Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Popularitas putra Presiden Indonesia, Gibran, Gibran tetap bertahan meskipun ada kekacauan dalam kampanye pemilu: para ahli

Popularitas putra Presiden Indonesia, Gibran, Gibran tetap bertahan meskipun ada kekacauan dalam kampanye pemilu: para ahli

JAKARTA: Putra Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, yang mencalonkan diri sebagai wakil presiden pada pemilu Indonesia 2024, kembali menjadi sorotan – kali ini karena diduga melanggar kampanye terkait pembagian susu kepada anak-anak.

Namun meskipun ada serangkaian kesalahan yang melingkupi kandidat berusia 36 tahun tersebut, termasuk komentar yang tidak pantas tentang wanita hamil dan perilaku buruk selama debat resmi, para analis mengatakan peluangnya untuk terpilih tidak terpengaruh secara signifikan.

Pada 3 Januari, Pak Gibran yang menjabat Wali Kota Solo diperiksa Satgas Pengawas Pemilu Cabang Jakarta Pusat karena menawarkan susu pada acara car free day di ibu kota pada 3 Desember 2023.

Perintah Gubernur Jakarta pada tahun 2016 yang melarang “acara untuk kepentingan partai politik” telah melarang kendaraan memasuki jalan-jalan utama pada hari bebas mobil sebagai bagian dari upaya lingkungan. Undang-undang di nusantara juga melarang peserta pemilu untuk melibatkan anak-anak dalam kampanyenya.

Dalam sidang yang berlangsung selama satu jam tersebut, media lokal memberitakan bahwa Gibran bersikukuh bahwa memberi susu pada bayi bukanlah propaganda. Dia mengulangi bahwa dia tidak memiliki materi kampanye pada acara tersebut dan tidak meminta orang-orang yang ditemuinya untuk memilihnya.

Menyusul permintaan maafnya pada 4 Desember 2023 karena salah menyarankan ibu hamil membutuhkan asam sulfat dibandingkan asam folat untuk mencegah stunting pada anak.

Hal itu diungkapkannya saat mengklarifikasi rencana pembagian susunya kepada calon presiden sekaligus Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto.

Dia kembali meminta maaf secara terbuka kurang dari dua minggu kemudian atas tindakannya selama debat presiden pertama pada 12 Desember.

Saat bertengkar dengan sesama calon presiden Anies Baswedan, Pak Gibran berdiri dari kursinya dan memberi isyarat kepada para pendukungnya untuk bersorak lebih keras. Pak Gibran lolos dengan teguran dari Komisi Pemilihan Umum.

READ  GoTo masuk ke crypto dengan Crypto Maxima Pie

Terlepas dari insiden-insiden ini, Gibran dan Prabowo masih memimpin perebutan kursi Istana. Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh lembaga survei lokal Indikator Politik Indonesia pada tanggal 23-24 Desember menunjukkan bahwa pasangan Prabowo-Kibran unggul kuat atas lawan-lawan mereka, dengan perolehan dukungan sebesar 46,7 persen.

Mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Baranovo dan Menteri Pertahanan Mahfut MD menerima dukungan 24,5 persen, sementara Anis dan mantan menteri Muhaimin Iskandar menerima dukungan 21 persen.

Ibu Julia Lau, koordinator Program Studi Indonesia di ISEAS – Yusof Ishak Institute di Singapura, mengatakan popularitas Gibran yang bertahan lama tidak terlepas dari sikap keluarga dan masyarakat Indonesia terhadap pemilu.

“Popularitas Gifran yang kuat, entah disebut janggal, popularitas ayahnya, yang diturunkan kepadanya sebagai anak tertua, atau banyak masyarakat Indonesia yang melihat pemilu sebagai ajang kesembronoan atau penampilan politisi. Daripada kompetisi politik yang serius,” katanya.

Pasangan Prabowo-Kibran mendapat keuntungan dari basis pemilih yang berdedikasi, khususnya pendukung setia Presiden Joko Widodo, yang telah memilih untuk mendukung Gibran, kata Teddy Dinardo, seorang analis terkemuka di Indonesia. “Loyalitas ini tetap kuat meski ada isu-isu negatif terhadap para kandidat,” ujarnya.

Ms Lau mengatakan tindakan Gibran ditujukan kepada masyarakat yang toleran dan sampai batas tertentu tidak ada yang salah dengan apa yang dia lakukan.

Ia menambahkan, kritik apa pun terhadap dirinya biasanya datang dari kalangan masyarakat Indonesia yang berpendidikan tertentu, dengan status sosial ekonomi menengah ke atas.

“Itu tidak terlalu berpengaruh. Karena Gibran masih terlibat dalam kegiatan populis seperti membagikan susu gratis dan makan siang gratis – makan siang gratis, pemilih yang tidak mengetahui aturan kampanye tidak melihat ada yang salah dengan apa yang dia lakukan, kata Nona Lau.

READ  Letusan Gunung Ibu di Indonesia memaksa evakuasi desa-desa di pulau Maluku

Hal ini paling jelas tercermin dalam perubahan peraturan kontroversial yang membuka jalan bagi pencalonan Gibran.

Mahkamah Konstitusi Indonesia memutuskan pada bulan Oktober 2023 bahwa usia minimum 40 tahun untuk mencalonkan diri pada jabatan tertinggi di negara ini tidak berlaku bagi siapa pun yang pernah memegang atau sedang memegang jabatan yang dimenangkan melalui pemilihan umum, termasuk pemungutan suara daerah.

Meski mendapat banyak kritik, terutama dari masyarakat sipil dan kalangan terpelajar, masyarakat Indonesia secara umum menerima putusan tersebut dan pada 13 November 2023, Gibran secara resmi diterima sebagai kandidat pemilu.

Namun jika mempertimbangkan potensi yang dimiliki oleh Prabowo dan Gibran untuk memperluas basis pemilih mereka, dampak kumulatif dari dugaan pelanggaran tersebut menjadi lebih jelas, kata Teddy.

Elektabilitas mereka mengalami stagnasi, yaitu sebesar 46 persen pada November hingga Desember 2023, dengan hasil survei uji coba terbaru hanya menunjukkan sedikit peningkatan sekitar 1 poin persentase.

“Berbagai kontroversi tampaknya telah mengurangi kemampuan mereka untuk menarik lebih banyak pemilih, yang mungkin membuat pemilih menjadi ragu-ragu atau terpengaruh untuk mendukung mereka,” ujarnya.

Ms Lau mengatakan Mr Gibran, sebagai putra presiden dan calon wakil presiden, menyoroti isu yang lebih luas dari dinasti politik kuat yang dipraktikkan di seluruh dunia.

“Gibran bukanlah anomali, tapi gejala kecenderungan politik yang korup: semua kekuasaan pasti korup, kekuasaan absolut pasti korup. Yang perlu dilakukan masyarakat Indonesia adalah mengingatkan bahwa Gibran mencalonkan diri sebagai wakil presiden dan bukan seorang pangeran bergelar. – The Straits Waktu/JST