Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Raksasa kimia Jerman BASF keluar dari proyek nikel Indonesia – Eurasia Review

Raksasa kimia Jerman BASF keluar dari proyek nikel Indonesia – Eurasia Review

Raksasa kimia Jerman BASF telah menarik diri dari proyek senilai $2,6 miliar untuk memurnikan nikel di pulau Halmahera, Indonesia, setelah para aktivis menyoroti penderitaan orang-orang yang tidak terafiliasi di wilayah tersebut.

Proyek 'Sonic Bay' bertujuan untuk memurnikan nikel dan kobalt yang ditambang oleh Veda Bay Nickel (WBN) dalam kemitraan dengan Eramet Perancis. Suku Manyawa.

Veda Bay Nikel dimiliki oleh Eramet.

Pendukung Survival International telah mengirimkan lebih dari 20.000 email ke perusahaan-perusahaan tersebut untuk memprotes rencana tersebut, dan Survival telah berulang kali melobi BASF dan pihak berwenang Jerman.

Kampanye Bertahan Hidup telah mengungkapkan bahwa sebagian besar wilayah yang ditambang oleh WBN adalah wilayah masyarakat tidak terafiliasi di Hongana Manyawa. Sebuah video baru-baru ini yang menunjukkan keluarga Hongana Manyawa yang tidak pernah dihubungi tiba di kamp pertambangan untuk mengemis makanan setelah hutan hujan mereka dirusak telah menjadi viral, sehingga mendorong para politisi senior Indonesia untuk menyerukan agar tanah mereka diselamatkan.

Hongana Manyawa yang tak tersentuh terpaksa mengemis makanan dari perusahaan yang sama yang menghancurkan hutan hujan mereka.

Veda Bay Nickel – tambang nikel terbesar di dunia – akan terus berlanjut meskipun proyek kilangnya dibatalkan. Nikel ditujukan untuk baterai mobil listrik. Tesla, yang telah menandatangani kontrak bernilai miliaran dolar dengan pemasok nikel dan kobalt Indonesia, baru-baru ini mengumumkan akan 'menjajaki perlunya zona larangan bepergian' untuk melindungi masyarakat adat yang belum tersentuh. Laporan ini secara luas ditafsirkan sebagai sinyal kekhawatiran terhadap nikel dari Halmahera karena dampak tambang tersebut terhadap Hongana Manyawa.

“Pengumuman besar dari BASF ini muncul setelah tekanan terus-menerus dari Survival dan puluhan ribu pendukung kami, yang terus mengatakan bahwa proyek 'Sonic Bay' akan meningkatkan kinerja tambang nikel di Halmahera – dan mempercepat kehancuran Hongana Manyawa yang tidak terhubung. ,” kata direktur Survival International, Caroline Pearce.

READ  Saham GoTo Indonesia turun menjadi $2,6 miliar pada kerugian tahun 2022

“Penarikan PASF berarti setidaknya mereka tidak terlibat dalam penghancuran Hongana Manyawa.

“Tetapi Eramet dan perusahaan lain masih terus menebang hutan hujan, dan Hongana Manyawa yang terpencil tidak bisa hidup tanpanya. Mereka harus berhenti sekarang sebelum terlambat,” kata Pearce.