Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Peluang Investasi $3,5 Triliun untuk Transisi Net-Zero Indonesia: Laporan

Transisi net-zero global mewakili peluang investasi senilai $3,5 triliun untuk Indonesia, menurut laporan baru, Net-Zero Transition: Opportunities for Indonesia, yang dirilis oleh mantan anggota OPEC BloombergNEF (BNEF) pada hari Sabtu di KTT BNEF di Bali. Meningkatkan pergeseran ke energi terbarukan pada tahun 2050.

Dengan latar belakang ini, penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) akan memainkan peran yang lebih besar dalam mengurangi emisi dari proyek gas, gas alam cair, dan batu bara di masa depan.

Berdasarkan New Energy Outlook dari BNEF, analisis skenario jangka panjang tahunannya tentang masa depan ekonomi energi, laporan tersebut mengkaji bagaimana pasokan energi Republik ASEAN dapat berkembang di bawah Economic Transition Scenario (ETS) dan Net Zero Scenario (NZS) BNEF. ) sesuai dengan tujuan Perjanjian Paris.

Untuk membiayai transisi energi, Indonesia akan membutuhkan investasi sebesar $2 triliun di bawah ETS BNEF dan $3,5 triliun di bawah NZS.

Kedua skenario memperkirakan pertumbuhan permintaan listrik akan dipenuhi terutama oleh penggunaan energi terbarukan seperti solar, berkat penurunan biayanya. Berdasarkan ETS, permintaan listrik Indonesia akan meningkat tiga kali lipat menjadi 919 terawatt jam pada tahun 2050 dibandingkan dengan 306 terawatt jam tahun lalu. Pembangkit berbahan bakar batubara saat ini memenuhi lebih dari 60% kebutuhan listrik Indonesia. Berdasarkan ETS, pangsa batubara naik menjadi 74% pada tahun 2027 dan turun menjadi 24% pada tahun 2050. Pada saat itu, pangsa gabungan energi terbarukan dalam pasokan listrik Indonesia akan mencapai 74%.

Berdasarkan NZS, permintaan listrik Indonesia akan tumbuh lima kali lipat pada tahun 2050 karena listrik menyumbang proporsi yang lebih tinggi dari permintaan energi final, termasuk konversi minyak menjadi bahan bakar transportasi darat. Menurut proyeksi NZS, pada pertengahan abad 75% listrik akan berasal dari energi terbarukan, dengan sisanya disediakan oleh pembangkit listrik tenaga batu bara yang dilengkapi dengan CCS (17%) dan nuklir (7%).

READ  Brasil, Indonesia dan DRC dalam pembicaraan untuk menciptakan 'OPEC of Rainforests' | Brazil

Di bawah NZS, sumber pembangkit nol-karbon di sektor energi akan menjadi pendorong terbesar investasi pasokan energi di Indonesia, dengan 44% dari total investasi dari 2022 hingga 2050 berlangsung antara 2026 dan 2035, kata BNEF.

Artikel Berlanjut Di Bawah Iklan

Namun, negara harus bertindak cepat untuk menerapkan reformasi regulasi dan pasar yang diperlukan untuk membuka investasi ini. Laporan tersebut mencatat bahwa pemerintah Indonesia harus memenuhi minat investor di pasar dengan lingkungan investasi domestik yang memberikan kejelasan jangka panjang dan peluang yang berkelanjutan.

Caroline Chua, analis energi bersih utama Asia Tenggara BNEF, mengatakan: “Dalam skenario nol bersih, dengan permintaan Indonesia untuk ekspor batu bara turun lebih dari 60%, pembangkit listrik tenaga batu bara domestik yang dilengkapi dengan penangkapan dan penyimpanan karbon dapat menyediakan jalan untuk transisi yang tepat bagi industri batubara negara.Di sisi lain, Indonesia juga harus mempertimbangkan langkah-langkah untuk mempercepat pengembangan energi terbarukan dalam dekade ini.

Indonesia saat ini memiliki program dukungan yang terbatas untuk energi terbarukan, meskipun pemerintah sedang berusaha untuk mengubahnya. Lelang skala besar dibatasi sejak lelang surya skala besar yang dilakukan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada 2013 dinilai inkonstitusional oleh Mahkamah Agung. Sejak itu, hanya tender tenaga surya yang dilakukan melalui perusahaan listrik nasional Perusahan Listrik Negara (PLN). Namun, BNEF mencatat bahwa kemajuan sedang dibuat di bidang ini.

Untuk teknologi tertentu, seperti tenaga surya dan angin, peraturan presiden baru-baru ini menetapkan bahwa proyek akan ditenderkan berdasarkan alokasi kapasitas yang ditentukan oleh ESDM dan dilaksanakan oleh PLN, kata laporan itu.

Diskusi net-zero telah mendapatkan momentum di Indonesia. Dalam dua tahun terakhir, kementerian dan lembaga pemerintah Indonesia telah merilis peta jalan dekarbonisasi untuk negara tersebut. Namun, karena BNEF dan negara tersebut belum secara resmi mengadopsi tujuan nol-bersih, jalur dan target yang diusulkan dalam peta jalan ini tidak konsisten.

READ  'Ali & Rattu Cancel Queens': Cerita Indonesia Mendatang Mengubah Makna Keluarga - Jumat, 25 Juni 2021

Inisiatif Pembangunan Rendah Karbon adalah dokumen yang sangat ambisius yang bertujuan untuk mengganti semua pembangkit listrik di Indonesia dengan sumber yang bersih. LCDI yang diterbitkan oleh Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) pada September 2021 menargetkan energi terbarukan memiliki bauran listrik sebesar 60,14% pada tahun 2030, 82% pada tahun 2060, pangsa batubara sebesar 25,1% pada akhir dekade ini, dan batubara -Gratis. – Pembangkit listrik akan berhenti pada tahun 2035.

Peluang ekspor baru

Pergeseran net-zero global juga merupakan peluang ekspor baru bagi Indonesia, laporan tersebut menambahkan, karena permintaan baterai lithium-ion untuk kendaraan listrik diperkirakan akan tumbuh lebih dari 2 terawatt-jam setiap tahun pada akhir dekade ini. Berkat kekayaan sumber daya nikelnya, Indonesia telah menarik rencana untuk kapasitas produksi baterai 25 gigawatt-jam, kata BNEF.

Alan Tom Abraham, analis transportasi utama BNEF Asia-Pasifik, mengatakan: “Sebagai negara dengan cadangan nikel terbesar di dunia, Indonesia memiliki peluang yang signifikan untuk meningkatkan kapasitas produksi baterai lithium-ion. Untuk melakukannya, itu akan meningkatkan kinerja lingkungan dari sektor pertambangannya dan mempercepat elektrifikasi sektor baterai domestik.” Meningkatkan permintaan.