Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Memandu Hubungan Bilateral Indonesia-Filipina Menuju Tahun 2024 dan Sesudahnya – OpEd – Eurasia Review

Memandu Hubungan Bilateral Indonesia-Filipina Menuju Tahun 2024 dan Sesudahnya – OpEd – Eurasia Review

Ikatan yang menghubungkan pesisir Asia Tenggara dengan negara-negara Asia Timur lebih kompleks. Secara khusus, terdapat banyak konspirasi dan perselisihan dalam hubungan masa lalu antara Indonesia dan Filipina, kekuatan maritim terkemuka di Asia Tenggara modern. Alur peristiwa geopolitik hingga tahun 2024 membuat penilaian menyeluruh terhadap dua negara maritim besar di Asia Tenggara ini menjadi penting.

Keamanan maritim dan kerja sama ekonomi merupakan dua bidang utama yang perlu dieksplorasi. Dalam hal keamanan maritim, kekhawatiran regional semakin besar timbul dari sengketa wilayah di Laut Cina Selatan dan Laut Sulu. Konflik-konflik ini memicu ketegangan internasional dan melemahkan keamanan regional dengan membuka jalan bagi pembajakan, penangkapan ikan ilegal, pemberontakan dan ancaman regional lainnya. Penanganan insiden-insiden ini terutama memerlukan patroli bersama, pembagian intelijen, dan potensi peningkatan struktur regional yang sudah ada seperti Inisiatif Kerjasama Maritim Laut Sulu-Sulawesi (MCI).

Kerja sama ekonomi sangatlah penting. Meskipun volume perdagangan bilateral meningkat, struktur yang ada saat ini masih tidak seimbang dengan ketergantungan yang berlebihan pada produk-produk primer. Oleh karena itu, diversifikasi kegiatan ekonomi diperlukan, namun terdapat potensi besar untuk menjajaki kerja sama yang efektif di bidang lain seperti pariwisata dan infrastruktur digitalisasi. Selain itu, partisipasi aktif dalam inisiatif integrasi ekonomi regional seperti Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) akan semakin mendorong kesejahteraan bersama di antara negara-negara yang terlibat.

Inisiatif seperti program pertukaran pelajar, acara budaya, dan inisiatif pariwisata berpotensi mempengaruhi saling pengertian, meningkatkan empati antar negara, dan menjembatani kesenjangan budaya. Namun, dampak jangka panjang dari pertukaran antar masyarakat tidak dipertimbangkan dalam pertimbangan konvensional dan seringkali diabaikan – bahkan ketika hal tersebut dipertimbangkan – oleh pemerintah, bahkan pemerintah yang demokratis. Namun dampak jangka panjang dari pertukaran dan program kerja sama lainnya ini adalah tujuan sebenarnya: bukan untuk keluar dari lingkungan politik yang buruk selama dua minggu, namun untuk memanusiakan keburukan tersebut sebelum terlambat. Ketika percakapan formal dan informal adalah satu-satunya pilihan, penting untuk menjaga percakapan tetap berjalan. Mereka menekankan perlunya komunikasi terbuka satu sama lain dan perlunya para aktivis—terutama hakim, pengacara, dan pejabat pemerintah lainnya—dialihkan dari—atau dipertahankan—mereka. .

READ  biju patnaik dakota indonesian pm Rescue work Jawaharlal Nehru update berita terbaru

Hal ini penting, terutama dalam proses negosiasi isu Laut Cina Selatan, yang memerlukan keseimbangan berdasarkan prinsip hukum internasional dan norma global. Di ASEAN, konflik diselesaikan dengan berfokus pada sistem politik dan pendekatan regional yang berbeda di berbagai negara dan mengadopsi kebijakan yang menekankan dialog terbuka dan persahabatan. Meskipun Indonesia lebih menyukai tatanan berbasis aturan, Tiongkok lebih tegas dan ASEAN berupaya mencapai kompromi dalam proses tersebut.

Kegiatan peningkatan kepercayaan seperti kerja sama militer dan kegiatan peningkatan kapasitas militer bersama sangat penting untuk meningkatkan kepercayaan dan meningkatkan keamanan regional. Selain itu, menjaga dialog di tingkat kepemimpinan komunitas dan komunitas membantu membangun kepercayaan antar negara, langkah-langkah seperti menetapkan kode etik interaksi maritim akan menjaga kepercayaan keamanan dan memperkuat patroli angkatan laut bersama termasuk Malaysia. Sebuah rawa dimana kesalahan penilaian dapat berubah menjadi konflik yang berbahaya, Filipina telah melakukan patroli dan Singapura siap untuk bergabung dalam patroli super trilateral tersebut. Selain itu, mendukung sistem organisasi regional yang ada seperti ASEAN, yang melembagakan kerja sama dan menciptakan solusi bersama untuk mengatasi tantangan dalam berkomunikasi dengan lembaga-lembaga yang ada, mengidentifikasi ASEAN sebagai aktor utama, lembaga-lembaga regional ini dan dialog substantif untuk mengurangi perselisihan atau mengurangi ketegangan di bidang maritim. Hal ini memerlukan wajah-wajah baru yang memiliki rasa identitas bersama masyarakat. Yang terakhir, perjanjian bilateral mereka harus menggerakkan organisasi-organisasi regional untuk bekerja sama dengan cabang-cabang kerja sama regional mereka, memperdalam dan pada akhirnya bergerak ke arah bantuan ekonomi atau aspek keamanan. Contoh nyata dari hal ini adalah penggunaan keamanan maritim sebagai proses tambahan.

Indonesia dan Filipina memiliki strategi militer yang kuat yang memposisikan Indonesia sebagai pemimpin masa depan kawasan Asia Tenggara, serta terjalinnya hubungan yang harmonis dan kuat antara kedua negara akan menjadi katalis bagi perdamaian dan kemajuan kawasan; Sebab, baik Indonesia maupun Filipina mempunyai kepentingan yang sama sehingga membentuk hubungan saling percaya dan percaya antara Indonesia dan Filipina. Hubungan tersebut dibuktikan dengan banyak bukti hubungan mereka di tahun-tahun sebelumnya. Semua bukti ini menunjukkan bagaimana hubungan Indonesia dan Filipina telah memperkuat hubungan melalui kerja sama formal.

READ  No joke: Wanita Indonesia, Usai Hadiri Pernikahan, Asia News, Mantan Istri Mantan GF.

Meskipun kekuatan asing seperti Tiongkok dan Amerika Serikat tidak diragukan lagi memiliki kekuatan yang sangat besar, negara-negara ASEAN harus memprioritaskan kepentingan mereka dan menggunakan diplomasi untuk mengatasi tantangan regional. Dengan memupuk stabilitas, dan terutama dengan memberantas kemiskinan dan kesenjangan, perdamaian dapat dipupuk di seluruh Asia Tenggara.

Meskipun terdapat hambatan di masa depan yang harus diatasi, dengan bekerja sama dan memahami satu sama lain, kita dapat membangun hubungan yang kuat antara Indonesia dan Filipina.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri.

Catatan