Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Penambang nikel terkait dengan perusakan hutan Indonesia

Penambang nikel terkait dengan perusakan hutan Indonesia

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Produsen mobil Amerika Ford, Vale dari Brazil, Xingshan dari China dan Jardine Matheson dari Hong Kong telah berinvestasi dalam proyek nikel di Indonesia.

Data baru yang dikumpulkan oleh kelompok lingkungan Mighty Earth dan mitranya Brown Brothers Energy and Environment menunjukkan bahwa setidaknya 76.301 hektar – seukuran Kota New York – hutan tropis telah dihancurkan dalam 329 konsesi nikel. Sekitar 23.000 hektar lahan, atau 30 persen, telah ditebang sejak tahun 2019 karena meningkatnya permintaan akan mobil listrik dan baterai nikel yang menggerakkan kendaraan tersebut.

Dengan cadangan nikel yang besar, Indonesia berharap dapat menjadi pembangkit tenaga listrik global dalam rantai pasokan kendaraan listrik. Data Survei Geologi Amerika menunjukkan bahwa negara ini memproduksi hampir separuh nikel dunia pada tahun lalu.

Namun seiring dengan penggundulan hutan, limbah, polusi, emisi karbon tinggi dan perpindahan penduduk desa, hal ini telah memberikan tekanan pada pemerintah dan penambang untuk membereskan tindakan mereka dan pada produsen mobil untuk mencari sumber nikel alternatif, seperti di Australia. Presiden Joko Widodo mengatakan pada bulan Maret bahwa Indonesia akan meningkatkan inspeksi terhadap sektor ini dan meminta perusahaan untuk menghutankan kembali wilayah pertambangan yang sudah habis.

Data terbaru mengenai deforestasi ini berasal dari Global Land Analysis and Discovery (HAPPY) Universitas Maryland dan Radar for Deforestation Detection (Radd) dari Universitas Wageningen. Mereka menerima peringatan yang menunjukkan adanya gangguan pada kanopi hutan yang mengindikasikan kemungkinan pohon telah hilang atau ditebang. Deposit nikel Indonesia terdapat di hutan dengan keanekaragaman hayati yang dikenal sebagai hutan ultrabasa karena kandungan logam yang tinggi membuat pertanian menjadi sulit.

READ  Gunung Marabi: 13 tewas, 10 hilang setelah gunung berapi di Indonesia meletus

Kelompok dan analis lingkungan hidup telah memperingatkan bahwa jika tidak ada langkah lebih lanjut yang diambil untuk melindungi hutan dari penambangan nikel, Indonesia dapat mengulangi kesalahan yang dilakukan industri kelapa sawit, yang telah dikaitkan dengan meluasnya deforestasi. “Kami mempertaruhkan skenario minyak sawit 2.0 dengan deforestasi untuk penambangan nikel,” kata direktur senior Mighty Earth Amanda Hurowitz, mengacu pada kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh pertanian intensif minyak sawit, bahan utama dalam segala hal mulai dari deodoran hingga pizza.

Deforestasi di perkebunan kelapa sawit mencapai seperlima dari puncaknya – berkat tindakan pemerintah dan upaya sukarela yang dilakukan perusahaan untuk mengurangi atau menghilangkan deforestasi.

Jika standar yang digunakan oleh perusahaan kelapa sawit saat ini juga digunakan oleh para penambang nikel, banyak konsesi yang “tidak dapat disentuh” karena keragamannya, kata Hurowitz.

“Masalah terbesar yang dihadapi nikel Indonesia adalah hilangnya keanekaragaman hayati,” kata seorang mantan eksekutif pertambangan di Indonesia. “Ini masalah yang serius.”

“Sebagai negara yang kaya akan sumber daya alam, Indonesia sebelumnya kesulitan mencapai keseimbangan antara perlindungan sosial dan lingkungan serta keuntungan ekonomi,” kata Melissa Siok, direktur asosiasi Sustainable Fitch, lembaga pemeringkat bisnis riset lingkungan, keberlanjutan, dan tata kelola.

“Jika begitu [Indonesia’s government] Mereka belum membuat komitmen untuk melindungi lingkungan saat menambang logam-logam ini, sehingga semakin melemahkan komitmen mereka terhadap transisi ramah lingkungan dan kredibilitas mereka secara keseluruhan, sehingga berpotensi mempengaruhi kepercayaan investor.

Pakar independen mengatakan data konsesi nikel tidak dapat digunakan untuk upaya rehabilitasi dan beberapa izin mungkin terkait dengan proyek pertanian – yang merupakan tanggung jawab perusahaan pertambangan yang masih memegang konsesi tersebut.

Grup pertambangan asal Brasil, Vale, memiliki tiga dari lima proyek teratas dengan tingkat deforestasi tertinggi. Situs Vale Soroko, Pomala dan Pahotobi di pulau Sulawesi menunjukkan 19.638 jam deforestasi sejak tahun 2014. Vale telah bermitra dengan Huawei Cobalt dan Ford asal Tiongkok di Pomala.

Vale mengatakan pihaknya telah merestorasi 13.527 hektar hutan pada bulan Februari – sekitar 3.500 hektar di dalam konsesinya dan 10.000 hektar di luar konsesinya – dan “standar terdepan dalam pengelolaan lingkungan dan pengelolaan lahan” terus diakui oleh pemerintah Indonesia. Perusahaan telah membuka lahan seluas 5.481 hektar di konsesinya.

Menurut Mighty Earth, proyek penambangan dan produksi di Sulawesi, yang dimiliki oleh perusahaan lokal Indonesia Bintang Delapan Group dan perusahaan patungan Xingshan di Tiongkok, telah kehilangan hampir 2.738 jam kanopi sejak tahun 2010.

United Tractors, anak perusahaan Astra International yang dikuasai Jardine Matheson di Hong Kong, bulan lalu membeli 20 persen saham Nickel Industries yang terdaftar di bursa Australia. Nickel Industries adalah anak perusahaan Tsingshan dan memegang saham mayoritas di proyek Hengjaya Mineralindo. Menurut Mighty Earth Analysis, sekitar 271 hektar hutan telah dibuka di konsesi tersebut.

“United Tractors akan memantau dan mempromosikan praktik penambangan yang baik di tambang Nickel Industries, termasuk reklamasi,” kata United Tractors, seraya menambahkan bahwa sektor kendaraan listrik dalam jangka panjang akan membantu dekarbonisasi perekonomian Indonesia.

Ford dan Tsingshan tidak menanggapi permintaan komentar. Huayou dan Bintang Delapan tidak menanggapi permintaan komentar.