Agustus 6, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pekerja laboratorium Indonesia dituduh menggunakan kembali penyeka Nazi untuk pengujian virus

Idenya sederhana: mengapa membuang peralatan pengujian antigen cepat yang digunakan untuk virus corona saat menggunakannya kembali?

Ini membutuhkan pencucian dengan kain katun yang digunakan untuk mengambil sampel Nazi, menerbitkannya kembali sebagai yang baru dan menggunakannya kembali pada orang lain.

Skandal itu meletus ketika lima pekerja laboratorium ditangkap di kota Madden, Indonesia, dengan tuduhan menggunakan kembali kain Nazi untuk melakukan 20.000 tes. Mereka menghadapi hukuman enam tahun penjara karena melanggar undang-undang perlindungan konsumen, limbah medis, dan penyakit menular.

Para pejabat mengatakan mereka sedang menyelidiki apakah ada orang yang terinfeksi virus korona sebagai hasil tes terkontaminasi yang diberikan di lokasi uji bandara yang dijalankan oleh Kimia Pharma, sebuah perusahaan besar milik negara.

Mereka juga menjajaki berapa banyak orang yang mendapat hasil tes kotor ketika bersiap-siap untuk naik penerbangan di Bandara Internasional Kulanamu, salah satu bandara tersibuk di negeri ini. Hasil tes negatif diperlukan sebelum menaiki penerbangan penumpang di Indonesia.

Polisi mengatakan mereka secara acak menguji laboratorium di seluruh negeri untuk memastikan bahwa penipuan serupa tidak dilakukan oleh orang lain.

Menteri Eric Tohir, yang mengawasi perusahaan milik negara, mengatakan pada hari Jumat bahwa praktik karyawan perusahaan yang “tidak jujur” tidak akan ditoleransi.

“Tindakan seperti itu harus dihukum berat.” Dia tweeted.

Lima pekerja diyakini telah mengantongi sekitar $ 2.000 sehari sejak pertengahan Desember. Staf laboratorium melakukan pengujian sistematis dengan menggunakan kain katun steril untuk sekitar 100 orang setiap hari dan menggunakan kembali kain tersebut untuk pengujian bagi sekitar 150 orang, yang merupakan ribuan pengujian selama waktu itu.

Setelah polisi menerima petunjuk tentang operasi tersebut, seorang petugas yang menyamar pergi ke lab bandara untuk diperiksa dan diserahkan dengan kain Nazi. Juru bicara Polda Sumatera Utara Hadi Wakudi mengatakan dia menerima hasil positif palsu.

READ  Hong Kong Larang Penerbangan Indonesia Karena Gugatan Pemerintah 19

Kembali ke kantor polisi, petugas yang menyamar menerima tes lain, yang ternyata negatif.

Polisi menggerebek laboratorium pada hari Selasa, menangkap lima karyawan dan menyita ratusan kain katun daur ulang. Mereka menyita lebih dari $ 10.000 dalam bentuk tunai dan laptop yang digunakan untuk menghasilkan dokumen yang dikeluarkan kepada publik untuk mengesahkan hasil tes.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, telah melaporkan hampir 1,7 juta kasus virus korona dan lebih dari 45.000 kematian, tertinggi di Asia Tenggara, menurut database New York Times. Pakar kesehatan memperkirakan bahwa jumlahnya berkali-kali lipat lebih tinggi karena pengujian terbatas.

Negara itu telah pulih dari kenaikan tinggi pada akhir Januari, tetapi rata-rata lebih dari 5.000 kasus baru setiap hari. Kampanye vaksinasi nasional sedang dilakukan, dan lebih dari 19 juta dosis telah didistribusikan.