Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perayaan Idul Fitri di Indonesia, Malaysia setelah COVID-19 |  Berita agama

Perayaan Idul Fitri di Indonesia, Malaysia setelah COVID-19 | Berita agama

Umat ​​Islam di Indonesia dan Malaysia berkumpul untuk merayakan Idul Fitri, festival berbuka puasa setelah bulan suci Ramadhan.

Umat ​​Islam di Indonesia dan Malaysia berkumpul dalam kelompok besar untuk merayakan festival Idul Fitri, yang menandai akhir bulan suci Ramadhan, yang dapat mereka rayakan dengan bebas setelah sebagian besar pembatasan COVID-19 dicabut. mengurangi perayaan sebelumnya.

Di Indonesia yang berpenduduk mayoritas Muslim terpadat di dunia, ratusan jamaah berbondong-bondong ke pelabuhan bersejarah Sunda Kelapa di Jakarta utara untuk sholat subuh pada hari Sabtu, menandai akhir bulan suci Ramadhan.

“Saya sangat senang kita sekarang bebas (dari pembatasan Covid),” Laila, 35, yang seperti banyak orang Indonesia menggunakan nama yang sama, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Jemaah lainnya, Adit Chandra, 30, mengatakan: “Saya berharap akan lebih baik dari sini dan kami akan berkumpul kembali dengan keluarga kami setelah tidak bisa pergi ke kampung halaman kami selama tiga tahun terakhir.”

Chandra adalah salah satu dari lebih dari 120 juta orang Indonesia – hampir setengah dari populasi negara – yang berencana melakukan perjalanan dari pusat kota besar ke kampung halaman mereka untuk Idul Fitri. Jumlah tersebut 44 persen lebih tinggi dari jumlah wisatawan selama perayaan tahun lalu, kata pemerintah.

Umat ​​juga merayakannya bersama keluarga mereka di negara tetangga Malaysia.

“Kami dapat mengunjungi keluarga besar dan melakukannya tanpa rasa curiga… Kami berhati-hati selama wabah,” kata Khairul Soriaty, 39, yang tinggal di ibu kota Kuala Lumpur.

Muhd Noor Afham, 31, yang bekerja di Singapura, mengatakan dia bisa merayakan bersama keluarganya di Malaysia tahun ini karena dia tidak bisa bepergian selama pandemi.

READ  Nominasi presiden Indonesia, May Day dan politik buruh yang terfragmentasi

“Syukurlah…terakhir kita ketemu hanya lewat video call,” ujarnya.

Namun, pejabat di kedua negara telah mengimbau masyarakat untuk tetap waspada di tengah laporan kasus COVID yang meningkat.