Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Proyek gas besar Indonesia berlanjut setelah perusahaan besar global menjual sahamnya

Proyek gas besar Indonesia berlanjut setelah perusahaan besar global menjual sahamnya

DANGERANG, Indonesia, 25 Juli (Reuters) – Kesepakatan Shell ( SHEL.L ) dan Chevron ( CVX.N ) untuk menjual saham di proyek-proyek gas utama Indonesia kepada Pertamina, Petronas dan Eni ( ENI.MI ) akan mendorong pertumbuhan negara dan membantu para pembeli meningkatkan output.

Indonesia telah melihat cadangan berkurang karena produksi minyak dan gas menurun dalam beberapa tahun terakhir, dan proyek baru yang besar menghadapi penundaan karena perusahaan minyak besar keluar.

Setelah menandatangani kesepakatan pada hari Selasa untuk membeli 20% saham di blok gas Masela dari Shell, Nikke Vidyawati, CEO Pertamina, mengatakan kepada wartawan di konferensi Asosiasi Perminyakan Indonesia bahwa keputusan investasi akhir untuk proyek tersebut akan dibuat pada tahun 2026.

Shell bermaksud untuk menjual 35% sahamnya mulai 2019 dan seterusnya. Berdasarkan kesepakatan yang ditandatangani pada hari Selasa, Petronas Malaysia akan membeli 15% saham Shell lainnya.

CEO Grup Petronas Tan Sri Tengku Muhammad Taufik mengatakan, “Partisipasi kami menggarisbawahi komitmen Indonesia untuk mencapai target produksi satu juta barel minyak per hari dan 12 miliar kaki kubik gas pada tahun 2030.

LNG Abadi, dipimpin oleh Inpex Corp Jepang ( 1605.T ), akan menggunakan gas dari blok Masela untuk memproduksi 9,5 juta metrik ton LNG per tahun pada puncaknya, yang akan dikirim dari terminal yang diusulkan ke industri dalam negeri dan pelanggan luar negeri.

Dwi Soetjipto, CEO regulator hulu Indonesia SKK Migas, mengatakan kepada Reuters pada konferensi yang sama bahwa FID pada proyek tersebut dapat dicapai pada akhir tahun 2024.

READ  Indonesia dan Thailand bersaing lambat untuk mendapatkan visa nomadic digital

Jalur cepat

Eni menandatangani perjanjian pada hari Selasa untuk mengambil alih saham Chevron di proyek gas IDD. Dikatakan akuisisi akan memungkinkan pertumbuhan yang cepat dari sumber daya, yang telah bermitra dengan Pertamina dan China Sinopec (600028.SS).

Proyek IDD meliputi lapangan gas Bangka, Gendalo dan Gehem, dan pengembangannya akan mengintegrasikan blok Zangrik dan Kanal Utara yang dioperasikan oleh Eni di Cekungan Kudai.

Itu akan menggunakan infrastruktur Zangrik dan fasilitas LNG Pontang yang ada, di mana Eni memiliki saham, kata Eni. Chevron mengkonfirmasi penjualan tersebut dan mengatakan akan terus berinvestasi di Indonesia.

SKK Migas mengatakan pada hari Selasa bahwa tiga sampai lima calon investor dari Timur Tengah dan Asia telah mulai mengevaluasi proyek gas alam Tuna dalam menjual saham di perusahaan Rusia Zarubezhneft.

Perusahaan Inggris Harbour Energy ( HBR.L ) saat ini bermitra dengan Zarubezhneft di sektor gas, tetapi Zarubezhneft berencana untuk menarik diri dari proyek tersebut karena kurangnya kemajuan dalam sanksi terhadap perusahaan Rusia.

Pada tahun 2027, lapangan tuna diharapkan mencapai produksi 115 juta standar kaki kubik per hari. Gas dari lapangan tersebut akan diekspor ke Vietnam mulai tahun 2026.

Indonesia masih memiliki “potensi besar” dari sumber daya gas alam, kata Menteri Energi Aribin Tasrif sebelumnya pada konferensi tersebut, dan gas tersebut akan digunakan sebagai bahan bakar jembatan dalam transisinya ke bentuk energi yang lebih ramah lingkungan.

Produsen besar dalam beberapa tahun terakhir mempromosikan gas, yang memiliki emisi lebih rendah saat dibakar daripada batu bara, sebagai bahan bakar untuk terus mengalihkan pasokan intermiten dari energi terbarukan. Langkah itu ditentang keras oleh para pencinta lingkungan.

READ  Pelajaran abadi bagi Indonesia dari seorang penulis yang merantau ke Eropa

Laporan oleh Francisca Nangoi, Bernadette Cristina Munthe; Oleh Florence Tan dan Emily Chow; Penyuntingan: Muralikumar Anantharaman, Christian Schmollinger dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Berbasis di Jakarta, Fransiska melaporkan berita energi dan komoditas di Indonesia, pengekspor utama berbagai komoditas utama seperti batu bara termal, LNG, nikel, tembaga, minyak sawit, dan kopi. Dia meliput berita ekonomi luas dan kebijakan moneter.