September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pemilihan presiden Indonesia: Meskipun ‘kampanye papan reklame awal’, kekuatan udara di Buenos Aires tetap rendah

Jakarta (The Jakarta Post / Asia News Network): Pemasangan baliho di pinggir jalan untuk mengiklankan profil mereka tampaknya tidak memberikan dorongan yang berarti bagi pemimpin partai Kolkar Erlanga Hardardo dan politisi Partai Demokrasi Indonesia (PTI-B) Bhuvan Maharani.

Mereka adalah yang terendah dalam daftar 15 calon presiden masa depan dalam jajak pendapat terbaru indikator politik Indonesia, yang mensurvei 1.220 pemilih di atas usia 17 dari 30 Juli hingga 4 Agustus. .

Menurut survei, menteri ekonomi terintegrasi Sri Lanka – sekarang 1,1 persen, sedikit lebih tinggi dari 0,2 persen pada April, sementara Buan – ketua DPR – turun 0,4 persen, turun dari 1,1 persen pada periode yang sama.

Direktur Pelaksana Indikator Burhanuddin Mukhtadi mengatakan efek baliho akan bervariasi di antara politisi.

Menurut Bhuvan, dia gagal meningkatkan kemampuan seleksinya karena dia sudah dikenal masyarakat sebelum balihonya dipasang.

“Listrik Bhuvan menurun. Kajian ini menarik setelah banyak spanduk dan baliho dipasang di mana-mana,” kata Burhanuddin dalam survei pekan lalu.

Buan mengatakan dia seharusnya mencoba untuk mengesankan hal positif daripada mempercayai papan reklame. Di sisi lain, propaganda awal reklame memiliki efek yang agak positif bagi Airlanka, kata Burhanuddin, seraya menambahkan bahwa dia tidak dikenal masyarakat umum seperti Buan.

Golkar mengatakan baliho Indonesia sebenarnya adalah bagian dari upaya partai untuk mempromosikannya sebagai calon presiden 2024.

PDI-P, sementara itu, mengatakan bahwa papan reklame telah menolak untuk mempromosikan Bhuvan sebagai calon presiden masa depan, alih-alih mengatakan bahwa mereka bermaksud untuk menunjukkan “kebanggaan” pada ketua DPR.

Namun, kampanye awal mengundang kemarahan dan ejekan di media sosial, dengan orang-orang menonton Buan dan Erlanga mengejar ketenaran dan mengejar ambisi politik mereka sendiri, sementara banyak orang Indonesia menderita di tengah krisis Pemerintah-19.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.6 Gempa

Audiens menyebut upaya ini “tidak berguna” dan “tidak peka”.

Politisi PDI-P Arya Bhima, yang menghadiri acara indikator, menolak mengomentari calon yang akan datang, menyarankan semua anggota partai untuk menahan diri dari berbicara tentang pemilihan ibu-presiden Megawati Sokornoputri-Bhuvan. .

Sekitar dua minggu lalu, jajak pendapat terpisah yang dirilis oleh lembaga survei Sarta Polica menemukan bahwa Bhuvan dan Airlanga jauh di belakang delapan calon presiden yang bersaing di dua partai politik terbesar di negara itu, meskipun berada di antara elit. Kandidat