Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Puing-puing ditemukan dari kapal selam Indonesia yang hilang

24 April (UPI) – Angkatan Laut Indonesia mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menemukan puing-puing dari kapal selamnya yang hilang, menunjukkan bahwa kapal beranggotakan 53 orang itu telah tenggelam di bagian terdalam Laut Bali.

Tim pencari yang mencari kapal selam Jerman KRI Nangala-402, yang hilang 60 mil di utara Bali pada hari Rabu ketika turun untuk melakukan latihan torpedo. Kata pejabat militer.

Nangala dibangun untuk menahan tekanan hingga kedalaman 500 meter, tetapi Sonar mencatat bahwa kapal itu tenggelam hingga kedalaman 850 meter, yang disebut sebagai “kedalaman penghancur”, yang akan memecahkan lubang baja kapal selam, The New York Times melaporkan.

Puing-puing itu mengapung hingga kedalaman 850 meter di Laut Bali, menurut Panglima TNI AL Adma. Yudo Marcono Mengatakan pada konferensi pers.

Puing-puing itu termasuk spons, sajadah Muslim, dan botol minyak yang digunakan untuk melumasi periskop kapal selam, yang berada di dalam kapal selam, tetapi tidak ada anggota awak yang ditemukan, kata Yudo.

Tingkat puing-puing menunjukkan bahwa kapal selam itu tidak meledak, tetapi retak di bawah tekanan dari dalam, tambah Yudo.

Udo mengatakan TNI AL telah mengubah status kapal selam dari hilang menjadi tenggelam.

Pejabat militer mengatakan Nangala pada hari Jumat diperkirakan akan kehabisan oksigen pada Sabtu pagi.

Kapal perang, pesawat dan helikopter Indonesia sedang memindai air untuk mencari kapal. Kapal KRI Regal 993 dengan kemampuan deteksi berteknologi tinggi dikirim ke situs tersebut pada hari Jumat, dan Australia serta Amerika Serikat mengirim kapal untuk bergabung dalam pencarian.

Kapal selam seberat 1.400 ton dibangun pada akhir 1970-an dan direnovasi pada 2012 di Korea Selatan. The New York Times melaporkan bahwa beberapa puing yang ditemukan pada hari Sabtu berisi karakter Korea, menunjukkan bahwa itu datang untuk menyelamatkan.

READ  Saat fasilitas di Indonesia menurun, dokter sekarang harus memilih antara pasien virus

The Times melaporkan bahwa Kolonel Harry Chettivan, komandan kapal selam lima kapal Indonesia, adalah salah satu dari mereka yang berada di kapal selam yang tenggelam itu.