Oktober 7, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Miliarder sawit Indonesia diadili

Seorang raja yang dinobatkan sebagai salah satu orang terkaya di Indonesia pernah diadili. Jika tuduhan itu terbukti, kasus tersebut merupakan kerugian negara terbesar yang pernah tercatat di negara tersebut.

Surya Darmadi, bos PT Darmex Agro Group berusia 71 tahun, dituduh menyuap pejabat pemerintah untuk memfasilitasi perluasan perkebunan kelapa sawitnya. Dan sementara dugaan kerugian ini signifikan, kerusakan lingkungan pada hutan Indonesia sangat besar karena produsen kelapa sawit lainnya mengubah hutan primer menjadi perkebunan, mendorong negara ini ke puncak daftar penghasil bahan bakar fosil global.

Sedikitnya 30 konglomerat besar perusahaan nasional dan multinasional menguasai perkebunan Indonesia, mendorong pemilik manfaat mereka ke dalam daftar kaya negara dan membuka kemungkinan penipuan. Ekosistem kolaboratif yang disebut Eyes on the Forest, analisis rinci kawasan hutan di provinsi Rhea pulau Sumatra, tepat di seberang Selat Malaka dari Singapura, menemukan bahwa dari 3,3 juta hektar perkebunan kelapa sawit, hanya 14 persen yang legal. 86 persen sisanya tidak memiliki izin eksploitasi yang dikenal dengan inisial HGU Indonesia, dan berada di hutan lindung, hutan produksi, dan kawasan konservasi.

Pada tahun 2015 Indonesia Corruption Watch and Aidenvironment menemukan bahwa perambahan hutan secara ilegal memiliki konsekuensi jangka panjang terkait dengan perubahan penggunaan lahan, konflik antara masyarakat dan investor, dan potensi kerusakan ekosistem di hutan. Potensi kerugian negara juga besar.

Tormex

Didirikan pada tahun 1987, Tarmex adalah salah satu perusahaan budidaya, manufaktur dan ekspor kelapa sawit terbesar di Indonesia dengan delapan pabrik yang berlokasi di Pekanbaru, Jambi dan Kalimantan. Lima anak perusahaan dalam konsorsium memproduksi 36.000 metrik ton minyak sawit mentah setiap bulan, yang sebagian besar diolah kembali menjadi produk turunan seperti minyak goreng, mie dan sabun. Pada tahun 2018, Surya dinobatkan sebagai orang terkaya ke-28 di Indonesia oleh Forbes, dengan perkiraan kekayaan bersih US$48 miliar.

Yang pertama dari dua kasus terkait dugaan Surya menyuap Tamsir Rachman, mantan Bupati Indragiri Hulu, untuk memberikan izin pengelolaan hutan untuk perkebunan kelapa sawit seluas 37.095 hektar di provinsi Riau. Kejaksaan Agung, yang saat ini menangani kasus ini, memperkirakan negara telah menghabiskan lebih dari Rp78 triliun (US$5,243 miliar) sejak 2003. Surya dan Tamseer telah ditetapkan sebagai tersangka.

Kasus kedua terkait dugaan Surya membayar mantan Gubernur Riau Annas Mamun Rp3 miliar pada 2014 untuk memfasilitasi pengalihan operasi kehutanan ke Kementerian Kehutanan. Pada 2019, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memberlakukan larangan bepergian. Di Surya, dia langsung kabur ke Singapura.

Dia tidak kembali sampai 15 Agustus, setelah Kejaksaan Agung menetapkannya sebagai tersangka dalam kasus korupsi dan pencucian uang awal. Dalam upaya membubarkannya, Kejaksaan Agung menyita aset Surya, antara lain 40 bidang tanah, 6 pabrik kelapa sawit, 6 gedung, 3 apartemen, dua hotel di Bali, sayap helikopter, dan triliunan rupiah. Sebuah rekening bank Indonesia mengatakan total aset yang disita akan mencapai Rp11,7 triliun (US$787,85 juta). Kantor kejaksaan telah melarang keluarga Surya bepergian ke luar negeri – di tengah rencana untuk melanjutkan persidangan in absentia tanpa kehadiran terdakwa.

Dalam sidang di Jakarta pada 8 September, Surya, yang juga dikenal sebagai Abeng, mengatakan dia bertemu Bupati Indragiri Tamsir beberapa kali pada tahun 2003 untuk meminta persetujuan pembuangan tanah di wilayah Indragiri Hulu. Meski Surya tidak memiliki izin pelepasan kawasan hutan HGU dari Kementerian Kehutanan atau Badan Pertanahan Nasional, Tamseer diberikan izin usaha.

Surya juga dituding tidak mempermasalahkan dokumen perizinan lain seperti analisis dampak lingkungan, upaya pengelolaan lingkungan, atau upaya pemantauan lingkungan. Pengacara juga mengatakan bahwa Surya tidak mematuhi norma yang mengharuskan perusahaan untuk mengalokasikan setidaknya 20 persen dari area perkebunan yang dikelola untuk dikelola oleh petani lokal.

Perambahan lahan secara ilegal telah mengakibatkan kerugian negara.

“Kerugian tersebut terdiri dari biaya kerugian lingkungan (ekologis), biaya kerugian ekonomi ekologis dan biaya pemulihan untuk melaksanakan fungsi ekologis yang hilang,” kata jaksa dalam persidangan.

Selain korupsi, Surya juga dituduh melakukan pencucian uang di bisnis kelapa sawitnya dengan menggelapkan sekitar Rs. 7,7 triliun untuk membeli tanah dan bangunan di dalam dan luar negeri, melakukan transaksi saham, membeli kapal dan mentransfer dana ke berbagai anak perusahaannya. Dia didakwa melakukan korupsi dan pencucian uang, yang diancam dengan hukuman penjara seumur hidup dan kemungkinan pemulihan kerugian negara.

Surya membantah mengetahui Tamseer dan mengatakan tuduhan bahwa dia telah merugikan negara puluhan ribu rupee tidak berdasar. Dia mengatakan perkebunannya hanya bernilai Rs 4 triliun, tetapi pengacara mengatakan dia telah merugikan pemerintah lebih dari Rs 78 triliun.

“Saya melihat angka-angka dan saya setengah gila!” kata Surya usai sidang. “Hotel saya, properti, perahu, semuanya diblokir. Mereka ingin menghancurkan perusahaan saya!”

Namun, Kejaksaan Agung melaporkan total kerugian negara dalam kasus Surya sebesar Rp4,7 triliun dan kerugian keuangan negara US$7,8 juta dan kerugian ekonomi negara Rp73,9 triliun. Kerugian itu dihitung karena lima perusahaan Surya Group beroperasi secara ilegal dalam 19 tahun sejak 2003 hingga 2022. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), pakar lingkungan dan ekonom dari Universitas Katja Mada terlibat dalam perhitungan ini.

READ  Indonesia harus menghindari kekalahan COVID-19 India