Januari 28, 2023

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perahu yang membawa pengungsi Rohingya yang ‘dehidrasi dan kelelahan’ mendarat di Indonesia – Radio Free Asia

Diperbarui pada 25-12-2022 pukul 13.40 EST

Lusinan pengungsi Rohingya yang “dehidrasi dan kelelahan” – semuanya laki-laki – terdampar di sebuah pantai di Kabupaten Aceh Besar, Indonesia, pada hari Minggu Natal setelah berada di laut selama sekitar satu bulan, kata pejabat setempat.

FB Tarikul Islam 2, yang membawa 57 orang, mengalami kebocoran dan mesinnya tidak berfungsi, kata juru bicara Polda Aceh Winardi. Sebuah perahu kayu mendarat di pantai Indra Patra di desa Latong, Aceh Besar.

“Mereka terpaksa mendarat dan istirahat di Latong karena lambung kapal bocor dan kehabisan makanan,” kata Vinardi kepada BenarNews, layanan berita online yang terafiliasi dengan Radio Free Asia.

“Umumnya, mereka mengalami dehidrasi dan lelah,” ujarnya.

57 orang tidak dalam kelompok dekat 200 pengungsi Rohingya Dan migran Bangladesh lainnya yang terdampar diyakini terapung di laut utara provinsi Aceh, kata sebuah organisasi non-pemerintah Indonesia.

20 orang di perahu lainnya dikatakan telah tenggelam di laut.

Sementara itu, badan pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa UNHCR mengatakan telah menerima “laporan yang belum dikonfirmasi tentang kapal terpisah”. Bersama dengan 180 Rohingya, hilang di laut.

“Kerabat kehilangan kontak. Semua kontak terakhir dianggap mati. Kami harap ini tidak terjadi,” kata kantor agensi Asia-Pasifik dalam pesan yang diposting di Twitter pada Malam Natal.

Setiap tahun, ratusan orang Rohingya melakukan perjalanan ke selatan melalui Teluk Benggala dan Laut Andaman, melarikan diri dari kamp-kamp pengungsi yang luas di sepanjang perbatasan Myanmar di Bangladesh atau negara bagian Rakhine di Myanmar, tempat minoritas tanpa kewarganegaraan dianiaya.

UNHCR mengatakan telah melakukan pendaftaran awal bulan ini Peningkatan enam kali lipat Dibandingkan dengan tahun 2021, Rohingya melakukan pelayaran laut yang berbahaya dan ilegal tahun ini.

READ  Singapura, Indonesia membahas cara-cara untuk meningkatkan kerjasama, SE Asia News dan cerita-cerita terbaik
Petugas polisi memantau sekelompok orang Rohingya saat mereka turun dari perahu kayu di Pantai Indira Batra di desa Ladong, provinsi Aceh, Indonesia, 25 Desember 2022. [Rahmat Mirza/AP Photo]

“Mereka sangat lemah karena kelaparan dan dehidrasi. Beberapa dari mereka sakit setelah perjalanan panjang dan melelahkan di laut,” kata Kepala Polisi setempat Rolly Yuisa, dikutip Associated Press, merujuk pada orang-orang yang tiba di Aceh Besar pada Minggu pagi.

Vinardi, juru bicara kepolisian provinsi, mengatakan empat orang di kapal itu sakit karena dehidrasi.

Tidak ada perempuan atau anak-anak di kapal yang terdampar di sudut Aceh ini, sebuah provinsi di ujung barat laut pulau Sumatera, kata Sulaimi, sekretaris pemerintah kabupaten.

“Berdasarkan informasi yang diterima, para migran Rohingya tersebut sudah sekitar satu bulan berkeliaran di laut,” kata Sulaimy.

Para pengungsi akan ditampung sementara di fasilitas pemerintah daerah, kata Delmaisul Chiatri, kepala kantor imigrasi di Aceh, sebagaimana dikutip Agence France-Presse.

Rohingya 3.jpeg
Polisi Indonesia berjaga di dekat perahu setelah sedikitnya 57 pengungsi Rohingya turun dari perahu di Pantai Indira Batra di Latong, sebuah desa di Kabupaten Aceh Besar, provinsi Aceh, 25 Desember 2022. [Photo courtesy of Aceh Provincial Police]

Sementara itu, Azharul Husna, kepala KontraS kelompok hak asasi manusia Indonesia cabang Aceh, mengatakan kelompok itu tidak termasuk di antara 190 pengungsi Rohingya dan migran Bangladesh.

“Ini perahu yang berbeda. Salah satu pengungsi mengatakan bahwa perahu ini berangkat dari Cox’s Bazar di Bangladesh dan ada kartu identitas yang mereka bawa. Mereka sudah memiliki kartu UNHCR. Mereka melarikan diri dari Cox’s Bazar. Mereka semua Rohingya,” Azharul kepada Benarnews.

Dia mengatakan mereka meninggalkan Bangladesh menuju Malaysia pada 28 November. Namun perahu tersebut rusak dan mesinnya mati, sehingga hanyut di laut dan akhirnya terdampar di Aceh Besar.

Kedatangan kapal di Kabupaten terjadi dua hari setelah UNHCR kembali mengimbau pemerintah di Asia Selatan dan Tenggara untuk bergerak cepat menyelamatkan orang-orang dari kapal lain yang membawa sekitar 200 orang.

“Cobaan dan tragedi traumatis ini tidak boleh berlanjut. Ini adalah manusia – pria, wanita dan anak-anak. Negara-negara di kawasan itu harus berupaya membantu menyelamatkan nyawa, bukan membiarkan orang mati,” kata direktur UNHCR Asia dan Pasifik Indrika Rathwathe dalam sebuah pernyataan pada Jumat.

Badan PBB tersebut mengutip laporan bahwa awak kapal telah berada di laut selama sebulan dalam kondisi yang buruk dan tanpa makanan dan air yang memadai.

Chris Leiva, direktur Proyek Arakan, sebuah kelompok hak asasi manusia yang mengadvokasi hak-hak Rohingya yang tidak memiliki kewarganegaraan, mengatakan kepada BenarNews bahwa dia telah melakukan kontak dengan kerabat dari mereka yang berada di kapal pada Minggu malam. Dia menerima koordinat GPS terbaru dari mereka, yang menempatkan kapal di perairan utara Aceh.

Rohingya 4.jpeg
Proyek Chris Leiva/Aracon melalui Google Maps

Namun, pihak berwenang di Indonesia tidak secara aktif mencari kapal Rohingya melalui laut atau udara di wilayah perairan Indonesia di sekitar Aceh, kata seorang pejabat di Kabupaten Aceh Utara kepada BeritaBenar, Sabtu.

Dia mengatakan pihak berwenang di Aceh sedang memantau pantai provinsi dan akan “mengambil” perahu Rohingya yang ditemukan dalam jarak 100 meter dari pantai.

Dalam beberapa bulan dan tahun terakhir, kapal pengungsi Muslim Rohingya lainnya telah mendarat di Aceh utara ketika mencoba mencapai Malaysia atau Indonesia, keduanya negara mayoritas Muslim.

Hingga Minggu Natal, tidak jelas apakah penjaga pantai dan pihak berwenang di Malaysia secara aktif mencari kapal-kapal semacam itu yang terdampar di laut. Pejabat Malaysia tidak segera menanggapi panggilan telepon dan pesan teks BenarNews pada hari Sabtu dan Minggu.

Badan pengungsi PBB melaporkan bahwa kapal lain yang membawa 180 orang dikhawatirkan tewas.

BenarNews adalah layanan berita online yang berafiliasi dengan Radio Free Asia.