Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pasar nikel melemah karena investor yang bullish memangkas harga karena kelebihan pasokan di Indonesia

Pasar nikel melemah karena investor yang bullish memangkas harga karena kelebihan pasokan di Indonesia

Menurut Matt Dusci, Pj CEO IGO Ltd, saat berbicara pada sesi pembukaan Konferensi Nikel Australia Paydirt baru-baru ini, pasar nikel telah memasuki masa surplus karena meningkatnya momentum Indonesia.

Perkiraan masih menunjukkan kekurangan pasokan karena surplus saat ini diperkirakan hanya akan berumur pendek karena baterai dan aplikasi terkait konversi energi lainnya meningkatkan permintaan.

“Pasokan baru tersebut dibutuhkan mulai tahun 2026, dan semakin meningkat seiring dengan meningkatnya permintaan baterai kendaraan listrik,” kata Dussey.

“Pada akhirnya, sekitar 1,5 juta ton sumber daya baru dibutuhkan untuk nikel pada tahun 2040 – sebuah kekurangan yang signifikan akan terjadi.”

Kemajuan Indonesia yang pesat

Pasokan nikel dari pasar Indonesia telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, hanya menyumbang 2% dari pasokan global pada tahun 2015, namun kini mencakup 45% dari pasar global.

“Yang kita lihat di Indonesia adalah nikel kelas dua, menggantikan nikel kelas satu untuk baja tahan karat,” komentar Tussi.

“Kami melihat Indonesia melakukan diversifikasi dan mendiversifikasi produknya, sehingga kami mulai melihat keterkaitan antara kelas satu dan kelas dua.”

Kemajuan dalam teknologi pemrosesan, khususnya kemampuan pelindian asam bertekanan tinggi, telah mendorong peningkatan besar dalam pasokan negara tersebut ke pasar dunia.

Oleh karena itu, kami melihat berbagai macam produk yang keluar dari Indonesia dapat memenuhi kebutuhan kelas satu dan kelas dua, jelas Tussi.

“Ketika Anda melihat logam nikel, itu hanya sebagian dari cerita. Apa yang kami temukan adalah Anda masih berakhir dengan segmentasi pasar, Anda masih berakhir dengan pasar harga dua tingkat.

“Hal ini tidak berarti kita tidak lagi melihat harga premium yang kuat, permintaan yang kuat, dan minat yang kuat terhadap nikel dari Australia Barat yang sangat terkait dengan jalur rantai pasokan alternatif.”

READ  Gempa berkekuatan 6,0 di dekat pulau Indonesia: USGS

Saat ini, para analis memperkirakan surplus pasar akan berlanjut setidaknya hingga tahun 2025, meskipun nikel kadar rendah sebagian besar tidak cocok untuk aplikasi di pasar baterai yang saat ini membanjiri pasar.

Mengonfirmasi kekhawatiran yang sudah lama ada terhadap logam baterai, Departemen Energi AS memasukkan nikel ke dalam daftar mineral penting dan menggambarkannya sebagai salah satu komoditas paling penting dan paling berisiko terhadap pasokan untuk transisi energi.

Baca lebih lanjut tentang Inisiatif Investor AU

Penolakan

Dapatkan aplikasinya

Bergabunglah dengan jutaan orang yang menguasai pasar keuangan global dengan Investing.com.

Unduh sekarang