Juli 13, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Lompatan hari pertama Harida Nickel menandakan tahun yang besar bagi IPO Indonesia

Lompatan hari pertama Harida Nickel menandakan tahun yang besar bagi IPO Indonesia

Harida Nickel, penawaran umum perdana terbesar di Indonesia tahun ini, dengan valuasi awal lebih dari $5,5 miliar, telah mendorong negara Asia Tenggara itu mengungguli pasar IPO AS tahun ini dalam hal penggalangan dana ekuitas.

Nikel dan perusahaan energi lainnya telah menjadi kekuatan pendorong di balik tahun rekor untuk pasar Jakarta. Saham Harida Nickel naik lebih dari 4 persen menjadi Rp1.305 ($0,09) di Indonesia pada hari Rabu, membawa nilai pasar perusahaan menjadi lebih dari Rp82tn.

Pencatatan yang berhasil telah membantu memperkuat peringkat Jakarta sebagai salah satu tujuan IPO terpanas di dunia tahun ini, dengan lebih dari $2 miliar terkumpul sejauh ini, menjadikannya pasar paling aktif keempat secara global, menurut data dari Dealogic.

Kesepakatan Harida akan diikuti oleh Merdeka Battery Minerals pada 18 April, yang akan menghasilkan hingga $585 juta. Pertamina Hulu Energy, unit hulu dari perusahaan energi negara Indonesia Pertamina, akan meluncurkan roadshow pendidikan investor pada akhir Maret dan mengumpulkan hingga $1 miliar dalam beberapa minggu mendatang, menurut dua orang yang mengetahui kesepakatan tersebut.

Penggalangan dana ekuitas Indonesia menunjukkan lonjakan hampir 70 persen dari tahun lalu dan lebih dari dua kali lipat total tahun ini dari Hong Kong yang berada di posisi kelima sebesar $860 juta. Daftar Merdeka dan Pertamina Hulu Energi yang akan datang akan menempatkan Indonesia di jalur yang tepat untuk menyalip pasar AS, yang telah mengumpulkan $1,4 miliar lebih banyak dari Indonesia hingga saat ini.

Harida mengalahkan tawaran dari Pertamina Geothermal Energy, yang mengumpulkan $597 juta pada bulan Februari.

Harita, anak perusahaan dari konglomerat Indonesia Harita Group, mengoperasikan peleburan peleburan asam bertekanan tinggi pertama di Pulau Opi di Maluku Utara, menghasilkan 60.000 ton kandungan nikel per tahun. Pabrik kedua akan meningkatkan kapasitas produksi menjadi 120.000 ton tahun depan.

READ  Platform cloud memicu ledakan pembangunan pusat data di Indonesia

Pasar IPO Indonesia juga menjadi ujian minat investor asing terhadap perusahaan lokal. Jakarta masih dianggap sebagai pasar negara berkembang yang lemah dengan saham yang bergejolak, meski analis mengatakan hal itu bisa berubah tahun ini. Glencore dan investor internasional lainnya yang telah berinvestasi di Harida dan Merdeka mengatakan pekan lalu mereka melihat minat yang kuat dari perusahaan asing.

Perusahaan seperti Nickel Industries dan Harida sangat menarik bagi investor internasional. Presiden Joko Widodo ingin Indonesia menjadi mata rantai penting dalam rantai pasokan global untuk industri kendaraan listrik yang berkembang pesat. Ini memiliki cadangan nikel terbesar di dunia – logam utama yang digunakan dalam baterai – dan merupakan produsen material terbesar.

Banyak investor masih mengkhawatirkan dampak lingkungan dari penambangan nikel. Kritikus mengatakan produksi nikel Indonesia telah menyebabkan degradasi lingkungan yang signifikan di darat dan laut negara itu.