Oktober 7, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Obligasi Malaysia dan Indonesia mengungguli rekan-rekan pada percepatan pertumbuhan

(18 Agustus): Imbal hasil obligasi Indonesia dan Malaysia kemungkinan akan melampaui rekan-rekan regional di tengah meningkatnya risiko perlambatan global, didukung oleh pertumbuhan ekonomi tinggi kedua negara dan tekanan harga yang rendah.

Obligasi Indonesia telah mengungguli negara Asia Tenggara sejauh tahun ini, kehilangan hanya 2,9%, sementara indeks Treasuries AS telah jatuh 8,5%. Total kerugian dari utang Malaysia sebesar 6,5% lebih baik daripada obligasi Thailand dan Filipina, yang mendorong investor kembali setidaknya 10%.

NatWest Group Plc adalah salah satu dari mereka yang bertaruh bahwa berada di sweet spot ekonomi akan menarik investor pasar berkembang global (EM) ke pasar ini. Produk domestik bruto (PDB) kuartal kedua Indonesia naik 5,4% dan Malaysia 8,9%, melampaui perkiraan, dibandingkan dengan pertumbuhan di Filipina dan Thailand yang meleset dari perkiraan.

“Jika pasar maju melihat risiko stagnasi menjadi lebih mengakar, kita malah bisa melihat peningkatan alokasi untuk ekonomi dengan fundamental yang baik,” kata Calvin Chia, ahli strategi mata uang EM di NatWest Markets di Singapura. “Pemimpin pembangunan di Asia Tenggara, seperti Indonesia dan Malaysia, bisa diuntungkan.”

Di pasar negara berkembang, pertumbuhan yang lebih baik menjadi pertanda baik bagi obligasi karena membaiknya kondisi ekonomi makro menarik investor global. Hasil pendek, yang lebih sensitif terhadap ekspektasi suku bunga domestik, naik di Filipina dan Thailand dibandingkan dengan sedikit kenaikan di Indonesia dan Malaysia.

Inflasi inti Malaysia hanya 0,4% di atas rata-rata jangka panjang 3%, sementara Indonesia berada di 4,9%, di atas target bank sentral 2% hingga 4%.

Sementara itu, Thailand dan Filipina mengalami tekanan harga yang lebih tinggi, dengan Thailand mencapai 7,6% pada bulan Juli, mendekati dan secara signifikan di atas level tertinggi 14 tahun.
Kisaran target bank sentral adalah 1% hingga 3%.

READ  Indonesia buka lelang hulu dengan syarat lanjutan

Di Indonesia dan Malaysia, inflasi tertahan oleh subsidi bahan bakar pemerintah. Namun demikian, kedua negara masih mampu mengendalikan defisit fiskal, terutama karena penurunan ekspor barang dagangan.

Malaysia diperkirakan akan mencapai target defisit fiskal sebesar 6% dari PDB tahun ini. Pada saat yang sama, Indonesia mengumumkan minggu ini bahwa mereka menargetkan kesenjangan fiskal 2,85% dari PDB, turun dari target 3% yang ditinggalkan selama krisis Covid-19.