Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Laporan Baru Investasi Indonesia: Memfasilitasi perjalanan investasi di Indonesia

Dalam artian, perekonomian Indonesia ibarat kapal tanker minyak besar-besaran atau kapal kargo besar di tengah laut lepas: tidak ada liku-liku yang bisa terjadi. Sebaliknya, butuh waktu lama untuk membalikkan kapal.

Mengubah iklim investasi Indonesia menjadi ‘surga investor’ membutuhkan banyak waktu dan energi (dan komitmen, artinya: tidak ada pengalihan kebijakan). Contoh kendala utama perubahan haluan yang tiba-tiba dalam perekonomian Indonesia adalah padatnya lapisan birokrasi (birokrasi), kerjasama yang buruk dan kurangnya koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah (kurangnya pembangunan infrastruktur (baik secara kualitas maupun kuantitas, termasuk kelistrikan)), kebijakan dan jaminan hukum yang lemah, dan upah minimum yang meningkat pesat Korupsi dan kualitas dan kemampuan sumber daya manusia yang rendah.

Ini semua adalah masalah yang akan memakan waktu bertahun-tahun – beberapa bahkan mungkin memerlukan satu generasi – sebelum kondisinya benar-benar optimal. Meski kalimat terakhir ini dianggap tidak tepercaya, kabar baiknya adalah pemerintah Indonesia, yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo, telah berupaya keras untuk menerapkan reformasi struktural yang sangat dibutuhkan sejak awal 2014. Biarlah Indonesia mempercepat pembangunan ekonomi dan sosialnya. Seperti masa kepresidenan pertamanya, Widodo memulai masa jabatan keduanya dengan perbedaan.

Pada awal masa jabatan pertamanya (pada Oktober 2014), Jokowi secara drastis memotong subsidi energi, sambil mengalihkan sebagian besar dana yang dikeluarkan ke anggaran pembangunan infrastruktur pemerintah. Pemotongan anggaran subsidi energi tentu bukan tugas yang mudah bagi presiden Indonesia karena hanya sedikit orang yang menjadi kecanduan subsidi energi, sehingga lawan politik pun menunjukkan beberapa risiko politik karena mudah untuk mengkritik kebijakan tersebut.

Selain itu, fakta bahwa pemerintah federal telah menjadi begitu dermawan dalam hal belanja subsidi energi menjelang pemilihan legislatif dan presiden Indonesia pada tahun 2019 (yang bukan kebetulan), telah menunjukkan bahwa Jokowi berkomitmen pada rencana pembangunan infrastruktur. Inilah yang memisahkan dia dari nenek moyangnya. Meskipun para pendahulunya di era reformasi tidak menunjukkan minat yang besar terhadap pembangunan infrastruktur, proyek-proyek tersebut bersifat proyek jangka panjang dan tidak membawa manfaat dalam jangka pendek (nyatanya, proyek-proyek tersebut padat modal dan seringkali melibatkan penggusuran paksa). masyarakat lokal, sehingga menghasut pelanggaran hak asasi manusia)., Widodo tampaknya kurang khawatir bahwa pemerintah di masa depan akan menabur apa yang telah dia tuai.

READ  Angkatan Laut Indonesia kehilangan kontak dengan kapal selam; Di papan 53: N.P.R.

Sementara itu, di awal masa kepresidenan kedua Jokowi (Oktober 2019), ia memperkenalkan hal lain yang kami anggap istimewa: Omnibus Act on Job Creation (UU 11 tentang Penciptaan Lapangan Kerja 11), yang merupakan undang-undang penting tentang lingkungan bisnis dan investasi di Indonesia. (atau, paling tidak, Tujuannya), terutama dengan memfasilitasi bisnis (misalnya dengan memotong birokrasi).

Omnibus law tentang penciptaan lapangan kerja ini mencakup area yang luas dan memerintahkan pembuatan beberapa peraturan perundang-undangan turunan untuk mengatur hal-hal secara lebih rinci. Salah satu istilah turunan tersebut adalah Keputusan Presiden Nomor 10 Tahun 2021 tentang Kegiatan Usaha Penanaman Modal yang ditandatangani oleh Widodo pada tanggal 2 Februari 2021. Apa yang dilakukan ketentuan ini – antara lain – adalah membuka peluang investasi bagi investor asing dan mengurangi jumlah bisnis yang terkena pembatasan kepemilikan asing khusus hanya di 46 sektor bisnis (sebelumnya 350).

Selain itu, peraturan baru tersebut diangkat ke ‘daftar investasi positif’, dengan demikian menggantikan ‘daftar investasi negatif’ yang terkenal di Indonesia. Daftar negatif investasi ini biasanya merupakan salah satu dokumen pertama yang harus dibaca calon investor asing karena mencantumkan sektor bisnis yang (sebagian) sepenuhnya tertutup untuk investasi asing. Namun, pemerintah Indonesia memutuskan untuk mencap ulang dokumen tersebut agar menjadi lebih positif, yang juga diyakini memiliki semacam efek psikologis bagi investor. Kami membahas daftar investasi positif ini secara rinci di salah satu bab dari laporan ini.

Berita menarik lainnya yang dikonfirmasi oleh Jokowi pada pertengahan Februari 2021 adalah pembentukan Sovereign Sovereign Wealth Fund (SWF) negara, juga dikenal sebagai Komisi Investasi Indonesia (SWF), yang dapat berdampak positif (dan struktural) pada Perkembangan ekonomi dan sosial Indonesia. SEBUAH). Pada Februari 2021, INA memulai operasinya secara langsung. Dengan puluhan ribu triliun rupee dibayarkan ke perusahaan (dari anggaran negara federal), ia memiliki tugas membuat investasi strategis yang akan merangsang ekspansi ekonomi struktural. Menurut laporan media lokal, pihaknya akan memprioritaskan investasi dalam pembangunan infrastruktur, yang bertujuan untuk mengatasi rintangan terbesar dalam lingkungan bisnis dan investasi di Indonesia dengan menaikkan biaya logistik infrastruktur yang rentan. Bersama dengan anggaran pembangunan infrastruktur pemerintah yang terus meningkat, ini berarti kami mengharapkan pertumbuhan yang kuat di tahun-tahun mendatang.

READ  Pusat gempa dilaporkan berada di bawah pusat gempa, pada 4,6 skala Richter, 75 km tenggara Gorontalo.

Oleh karena itu, Presiden Widodo dipastikan sedang mengupayakan reformasi struktural yang akan memperkuat perekonomian Indonesia, bahkan selama masa jabatan keduanya. Mungkin, inilah yang menentukan warisannya, meskipun mungkin memakan waktu bertahun-tahun, bahkan mungkin puluhan tahun, seperti yang diketahui semua orang, mengingat banyaknya reformasi struktural. Pemerintah masa depan tidak boleh lupa untuk memberikan penghormatan kepada Jokowi karena dia siap untuk mendapatkan keuntungan dari kerja keras dan keberanian para pendahulu, dan – yang lebih penting – mereka harus melanjutkan pendekatannya (karena jika ada satu hal yang dibenci investor adalah sandal jepit. ).

Selain itu, meskipun kami selalu agak skeptis dengan rencana ambisius yang diungkapkan oleh pemerintah Indonesia, kami merasa bahwa Jokowi sekarang berada di jalur yang benar. Sekitar satu dekade yang lalu, pemerintah yang dipimpin oleh mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengeluarkan rencana yang sangat ambisius yang disebut Master Plan (disingkat MP3EI) untuk mempercepat dan memperluas pertumbuhan ekonomi Indonesia, yang akan mengubah Indonesia menjadi negara maju pada tahun 2025, dengan pertumbuhan ekonomi tahunan hingga 7,5 persen. Tak satu pun dari proyek besar ini yang mengarah ke hal itu. Atau, baru-baru ini, Jokowi memasuki masa jabatan pertamanya dengan serangkaian paket kebijakan ekonomi yang ambisius untuk kepresidenan. Namun, kami belum bertemu dengan seseorang yang menganggap paket tersebut berhasil.

Banyak peta jalan yang ambisius atau berbagai insentif pajak yang murah hati di banyak sektor bisnis mungkin tampak menarik di atas kertas, tetapi Indonesia telah mampu menarik relatif sedikit investor.

Semua upaya ini sampai pada kesimpulan bahwa pemerintah Indonesia adalah yang terbaik dalam merancang rencana dan rencana yang ambisius, sementara persepsi nyata di bidang ini mengecewakan. Ketika sebuah program gagal, yang baru dirancang (atau diganti) dari yang lama, tanpa menyentuh akar masalahnya.

READ  Dua minggu di bawah pengawasan di Indonesia, sementara Mesir mengeluarkan fatwa melawan kemenangan epik atas konten "Penghancuran Ka'bah"

Menurut pendapat kami, alasan sebagian besar hal di atas gagal menarik investasi dan tidak mendukung pembangunan ekonomi dan sosial Indonesia adalah karena masalah besar dan struktural yang sangat mengakar dalam perekonomian dan masyarakat Indonesia. Kami telah membuat daftar hambatan ini di paragraf kedua pendahuluan ini. Jadi, misalnya, insentif pajak (dangkal) untuk memaksa pemain asing menanamkan modalnya di Indonesia tidak banyak berpengaruh, misalnya komitmen kebijakan yang rendah, atau listrik yang tidak mencukupi.

Oleh karena itu, kami lebih optimis dengan fokus infrastruktur Jokowi, Omnibus law tentang penciptaan lapangan kerja, dan kondisi INA di masa depan di Indonesia, karena ketiga perkembangan tersebut mengatasi masalah mendasar dalam sistem ekonomi (alih-alih memberi investor ‘makanan penutup yang dangkal’). Namun, yang penting adalah bahwa pemerintah Indonesia di masa depan harus melakukan pendekatan ini karena diperlukan perjalanan panjang sebelum lingkungan investasi menjadi benar-benar besar. Risikonya adalah bahwa boks-boks masa depan juga akan mengambil sikap yang lebih nasionalis (atau anti-asing), atau lebih suka mencurahkan waktu dan uang mereka untuk proyek konsumen jangka pendek untuk mencari popularitas di kalangan penduduk Indonesia. Oleh karena itu, kami yakin Jokowi telah memberikan contoh yang baik dalam hal ini.

Kami membahas topik-topik ini secara rinci dalam laporan bulanan kami edisi Februari 2021. Resesi Indonesia dan meningkatnya kemiskinan adalah topik penting lainnya yang menjadi fokus laporan bulan ini. Kedua topik tersebut sangat terkait, tampaknya efek dari pembatasan sosial dan perdagangan (atau kunci) yang diberlakukan sendiri oleh negara-negara yang bertujuan untuk mencegah penyebaran virus COVID-19 di komunitas.

Richard van der Shar
Managing Director of Investments of Indonesia
01 Maret 2021


Laporan Februari 2021 dapat dipesan melalui email ke [email protected] atau dengan mengirim email ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan (elektronik) ini:

ITR 150.000
USD $ 10, –
Euro € 10, –

Lihat laporannya di sini!

.


Polling Investasi Indonesia

Bahas