulau Indonesia setelah demam babi Afrika terdeteksi dalam ekspor

SINGAPURA – Seekor babi hidup yang tiba di Singapura dari Pulau Pulan, Indonesia, ditemukan terinfeksi penyakit African Swine Fever (ASF).

Virus itu terdeteksi pada bangkai babi di rumah jagal di Jurong, tempat hewan disembelih untuk dimakan, kata Badan Makanan Singapura (SFA), Kamis.

Demam babi yang mematikan, yang tidak menyerang manusia, semakin menular ke babi hutan dan babi.

SFA mengatakan ini adalah pertama kalinya ASF terdeteksi pada babi yang diimpor ke Singapura.

SFA menambahkan telah menghentikan impor babi hidup dari Pulau Pulan, yang menyumbang sekitar 15 persen dari total pasokan daging babi Singapura. Ini memasok dua pertiga daging babi segar di Singapura.

Investigasi sedang dilakukan di peternakan di Pulau Pulan, dekat Batam.

SFA mengatakan: “Karena situasi saat ini, akan ada gangguan sementara dalam pasokan daging babi segar yang disembelih mulai hari Minggu.”

Sementara itu, SFA mengatakan sedang bekerja sama dengan para pemangku kepentingan di industri untuk meningkatkan ketersediaan daging babi dingin dan beku dari sumber lain.

Singapura mengimpor daging babi dari lebih dari 20 sumber, termasuk babi hidup dari Sarawak di Malaysia Timur, babi dingin atau beku dari Australia, Brasil, dan negara lain.

SFA mengatakan: “Konsumen dapat memilih dari variasi makanan yang lebih luas dan dari sumber yang berbeda, dan dapat memilih bentuk daging lain seperti daging babi beku atau dingin atau pilihan protein lainnya.

“Jika kita membeli secara bertanggung jawab dan tidak menimbun, semua orang akan merasa cukup.”

SFA mengatakan pihaknya bekerja sama dengan rumah potong hewan untuk menjaga langkah-langkah biosekuriti dan membersihkan tempat dan sekitarnya setelah babi dibunuh.

Dikatakan daging babi yang tersedia di Singapura aman untuk dikonsumsi karena ASF tidak menginfeksi manusia dan bukan merupakan masalah keamanan pangan.

READ  Hasil WorldSPK Indonesia 2022 - Cycling News

Ia menambahkan: “Babi yang bebas penyakit dan telah lulus pemeriksaan SFA dapat dimakan. SFA, tim Dewan Taman Nasional, dan Dinas Satwa dan Peternakan akan terus memantau situasi dengan cermat.

Persyaratan impor Singapura untuk babi, daging babi, dan produk daging babi didasarkan pada ilmu pengetahuan, dan mengacu pada pedoman dan standar Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan.