Juli 30, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Petani spons Indonesia memenangkan class action atas salah satu tumpahan minyak terbesar di Australia

Perusahaan di balik salah satu tumpahan minyak terbesar di Australia bertanggung jawab atas kerusakan mata pencaharian ribuan petani spons Indonesia.

Pengadilan federal pada Jumat sore memutuskan bahwa operator peron Montara Velhead, 700 kilometer sebelah barat Darwin, melanggar kewajiban perawatannya kepada petani setelah menerapkan penghalang rusak yang belum teruji untuk menutup bendungan H1 pada tahun 2009.

Minyak dan gas tumpah tak terkendali selama 74 hari dari sumur ke Laut Timor, merusak peternakan spons di dalam dan sekitar Timor dan sebuah pulau di selatan.

Daniel Santa, pemohon utama Glass Action, yang hidup dengan penghasilan sekitar $ 2.000 setahun untuk menanam spons di Rhode Island, memperkirakan bahwa tumpahan minyak telah menghasilkan 739 juta rupee Indonesia (67 A67.000) dalam enam tahun.

“Saya senang bahwa minyak ini (Tuan Sinterklas) menyebabkan atau menyebabkan kerugian materi atau kerusakan pada tanaman,” kata Hakim David Yates.

“Meskipun sulit diperkirakan, saya yakin kerugian pemohon dapat dihitung meskipun ia hadir dalam keadaan tidak pasti dan berhak memberinya ganti rugi.”

Perusahaan minyak PTTEP Australasia mengakui kelalaiannya dalam menghentikan dan mengoperasikan sumur, tetapi berpendapat bahwa mereka tidak memiliki kewajiban untuk memperhatikan petani.

Ia mengatakan tidak ada bukti bahwa minyak telah mencapai daerah tersebut, bahkan jika kewajiban perawatan itu berhutang atau dilanggar, apalagi minyak itu dalam bentuk racun bagi tanaman spons.

Ia mengatakan kepada Otoritas Keselamatan Maritim Australia pada Agustus 2009 bahwa itu menumpahkan sekitar 200 hingga 400 barel minyak per hari, yang merupakan jumlah tertinggi dalam penyelidikan.

Tapi Hakim Yates menemukan bahwa tarifnya adalah “minimum” 920 barel per hari, dan dapat digunakan pada tingkat yang tidak dibatasi lebih dari 2.500 barel per hari.

PTTEP telah menyatakan dalam rencana kontinjensi tumpahan minyak bahwa minyak yang tumpah dari sumur HD1 akan mencapai pantai Australia, Timor dan Indonesia serta merusak ekosistem laut di sana.

Meski pemodelan tersebut tidak menunjukkan dampak apa pun, hakim mengatakan bahwa hal itu tidak berkaitan dengan semburan sumur yang tidak terkendali yang timbul karena gagal menghentikan sumur dengan benar.

“Dampak terhadap pantai tersebut dan potensi kerusakan ekosistem laut bergantung pada eksploitasi komersial ekosistem tersebut, termasuk terkait dengan spons,” kata hakim.

“Oleh karena itu, saya yakin bahwa ramalan kerugian yang timbul dari tindakan atau keluhan aktual dari responden telah ditetapkan dan bahwa responden telah melanggar tugas kepedulian terhadap pemohon dan anggota tim.

“Tidak ada pendapat lain yang diajukan menentang deteksi pelanggaran tersebut.”

Daniel Santa, pemohon utama Glass Action, memperkirakan tumpahan minyak menghasilkan keuntungan 739 juta rupee Indonesia (67 A67.000) dalam enam tahun.

Daniel Santa, pemohon utama Glass Action, memperkirakan tumpahan minyak menghasilkan keuntungan 739 juta rupee Indonesia (67 A67.000) dalam enam tahun.

Aam Aadmi

Hakim Yates memutuskan bahwa Tuan Santa harus dibayar 253 juta rupee Indonesia, menggunakan diskon 40 persen karena ketidakpastian atas pendapatan pastinya, dan tidak ada kehilangan pendapatan pada tahun 2013.

Pertanyaan apakah bunga dibayarkan atas angka itu akan dijawab nanti.

Kompensasi untuk petani spons lainnya akan ditentukan di kemudian hari.

PTTEP menekankan bahwa hal ini pada akhirnya mengecewakan dan klaim dari anggota tim harus ditentukan secara terpisah.

“PTTEP secara hati-hati mempertimbangkan putusan dan cara naik banding,” kata seorang juru bicara.