Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Lebih dari Pulau Jawa: Kedai kopi pertama SF di Indonesia menyajikan kopi dari berbagai daerah

Lebih dari Pulau Jawa: Kedai kopi pertama SF di Indonesia menyajikan kopi dari berbagai daerah

San Fransisco — “Selamat datang!”

Saat itu sedang hujan ringan di bulan Januari di San Francisco, namun kerumunan orang yang hangat terus meneriakkan pesan sambutan orang Indonesia.

Mereka berada di sini untuk menghadiri grand opening Kopiku, kedai kopi Indonesia pertama di San Francisco.

Bagi salah satu pemiliknya, Adi Yusuf, toko tersebut adalah upaya terbarunya untuk menjembatani kampung halamannya dengan negara angkatnya.

“Saat pertama kali pindah, saya berpikir, ‘Indochina? Bukan, ini Indonesia! Ini negara besar!’ kata Yusuf.

Indonesia merupakan salah satu negara penghasil kopi terbesar di dunia. Ke-18.000 pulaunya tersebar di wilayah khatulistiwa yang luas, menjadikan negara ini ideal untuk budidaya kopi berkualitas tinggi.

Jusuf ingin mengedukasi konsumen kopi tentang berbagai jenis biji kopi yang diproduksi daerah-daerah di Indonesia.

“Saya ingin masyarakat bisa mencicipi Bali, Aceh, Doraja, Jawa. Rasanya sangat berbeda antar pulau,” jelas Jusuf.

Setiap hari, Kobiku menyoroti wilayah tertentu di Indonesia dan mengubah biji kopi yang disajikan. Kobiku juga memiliki cara unik untuk merepresentasikan asal muasal kopi: ia menggantungkan tekstil dari daerah yang sama di dinding.

Ujian hari ini Jawa Barat. Jussuf menunjuk pada kain di dinding, menunjukkan pola tesselating biji kopi yang ditenun menjadi kain merah marun yang indah.

Gobiku menawarkan biji kopi yang diproduksi oleh Beneka Coffee Roastery yang didirikan Joseph dan mitranya pada tahun 2019.

Misi Beaneka adalah untuk mendukung petani kopi kecil di Indonesia dengan menghilangkan perantara dan membeli langsung dari petani dengan harga yang ditentukan oleh mereka.

Beaneka juga berupaya menjaga kelestarian lingkungan, mengemas biji kopinya dalam kantong biodegradable dan mengandalkan pemanggangan listrik dalam jumlah kecil yang menggunakan lebih sedikit energi.

READ  Indonesia akan segera mengatur penjualan media sosial: Presiden

Perusahaan menyumbangkan uang untuk kegiatan sosial di Indonesia.

“Akan lebih murah dan mudah bagi saya untuk mendapatkan kacang dari Amerika,” aku Jussuf.

“Tapi tidak. Ini tentang menghubungkan dua dunia, dan kedua dunia terkadang tidak saling mengenal.”

Cara lain Kobiku menghubungkan dua dunia: Pandan. Pandan latte adalah racikan toko terlaris dan berkualitas tinggi dengan aroma aromatik rumput, vanila, dan kelapa, disertai dengan sirup pandan buatan sendiri yang berwarna hijau cerah.

Amanda Sinitra, istri dan rekan bisnis Joseph, adalah pemilik toko Panton.

Dia mencampurkan daun rumput dengan air, menggunakan alat press untuk mengekstrak semua cairan, dan merebusnya dengan gula batu. Dia dengan bangga memegang botol hasil kreasinya.

“Rasanya jauh lebih enak dan alami dibandingkan dengan perasa kimia yang Anda beli dari toko,” kata Sinitra.

Adapun rencana ke depan, Jusuf ingin lebih meningkatkan hubungan antara petani kopi Indonesia dan pelanggannya. Dia ingin memasang layar di belakang toko dan melakukan panggilan video langsung antara Kobiku dan rekan-rekan petaninya.

“Siapa yang Menanam Kopi Saya?” Saya ingin pelanggan mengetahui hal itu. Dan para petani bertanya, ‘Siapa yang meminum kopi saya?’ Untuk membuka pembicaraan,” kata Yusuf.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi Di Sini.