September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Penjelajah Indonesia yang baru disiapkan untuk mengejar raja-raja illegal fishing

  • Kementerian Perikanan Indonesia telah berjanji untuk menargetkan penerima manfaat utama dari kejahatan terkait perikanan di negara ini.
  • Langkah ini mengikuti putusan pengadilan yang memberi wewenang kepada pejabat kementerian untuk bertindak sebagai penyelidik, termasuk wewenang untuk menyelidiki kasus pencucian uang.
  • Untuk waktu yang lama, satu-satunya individu yang menghadapi tuntutan hukum untuk penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur (IUU) biasanya awak kapal aktif; Pemilik kapal, di mana mereka dapat diidentifikasi, menghindari hukuman apa pun.
  • Indonesia adalah salah satu perikanan terkaya di dunia, tetapi industri ini terkenal dengan kepemilikan perusahaan dan jaring pendaftaran pengapalannya, yang sering meluas di berbagai yurisdiksi, membantu menyembunyikan secara legal dan ilegal pemilik yang mendapat manfaat dari kegiatan penangkapan ikan.

Jakarta-Indonesia mengintensifkan perjuangannya melawan kejahatan terkait perikanan, melampaui awak kapal untuk menargetkan penerima manfaat utama dari praktik ilegal ini.

Langkah itu diumumkan oleh Kementerian Perikanan negara itu setelah Mahkamah Konstitusi Akhir Juni Hal ini memungkinkan pegawai pemerintah untuk menyelidiki kejahatan tertentu.

“Penyidik ​​pegawai pemerintah kini bisa mengikuti jejak tindak pidana pencucian uang aset pelaku kejahatan di sektor perikanan dan kelautan,” kata Adin Nurawaluddin, Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kementerian Kelautan dan Perikanan. Sebuah pernyataan.

Indonesia merupakan salah satu negara perikanan terkaya di dunia. Tetapi jaringan pendaftaran kepemilikan dan pengapalan perusahaan industri sangat populer, seringkali tersebar di berbagai yurisdiksi, yang membantu menyamarkan kepemilikan sebenarnya – pengguna akhir – aktivitas penangkapan ikan, baik legal maupun ilegal.

Sebuah studi tahun 2020 oleh High Level Group for a Stable Ocean Economic Survey menemukan bahwa pelaku di balik kejahatan terorganisir di industri perikanan adalah perusahaan dengan kegiatan operasional yang kompleks di banyak negara. Beberapa dari kejahatan ini bersifat korporasi, menipu pendapatan kriminal melalui pusat keuangan angkatan laut di mana hak tidak dapat ditemukan.

READ  Duta Besar Indonesia, Pendiri dan CEO Syntata Group Boa Forum | Berita

Adin mengatakan pihaknya akan bekerja sama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Indonesia dan lembaga anti pencucian uang PPATK untuk mewujudkan transparansi kegiatan tersebut. Dia mengatakan mereka akan membantu dengan forensik digital, kesaksian ahli dan analisis transaksi. Kementerian memiliki lebih dari 450 penyelidik pegawai negeri, 185 di antaranya memiliki izin untuk menyelidiki pencucian uang.

Seorang perwira angkatan laut Indonesia telah memantau Hua Li 8 selama beberapa waktu setelah kapal ditangkap di lepas pantai Sumatera. Ayat S. Gambar karaoke / mongabai Indonesia.

Pemantau laut memuji komitmen kementerian untuk menargetkan pemilik yang mendapat manfaat dari pelanggaran perikanan, yang merupakan langkah penting dalam membatasi praktik tersebut. Untuk waktu yang lama, satu-satunya individu yang menghadapi tuntutan hukum untuk penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur (IUU) biasanya awak kapal aktif; Pemilik kapal, di mana mereka dapat diidentifikasi, menghindari hukuman apa pun.

Mass. Ahmed Santosha, kepala eksekutif LSM Indonesian Ocean Justice Initiative (IOJI), mengatakan analis kementerian perikanan harus mencari bukti pemulihan dari penyitaan kapal.

IOUI IUU memperkirakan bahwa penangkapan ikan akan merugikan Indonesia Setidaknya $ 4 miliar setahun Dalam pendapatan yang hilang.

Pada tahun 2016, pemerintah Didirikan Akademi Angkatan Ikan Internasional Indonesia (IFFAAI) melatih pengacara dan hakim dalam hukum perikanan, mendorong mereka untuk mengejar denda maksimum yang mungkin terhadap pemilik kapal untuk menciptakan efek jera.

Mass Ahmed, yang sebelumnya memimpin gugus tugas yang ditunjuk Presiden untuk penangkapan ikan ilegal, mengatakan Kementerian Perikanan harus mengubah Undang-Undang Perikanan saat ini untuk menghukum perusahaan dan membatasi serta mengambil keuntungan dari bisnis yang tidak terdaftar dalam daftar.

Pada tahun 2018, Kementerian Perikanan mengajukan amandemen Undang-Undang Perikanan di Parlemen, menyerukan perubahan tersebut. Tapi RUU itu tidak disahkan saat parlemen dan pemerintah berkampanye menjelang pemilihan tahun depan.

“Mengubah pola pikir para penyelidik dari pendekatan konvensional ke multi-pintu membutuhkan pengembangan keterampilan, kesabaran, dan kemitraan serius dengan organisasi dan pakar lokal dan global,” kata Mass Ahmed.

READ  UEA menciptakan kejutan diplomatik besar bagi Indonesia - komentar

Kementerian Perikanan harus memastikan transparansi dan tidak boleh ada benturan kepentingan selama penyelidikannya, meskipun bukti menunjuk ke pejabat kementerian, kata Afila, propagandis maritim Indonesia.

“Kementerian Perikanan perlu membuktikan kepada masyarakat bahwa ini bukan sekedar lip service,” kata Afilla.

Petugas penjaga pantai Indonesia mengamati kapal nelayan asing yang ditangkap di lepas pantai negara itu. Gambar milik Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Perikanan, Perikanan, Pengelolaan, Penangkapan Ikan Ilegal, Kelautan, Konservasi Laut, Ekosistem Laut, Kelautan, Penangkapan Ikan Berlebihan, Regulasi, Keberlanjutan


tombol cetak
Mencetak