Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pengusiran Koresponden AS dari KTT Jakarta Mencerminkan Buruknya Indonesia – BenarNews

Pengusiran Koresponden AS dari KTT Jakarta Mencerminkan Buruknya Indonesia – BenarNews

Citra Indonesia sebagai negara bebas pers telah ternoda minggu ini setelah reporter Voice of America yang bepergian bersama wakil presiden AS dilarang untuk sementara waktu setelah mengajukan pertanyaan di KTT ASEAN, kata jurnalis lokal dan pendukung pers.

Reporter Patsy Vidakuswara diterima kembali setelah pihak berwenang AS melakukan intervensi, dan seorang pejabat Indonesia kemudian meminta maaf atas insiden tersebut, menurut pengakuan jurnalis tersebut.

Ada saat-saat di mana berteriak tidak pantas. Ini bukan salah satunya, kata Vidakuswara, yang besar di Jakarta, dalam video yang diunggah di media sosial.

Insiden ini akan merusak reputasi diplomatik Indonesia, kata Aloysius Budi Kurniawan (“Wawan”), editor Harian Kompas dan advokat kebebasan media.

“Hal ini tidak boleh terjadi pada KTT ASEAN yang seharusnya menjadi ajang bermartabat bagi diplomasi Indonesia,” kata Wawan kepada BenarNews.

“Tindakan aparat keamanan di luar batas. Pertanyaan yang diajukan Patsy wajar.

Guru lain dari Jakarta mengatakan pihak keamanan seharusnya diberi pengarahan tentang cara menangani jurnalis yang telah diperiksa secara fisik.

“Selama suaranya yang keras tidak merusak lampu, tidak ada alasan untuk mengecualikan dia dari acara tersebut,” Muhammad Ruzmadi, editor Rakyat Merdeka, bercanda kepada Benarnews.

Wakil Presiden AS Kamala Harris (kanan) berjalan di sela-sela KTT ASEAN ke-43 di Jakarta, 6 September 2023, sebelum pertemuan bilateral dengan Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo. [Willy Kurniawan/Pool/via AFP]

Vidakuswara, koresponden Gedung Putih untuk VOA, sebuah lembaga penyiaran yang didanai pemerintah AS, mengatakan ia menerima pertanyaan dari Presiden Indonesia Joko Widodo dan Wakil Presiden AS Kamala Harris ketika pers meninggalkan pertemuan bilateral pada hari Rabu.

Pertanyaan-pertanyaan ini adalah tentang kemungkinan kesepakatan nikel Indonesia dan keputusan Presiden AS Joe Biden untuk tidak menghadiri KTT ASEAN, tulis Vidakuswara di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Kedua pemimpin tidak menanggapi. Namun seorang petugas Indonesia menunjuknya dan dengan marah meminta petugas keamanan untuk mengetahui namanya, kata Vidakuswara dalam teks di X.

READ  Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? - Komentar

“Di luar, saya langsung dikepung aparat keamanan Indonesia yang menyuruh saya pergi karena saya berteriak. Mereka bilang saya dilarang mengikuti program lain. Mereka menghentikan saya, meletakkan tangannya pada saya dan seorang petugas wanita menyandarkan tubuhnya pada saya,” katanya.

Di luar ruang pertemuan puncak, para pejabat melarangnya lagi, dengan mengatakan, “Sampai Armagedon datang, saya tidak akan membiarkan dia masuk.”

pejabat Amerika. Termasuk duta besar untuk Indonesia yang bersikeras agar diizinkan masuk, aparat keamanan Indonesia menyetujuinya dengan syarat ia tidak bertanya lagi.

“Pada saat itu… Saya tidak punya pilihan selain mengatakan OK karena orang-orang mengangkat tangan mereka ke udara, dan karena saya mendengar bahwa Wakil Presiden telah pergi.”

Belakangan, Vidakuswara mengatakan petugas keamanan konsuler Kementerian Luar Negeri RI telah meminta maaf.

id-tekan-3.jpg
Desember. 19, 2022 Seorang pedagang memajang koran di Jakarta. [Adek Berry/AFP]

Aliansi Jurnalis Bebas cabang Jakarta mengutuk tindakan aparat keamanan, dan mengatakan bahwa tindakan tersebut merupakan upaya untuk membungkam jurnalisme.

“Tindakan aparat keamanan dan pejabat Indonesia yang mengusir dan mengancam secara verbal seorang jurnalis merusak citra Indonesia sebagai negara demokrasi yang melindungi dan menjamin ruang aman bagi jurnalis untuk menjalankan tugas jurnalistiknya,” kata federasi tersebut kepada Benarnews.

Namun beberapa pihak memperingatkan agar tidak membesar-besarkan kejadian tersebut.

Bernadetta Febriana, jurnalis GATRA Weekly, mengatakan: “Ini hanya masalah etika.

Mengakui bahwa Vidakuswara kelahiran Indonesia diperlakukan dengan kasar, Bernadette berkata, “Tidak semua praktik di Amerika itu baik.”

“Hal yang normal di Amerika tidak berlaku di Indonesia,” ujarnya kepada Benarnews.

Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat Rosen Rozlani membela tindakan aparat keamanan tersebut, dengan mengatakan bahwa acara tersebut hanyalah sesi foto dan teriakan serta suara keras dapat menimbulkan masalah keamanan.

READ  APG, ADIA berinvestasi pada infrastruktur jalan di Indonesia | Alternatif

Namun, pemerintah menyayangkan kejadian tersebut, ujarnya.

“Kami berkomitmen untuk menjunjung kebebasan pers dan akan berusaha mengklarifikasi dan mengikuti protokol khusus acara untuk mencegah kesalahpahaman atau gangguan di masa depan,” kata Rosen seperti dikutip VOA, Rabu.

Insiden di Jakarta bukanlah pertemuan pertama Vidakuswara dengan pihak berwenang. Dia menjadi bagian dari kontroversi dengan pemerintahan Trump pada tahun 2021 ketika dia dipecat dari Gedung Putih setelah menanyai Menteri Luar Negeri saat itu Mike Pompeo.

Insiden ini dikecam secara luas oleh para pengamat pers di Amerika Serikat dan dipandang sebagai sebuah anomali. VOA mengembalikan Vidakuswara beberapa minggu setelah pergantian kepemimpinan.

Dia menyatakan dalam sebuah postingan di media sosial bahwa dia lebih menghargai tradisi kebebasan pers Amerika.

“Saya akan selalu menjadi orang Indonesia yang bangga, sama seperti saya menjadi orang Amerika yang bangga, namun saya tahu warisan kebebasan pers yang saya hargai,” tulisnya.

Tria Dianti dan Dandi Goswaraputra di Jakarta berkontribusi dalam laporan ini.