Februari 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perpindahan partai merupakan hal biasa di Indonesia, dan para pakar mengatakan bahwa tidak ada yang bisa disalahkan bagi politisi selain diri mereka sendiri.

JAKARTA: Dari kota metropolitan yang ramai hingga pedesaan yang sepi, setiap sudut Indonesia dipenuhi baliho, spanduk, dan poster yang menampilkan calon presiden dan anggota parlemen selama berbulan-bulan. mendekat

Banyak politisi kawakan yang pernah menjabat sebagai Anggota Parlemen (MP) di berbagai posisi seperti MDM Eva Kusuma Sundari, anak mantan kepala daerah Pak Teddy Mulyadi atau MDM Sidi Hediadi Hariyadi yang orang tuanya terkenal secara politik. Presiden kedua Indonesia, Soeharto, memerintah negara dengan tangan besi selama tiga dekade.

Namun di mata banyak masyarakat Indonesia, ada yang salah dengan materi kampanye yang mendukung ketiga politisi tersebut.

Mdm Sundari, 58, telah menjadi anggota Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) selama hampir dua dekade, namun mencalonkan diri di bawah Partai Nasional Demokrat (Nasdem) pada pemilu tahun depan.

Adapun Pak Mulyadi, pria berusia 52 tahun itu pernah menjadi anggota Partai Kolkar selama 24 tahun sebelum pindah ke Partai Gerakan Indonesia Raya (Jerindra) pada tahun ini.

Sementara itu, Nyonya Haryadi, 64 tahun, yang juga dikenal sebagai Ttiek Suharto, mengalami perjalanan politik yang lebih sulit. Dia awalnya adalah anggota Colgar, yang didirikan oleh ayahnya; Partai tersebut dibentuk oleh saudaranya Hudomo Mandal Putra yang dikenal dengan nama Tommy Suharto pada tahun 2018 sebelum bergabung dengan Berkaria.

Tahun ini, ia berpindah partai lagi, mencalonkan diri sebagai anggota parlemen di bawah Gerindra, partai yang didirikan oleh mantan suaminya: Menteri Pertahanan dan calon presiden tiga kali, Bapak Prabowo Subianto.

READ  Bagaimana BIM menghemat waktu di jalan tol baru Indonesia