April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman tentang Peningkatan Fasilitasi Perdagangan, Keuangan

Gambar Konten - Pos Phnom Penh

Nota Kesepahaman antara Otoritas Jasa Keuangan Non-Perbankan (OJK) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) 7 Agustus CCC

Kamboja dan Indonesia menandatangani Nota Kesepahaman (MOU) tentang jasa keuangan dan memfasilitasi bisnis, perdagangan, dan investasi yang lebih baik untuk kedua negara.

Nota kesepahaman tersebut ditandatangani oleh Sekretaris Jenderal Otoritas Jasa Keuangan Non-Perbankan (NBFSA) May Wan dan Wakil Komisaris Agus Edy Siregar, Kepala Bagian Keuangan Sektor Publik di bawah Kementerian Ekonomi dan Keuangan. International Affairs, Anti-Money Laundering and Terrorist Financing Otoritas Jasa Keuangan Indonesia, 7 Agustus di Phnom Penh.

Wakil Ketua Kamar Dagang Kamboja (CCC) Lim Heng mengatakan kepada The Post pada 8 Agustus bahwa ini adalah inisiatif baru dari departemen keuangan kedua negara bagi investor untuk bekerja sama, berinvestasi atau berbisnis di Kamboja dan Indonesia.

“Indonesia adalah mitra dagang yang baik bagi negara kita. Kita mendapatkan [a lot of] FDI di berbagai sektor dari mereka setiap tahun. Oleh karena itu, MoU ini memberikan harapan dan kepercayaan lebih kepada para pengusaha dan investor kedua negara,” ujarnya.

Selain itu, Indonesia adalah salah satu negara terpadat di ASEAN, yang berarti permintaan barang dan jasa tinggi, oleh karena itu Kamboja adalah tempat yang baik untuk berinvestasi di Indonesia, mengingat iklim investasi yang menguntungkan di Kerajaan.

“Kamboja memiliki ekonomi terbuka. Tidak ada diskriminasi antara investor lokal dan asing, sehingga Kerajaan Indonesia dapat dilihat sebagai tujuan investasi khususnya di bidang pertanian. Mereka dapat mengekspor dari Kamboja atau memasok di dalam negeri di bawah perjanjian perdagangan bebas regional dan global yang telah ditandatangani Kerajaan,” katanya.

Hong Wanak, seorang ekonom di Royal Academy of Cambodia, mengatakan kepada The Post bahwa kedua negara adalah anggota ASEAN dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) karena kedekatan geografisnya.

READ  Dewan Tinju Indonesia resmi berdiri

Ia mengamati bahwa terdapat kesenjangan yang besar dalam ekspor Kamboja ke Indonesia, dan pemerintah serta sektor swasta harus bekerja sama untuk menarik investor Indonesia ke Kamboja, serta menemukan produk dengan permintaan tinggi untuk diekspor ke Indonesia.

“Tingginya volume barang yang dibawa Indonesia ke Kamboja mungkin merupakan hasil dari barang yang digunakan sebagai bahan baku atau produk pelengkap produksi atau pengolahan di Kamboja untuk ekspor. Selain itu, dengan masuknya Indonesia ke dalam kelompok 20, potensi ekspor negara juga akan besar,” katanya.

Di sisi lain, banyaknya wisatawan Indonesia dan investor di Kamboja meningkatkan impor makanan halal dari Indonesia.

Menurut Duta Besar RI untuk Kamboja Sudirman Haseng, dalam Dialog Investasi Kamboja-Indonesia, KBRI akan bekerja sama dengan Kamar Dagang Indonesia di Kamboja untuk meningkatkan pertukaran barang dan mendorong investornya untuk lebih banyak berinvestasi di Kamboja. .

Pada tahun 2022, perdagangan bilateral diperkirakan akan tumbuh 48,3 persen menjadi $948,5 juta dari $639,7 juta pada tahun 2021, kata Departemen Umum Bea dan Cukai.

Di antaranya, barang impor dari Indonesia sebesar 911,7 juta dolar meningkat 50 persen, dan barang ekspor dari Indonesia meningkat 15,9 persen menjadi hanya 36,839 juta dolar.

Berdasarkan data, Kamboja mencatat defisit sebesar $874,9 juta.

Tahun lalu, Kementerian Pariwisata memperkirakan total 2,3 juta wisatawan internasional mengunjungi Kamboja, meningkat 1.058,6 persen dari tahun 2021.

Dari jumlah tersebut, 75.653 adalah pengunjung Indonesia, meningkat 799,6 persen dari tahun 2021. Wisatawan Indonesia menyumbang 3,3 persen dari total kedatangan wisatawan internasional pada tahun 2022.