Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Prampanan – Kabupaten Prampanan, Indonesia

Menurut catatan, The Candi pertama di Prampanan dibangun pada tahun 850 Masehi. Dipercaya bahwa Rakai Pikadan, raja Kerajaan Medang dari Dinasti Sanjaya, membangun Bodhisattva Hindu Borobudur sebagai tanggapannya, dan sebagian sebagai monumen. Dinasti Sanjaya mulai berkuasa di Jawa Tengah. Namun, Raja Lokapala, pewaris takhta, yang bertanggung jawab atas perluasan besar-besaran kompleks tersebut, yang menjadi populer saat ini.

Terletak di pulau Jawa, Brahman merupakan salah satu kompleks candi Hindu terbesar di Asia Tenggara dan terbesar di Indonesia. Ini bukanlah sebuah struktur, tetapi ratusan candi batu dengan berbagai bentuk dan ukuran. Banyak dari candi tersebut berada di halaman tinggi yang dikelilingi oleh lebih dari 200 candi kecil.

Di tengahnya ada kuil setinggi 47 meter (154 kaki). Prasasti Laura Jongrang, candi tertua, menunjukkan bahwa candi ini dibangun untuk mengenang Dewa Siwa dan terbagi menjadi dua teras utama. Teras atas memiliki tempat pemujaan yang didedikasikan untuk Dewa Siwa, Wisnu dan Brahma, dan teras bawah memiliki pura-pura kecil. Relief epik Ramayana ditemukan di seluruh.

Kompleks Brahmana terdiri dari tiga zona, dan Laura Jongrang terletak di jantung dan tubuh bagian dalam, zona suci, yang mencakup delapan candi. Zona Tengah memiliki 224 kuil, yang sebagian besar tahan terhadap dampak gempa bumi dan penjarahan, tetapi hanya sedikit yang berhasil ditemukan. Zona terluar dulunya dikelilingi oleh tembok, namun fungsi dari area ini adalah bahan spekulasi.

Untuk alasan yang tidak jelas, sebagian besar Brahman ditinggalkan 100 tahun setelah selesai dibangun. Banyak candi yang runtuh akibat bencana alam, termasuk letusan gunung berapi dan gempa bumi dahsyat pada abad ke-16. Seiring waktu, hutan menemukan reruntuhan kompleks candi yang rumit.

READ  Indonesia akan melarang masuknya orang asing

Pada tahun 1811, surveyor Inggris Thomas Stamford Raffles menemukan reruntuhan Prampanan ketika Zamba berada di bawah pemerintahan Kerajaan Inggris. Dengan munculnya sejarah kolonial, tidak banyak nilai yang ditempatkan pada Brahman, yang menjadi subjek penjarahan ekstensif. Akhirnya, pada tahun 1930-an, restorasi dimulai. Sampai saat ini restrukturisasi masih berlangsung.