Mei 29, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Saham GoTo Indonesia turun menjadi $2,6 miliar pada kerugian tahun 2022

  • Saham GoTo Indonesia turun 2,78% pada awal perdagangan Selasa setelah melaporkan kerugian bersih yang lebih luas pada 2022.
  • Sementara kerugian EBITDA yang disesuaikan pada kuartal keempat 2022 membaik, perusahaan masih tertinggal dari Grab dan Sea Limited, kata analis DBS Sachin Mittal.
  • Manajemen GoTo menjanjikan langkah-langkah pemotongan biaya, termasuk dua putaran PHK staf, untuk mengembalikan keuntungan bisnis.

GoTo Group melaporkan kerugian bersih tahun 2022 yang lebih luas sebesar 40,4 triliun rupee ($2,63 miliar) dalam laporan pendapatan terbarunya.

Dimas Ardian | Bloomberg | Gambar bagus

Saham GoTo Group turun sebanyak 4,62% ​​pada hari Selasa setelah kerugian bersih tahunan raksasa teknologi Indonesia untuk tahun 2022 melebar.

Kerugian bersih setahun penuh adalah 40,4 triliun rupiah Indonesia ($2,63 miliar) tahun lalu, menurut Laporan penghasilan terbaru.

Berikut adalah takeaways utama:

  • Penghasilan bersih: 11,3 triliun rupee, 5,2 triliun rupee pada 2021
  • Kerugian yang disesuaikan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi: 16 triliun rupee, 16,5 triliun rupee pada 2021
  • Kerugian bersih: Rs 40,4 triliun pada 2021, vs Rs 25,9 triliun

Dan pada kuartal keempat tahun 2022:

  • Pendapatan bersih: 3,4 triliun rupee pada kuartal ketiga, versus 4,5 triliun rupee
  • Kerugian EBITDA yang disesuaikan: 3,1 triliun rupee, vs. 3,7 triliun rupee pada kuartal sebelumnya

GoTo, perusahaan patungan antara perusahaan ride-hailing Gojek dan marketplace e-commerce Tokopedia, go public di Bursa Efek Indonesia April lalu.

“GoTo berhasil mengurangi kerugian EBITDA yang disesuaikan [in the fourth quarter of 2022] pada 3,1 triliun rupee, yang mewakili kenaikan 16% pada kuartal ini,” kata Sachin Mittal, kepala penelitian sektor telekomunikasi dan internet di Bank DBS. EBITDA yang disesuaikan adalah ukuran profitabilitas setelah mengeluarkan berbagai item satu kali dan tidak berulang dari EBITDA.

READ  Gempa berkekuatan sedang dengan kekuatan 4,3 69 km dari Jayapura, Indonesia, tepat setelah tengah malam / Volcano Discovery

Divisi layanan mobilitas GoTo “lalu lintas telah pulih sepenuhnya ke tingkat pra-pandemi dan menunjukkan pertumbuhan yang sehat meskipun harga bahan bakar naik dan tol lebih tinggi,” kata perusahaan itu dalam siaran pers.

Selama panggilan pendapatan hari Senin, CEO GoTo Group Andre Soelistyo mengatakan perusahaan lebih fokus untuk mempertahankan pelanggan yang berpenghasilan tinggi karena pelanggan ini membutuhkan lebih sedikit insentif.

“Strategi ini membantu mengurangi insentif dan pemasaran produk sebesar 34% atau Rp 2,8 triliun pada kuartal keempat tahun 2022. Kami berharap penghematan tersebut akan meningkat di kuartal-kuartal mendatang,” ujarnya.

“Sementara penyempitan kerugian patut dipuji, itu kurang dari peningkatan 30% yang dicapai oleh Grab Holdings,” kata Mittal dari DBS Bank tentang saingan perjalanan dan makanan Goto di Asia Tenggara. “Selain itu, See Ltd mampu mengarahkan dirinya menuju profitabilitas pada kuartal keempat tahun 2022,” katanya merujuk pada See, perusahaan e-commerce yang bersaing dengan Tokopedia milik Koto.

Kerugian EBITDA Grab yang disesuaikan untuk kuartal keempat adalah $111 juta, turun 31% dari kuartal sebelumnya. Sementara itu, Sea Ltd melaporkan laba bersih yang positif untuk pertama kalinya pada kuartal keempat tahun 2022.

GoTo sedang berjuang untuk tetap menguntungkan.

Selama panggilan pendapatan pada bulan November, manajemen menjanjikan pengurangan biaya lebih lanjut dan mereka mengharapkan “porsi yang signifikan” dari pemotongan tersebut akan direalisasikan pada kuartal pertama tahun 2023.

GoTo berharap untuk menjadi menguntungkan secara operasional pada kuartal keempat tahun 2023. Namun, perusahaan teknologi memperkirakan kerugian EBITDA yang disesuaikan sebesar Rs 4,6 triliun hingga Rs 5,3 triliun untuk setahun penuh 2023.