Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Refleksi dari samudra kemakmuran

Dengan lebih dari 17.500 pulau, 108.000 km garis pantai dan tiga perempat luas daratannya, laut merupakan pusat identitas dan kemakmuran Indonesia. . Indonesia merupakan negara nelayan terbesar kedua di dunia setelah China, dengan sektor perikanan yang menyumbang lebih dari US $ 27 miliar terhadap PDB.[1] Dan 7 juta pekerjaan.[2] Laut juga penting untuk mengurangi dampak bencana alam. Terumbu karang dan rawa-rawa mengurangi dampak banjir dan tsunami pada penduduk di wilayah tersebut, dengan nilai perlindungan setidaknya $ 639 juta setiap tahun.[3]

Meski demikian, terlepas dari upaya pemerintah untuk menjaga kesehatan dan meningkatkan produktivitas lautan, manfaat yang diperoleh dari lautan terus menjadi tantangan tersendiri. Lebih dari 38% perikanan laut negara menangkap lebih banyak ikan[4], Tanpa pengawasan dan tidak diatur dalam armada penangkapan ikan skala kecil domestik (lebih dari 600.000 kapal). Sepertiga dari karang berharga Indonesia berada dalam kondisi yang memprihatinkan.[5] Sampah laut mempengaruhi pariwisata, perikanan, perkapalan dan ekosistem, merugikan ekonomi Indonesia setidaknya $ 450 juta setahun.[6]

Indonesia dapat mengatasi tantangan ini dan dengan kebijakan serta investasi yang tepat dapat memperoleh nilai yang lebih besar dari lautannya. Pemerintah Indonesia telah mengidentifikasi komitmen kuatnya terhadap ekonomi maritim yang stabil atau “ekonomi biru”.

Laporan Bank Dunia baru, Oceans of Prosperity: Reformasi untuk Ekonomi Biru di Indonesia, Menjelaskan status dan tren serta peluang ekonomi biru di Indonesia dan menguraikan inisiatif dan tujuan saat ini yang ditetapkan oleh pemerintah. Laporan tersebut menyatakan bahwa masa depan sektor kelautan bergantung pada kesehatan sumber daya alam – ekosistem laut dan pesisir.

Berikut empat strategi utama untuk memastikan transisi berkelanjutan menuju ekonomi biru di Indonesia:

1. Pengelolaan lanjutan aset laut dan pesisir (perikanan, lahan basah, terumbu)

Indonesia telah mengembangkan sistem wilayah pengelolaan perikanan yang memberikan kerangka kerja untuk pengambilan keputusan penting tentang tingkat panen perikanan. Sistem ini secara teoritis lebih baik, tetapi dengan rencana pengelolaan yang jelas yang dapat membatasi anggaran, sumber daya manusia dan stok ikan, termasuk batasan pemanenan yang jelas yang ditetapkan dalam hal akustik dan data.

READ  Indonesia harus menghindari kekalahan COVID-19 India

Indonesia telah mengembangkan rencana tata ruang laut yang mengidentifikasi wilayah lautan yang cocok untuk kegiatan ekonomi dan wilayah yang akan dilindungi. Sekarang perlu untuk mengoordinasikan rencana ini dengan sistem perizinan bisnis untuk memastikan kepatuhan dengan zona pengembangan. Sistem “scorecard” dapat digunakan untuk memantau kepatuhan terhadap indikator yang mengukur status sumber daya pesisir dan laut, serta indikator seperti ukuran dan kualitas lahan basah dan terumbu karang, dan untuk merencanakan kemajuan implementasi. Dalam jangka panjang, Indonesia dapat mempertimbangkan untuk membuat kadaster maritim dan pesisir (daftar hak spasial) untuk membantu menghindari konflik terkait penggunaan laut dan pantai.

Indonesia mungkin akan bergerak menuju kebijakan pengelolaan perikanan yang “berbasis hak” yang mendukung banyak pengelolaan perikanan terbaik di dunia. Di bawah sistem seperti itu, pemerintah memberikan hak panen kepada komunitas tertentu di wilayah pesisir mereka, atau kepada perusahaan untuk jumlah panen yang dipilih dalam rentang panen keseluruhan. Pengaturan ini memberi peran kepada nelayan dalam mengelola perikanannya, mendorong personel yang baik, dan meningkatkan produktivitas.

Indonesia akan dapat memenuhi target restorasi bakau yang menarik – 600.000 hektar pada tahun 2025 – dengan langkah-langkah konservasi yang kuat. Rehabilitasi harus diselesaikan dengan tindakan untuk mengurangi hilangnya lahan basah alami dan pada akhirnya dihentikan. Memperluas larangan deforestasi primer ke lahan basah adalah langkah yang berharga; Indonesia dapat meminta pembayaran berdasarkan hasil dari penanaman bakau besar-besaran dan karbon yang ditambahkan ke tanah, dan manfaat ini akan memastikan bahwa masyarakat pesisir berupaya menciptakan insentif untuk pengelolaan bakau yang berkelanjutan.

2. Meningkatkan penawaran dan investasi

Perbaikan infrastruktur dan infrastruktur untuk layanan air dan saluran pembuangan, untuk pengumpulan limbah padat, untuk mengelola dampak lingkungan di wilayah pesisir, meningkatkan layanan dasar dan kualitas hidup masyarakat pesisir, dan melindungi lokasi wisata dari bahaya. Investasi yang dibutuhkan akan sangat besar, tetapi pengalaman global menunjukkan bahwa pendapatan untuk infrastruktur tersebut sangat tinggi (High Level Group in the Oceans, 2020).

READ  Keluarga subkomite Indonesia membayar upeti | Canberra Times

Namun infrastruktur yang terisolasi mungkin tidak cukup untuk memenuhi tantangan limbah. Panjang, Ekonomi biru Indonesia akan membutuhkan tindakan ekonomi melingkar untuk mengurangi limbah terlebih dahulu. Upaya tersebut mencakup kebijakan yang menaikkan harga plastik, menawarkan inovasi dan daur ulang, serta mengubah perilaku. Sejak awal, terhadap penggunaan plastik yang lebih sedikit. Peraturan produsen yang diperluas oleh pemerintah saat ini dapat dipenuhi dengan sistem pengembalian deposit, standar lanjutan untuk bahan yang dapat didaur ulang, persyaratan konten daur ulang minimal, dan pengadaan publik yang memprioritaskan bahan daur ulang.

3. Sistem yang sangat baik untuk pengumpulan dan pemantauan data

Perairan Indonesia yang kompleks membutuhkan informasi terperinci dan tepat waktu untuk mengelola perikanan, ekosistem, dan dampak manusia. Dengan peluncuran cepat sistem pemantauan dan pelaporan elektronik, keamanan yang diperluas dari survei stok spesifik dan pengumpulan data panen akan menjadi penting. Sistem lingkungan juga memerlukan kesepakatan tentang metode standar untuk pemantauan dan berbagi data. Data yang lebih baik akan lebih menguntungkan pariwisata. Pemantauan dampak lingkungan akan mengidentifikasi masalah di lokasi wisata utama dan melaporkan tindakan mitigasi secara tepat waktu.

4. Regenerasi “fluoride” dari infeksi COVID-19

Upaya pemulihan ekonomi jangka pendek COVID-19 berpotensi diselaraskan dengan kebutuhan jangka panjang sektor kelautan. . Sistem manajemen utama – seperti program spasial dan program manajemen perikanan – dapat diuji dan diterapkan dalam lingkungan yang mengurangi stres pengguna, memberi pemerintah waktu untuk mengatasi tantangan. Paket pemulihan ekonomi dapat disusun untuk memperkuat pekerjaan sekaligus memperkuat resesi pesisir. Ini termasuk rehabilitasi rawa dari kegiatan pembersihan pantai, serta kegiatan rehabilitasi pesisir dan laut yang melelahkan seperti berinvestasi dalam infrastruktur pedesaan yang diperlukan di komunitas turis yang terkena dampak parah.

READ  NM melawan GM Indonesia Rogue menyelamatkan hasil imbang dan finis ke-16

Pada akhirnya, Laporan ini bukan hanya glosarium energi ekonomi biru Indonesia, tetapi merupakan rangkaian tindakan praktis dalam kapasitas dan ambisi Indonesia. . Bank Dunia mendukung upaya pemerintah untuk merealisasikan strategi ekonomi biru melalui investasi seperti Luton Seztera (Oceans for Prosperity), investasi dalam meningkatkan mata pencaharian pesisir dan memulihkan ekosistem vital. Proyek Rehabilitasi dan Pengelolaan Terumbu Karang, Investasi 20 tahun dalam keterampilan pengelolaan dan penelitian terumbu karang, dan Program Pengembangan Pariwisata Terpadu (ITDP), sebuah platform untuk perencanaan dan infrastruktur pariwisata yang terintegrasi dan berkelanjutan. Bank Dunia memberikan bantuan teknis melalui Proyek Lautan Berkelanjutan Indonesia, yang menambah basis pengetahuan ekonomi biru dan kemampuan membangun. Melalui berbagai upaya terkait menuju tujuan yang sama, Indonesia akan mampu melestarikan ekonomi biru untuk generasi sekarang dan yang akan datang.

Video National Geographic Indonesia


[2] CEA (California Environmental Associations). 2018. Tren Pengelolaan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan di Indonesia: Review 2018.

[3] Beck, M.W., I.J. Losada, b. Menendez, B.G. Reguro, b. Dias-Simal, dan f. Fernandez. 2018. “Penyimpanan Perlindungan Banjir Global yang disediakan oleh Karang.” Hubungan Alam 9 (1).

[4] Perintah Kementerian Kelautan dan Perikanan 50 / Kepmen-KP / 2017

[5] LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia). 2020. Status Karang Indonesia 2019. Jakarta, Indonesia.

[6] APEC (Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik). 2020. Memperbarui Laporan APEC 2009 tentang Biaya Ekonomi Limbah Laut ke Ekonomi APEC. Komite Eksekutif Perikanan dan Laut Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik.