April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Seberapa “sepikiran” Indonesia dan Jepang mengenai Tiongkok?

Seberapa “sepikiran” Indonesia dan Jepang mengenai Tiongkok?

Tidak ada yang bisa tidak menyadari bahwa tagline “mencegah upaya sepihak” mengacu pada aktivitas Tiongkok di Laut Cina Selatan. Tahun lalu, Jepang mengumumkan program hibah bantuan pertahanan resmi kepada Indonesia Memberikan bantuan Dengan meningkatkan tenaga kerja dan menyediakan kapal patroli, peralatan radar dan drone. tujuan, Berdasarkan Situs resmi Kementerian Luar Negeri Jepang menyatakan bahwa mereka “meningkatkan kemampuan keamanan dan pencegahan negara-negara yang berpikiran sama untuk mencegah upaya mengubah situasi secara sepihak dengan kekerasan”.

Pada bulan Februari tahun ini, perwakilan dari National Security Studies Institute, sebuah wadah pemikir yang berafiliasi dengan Kementerian Pertahanan Jepang, mengatakan bahwa Jepang sedang melakukan perkembangan. Dekade baru Sebuah proyek untuk meningkatkan kemampuan maritim empat negara Asia Tenggara. Daftar tersebut juga mencakup Indonesia, negara terbesar di kawasan ini.

Namun keraguan muncul. Jepang ingin meningkatkan kemampuan militer negara-negara yang memiliki cara berpikir yang sama – “berpikiran sama”. Keduanya adalah negara demokrasi. Namun, apakah Indonesia benar-benar memiliki pola pikir yang sama dengan Jepang – khususnya dalam pandangannya terhadap Tiongkok? Sedangkan Jepang condong ke arah mitra aliansinya AmerikaMisalnya saja Indonesia yang menganut konsep kemerdekaan dan non-blok.

Benar bahwa Tokyo telah menandatangani perjanjian satu kali untuk memasok peralatan maritim kepada Indonesia. Jepang menyediakan dua kapal patroli ke Indonesia Juni Dan September Tahun lalu membantu memperkuat pengawasan negara di Laut Naduna bagian utara. Dengan hibah bantuan pertahanan resmi dan kemungkinan proyek baru, kedua negara akan terhubung setidaknya selama sepuluh tahun ke depan.

Berbeda dengan Jepang, Indonesia belum secara terbuka mengidentifikasi Tiongkok sebagai penantangnya.

Jepang ingin menghentikan ekspansi Tiongkok di Laut Cina Selatan dan jelas melihat kerja sama pertahanan dengan Indonesia sebagai peluang untuk mencapai tujuan tersebut. Sebagai tanda antusiasme bersama, Indonesia membuka diri terhadap niat baik Jepang dalam membantu pertahanan. Selain itu, Indonesia juga mempunyai tujuan yang sama dengan Jepang terkait Laut Cina Selatan. Keduanya percaya bahwa tidak ada negara yang boleh melanggar hukum maritim internasional.

READ  Tim basket Indonesia tengah menggelar sesi latihan perdananya jelang Piala Asia FIBA ​​2025

Namun, bahkan dalam isu yang sama, kedua negara memiliki pendekatan yang sangat berbeda dalam mengatasi pelanggaran Tiongkok. Indonesia ingin Jepang mengambil sikap yang tidak terlalu konfrontatif untuk melawan Tiongkok.

Buku Putih Keamanan 2023, Jepang rahasia “Postur eksternal Tiongkok saat ini, tindakan militer dan aktivitas lainnya” merupakan “tantangan strategis yang sangat besar dan belum pernah terjadi sebelumnya”, menggambarkan Tiongkok sebagai sosok yang mengkhawatirkan dan mengancam Tokyo.

Indonesia tidak berani menggunakan bahasa konkrit seperti itu. Pemerintah Indonesia merilis peta baru sebagai tanggapan atas dirilisnya peta baru oleh Tiongkok pada tahun 2023 yang mengklaim sebagian besar Laut Cina Selatan dan berbatasan dengan zona ekonomi eksklusif nusantara. Laporan Konvensi ini hanya menyatakan bahwa “setiap klaim harus sesuai dengan UNCLOS 1982”. Berbeda dengan Jepang, Indonesia belum secara terbuka mengidentifikasi Tiongkok sebagai penantangnya.

Indonesia dan Jepang dapat dilihat sebagai pendekatan yang berbeda dalam masalah keamanan. Perbedaan ini juga tercermin dalam bidang ekonomi. Indonesia memilih China sebagai pengembangnya Kereta Api Ekspres Jakarta-Bandung Misalnya mega proyek (KCJB), dan China sudah melakukan investasi besar-besaran di mega proyek hilir nikel Indonesia. Kawasan Industri Indonesia Morowali (IMIP) dan mega proyek pembuatan kaca Rembang Eco City.

Juga, lanjutkan pemilu 14 Februari, Pergerakan Prabowo Subianto masih belum terukur. Prabowo, mantan tentara, telah memicu kekhawatiran akan pemotongan anggaran Kediktatoran ala Suharto, demokrasi Indonesia akan terpuruk sebagai akibatnya. Sekalipun ketakutan tersebut tidak terwujud, sikap Jepang yang “berpikiran sama” masih menimbulkan setidaknya satu tanda tanya.

Secara kolektif, isu-isu ini menimbulkan tantangan mendasar terhadap anggapan bahwa Jepang dan Indonesia berada pada pihak yang sama dalam bidang keamanan, ekonomi dan politik.

READ  Masyarakat dan pelajar Indonesia di Sudan mengikuti Buka Puasa dan Sholat Tarawih di KBRI Khartoum.