Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Laboratorium kebijakan untuk mengevaluasi “makanan biru” bagi pemerintah Indonesia

Laboratorium kebijakan untuk mengevaluasi “makanan biru” bagi pemerintah Indonesia

Sebagai bagian dari Policy Action Lab pada musim dingin ini, belasan mahasiswa Stanford akan mendapat kesempatan untuk membantu kementerian Indonesia menentukan arah masa depan sistem pangan laut Indonesia.

SUSTAIN 121: “Makanan Biru untuk Indonesia: Lab Aksi Kesehatan Manusia dan Planet” melibatkan siswa dalam kajian holistik terhadap “makanan biru” – tanaman air, hewan, dan alga yang dapat dimakan – dari seluruh dunia. Laporan itu akan mengakhiri pekerjaan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional RIUmumnya dikenal dengan akronim bahasa Indonesia BAPPENAS.

Kursus ini lahir dari kolaborasi antara Stanford Center for Ocean Solutions dan Human and Planetary Health Action Lab.

“Pemerintah Indonesia telah meminta kami untuk membantu memasukkan pangan biru ke dalam strategi pembangunan nasional mereka,” kata Jim Leib, instruktur utama kursus tersebut dan salah satu direktur Center for Ocean Solutions. “Sebagai bagian dari itu, [we are working] A. mengembangkan kerjasama dengan Kementerian Perencanaan Peringkat Makanan Biru ke Indonesia.”

“Mahasiswa akan berkontribusi dalam pengembangan sistem pangan biru Indonesia dengan melihat kebijakan pangan negara lain, menganalisis data yang tersedia tentang sistem pangan biru di Indonesia, dan berkolaborasi dengan mitra Indonesia untuk memahaminya. [and] “Identifikasi strategi potensial untuk mengatasi tantangan di sektor pangan biru,” kata Leap.

Kursus ini terkait dengan MoU antara Stanford dan Papenas. Tertanda Antara kedua pihak pada bulan April 2023, blue food harus dimasukkan ke dalam strategi pembangunan nasional Indonesia.

Tim pengajarnya termasuk Leib, direktur asosiasi Stanford Center for Ocean Solutions dan peneliti senior di Woods Institute; Eric Hartge, Manajer Pengembangan Penelitian, Center for Ocean Solutions, dan Janet Martinez, Dosen Senior di Stanford Law School.

READ  Video game buatan Indonesia mendapat nilai tinggi berdasarkan budaya lokal

Menurut Stephanie Juana ’22, mantan mahasiswa LLM asal Indonesia, makna blue food di Indonesia adalah “bukan hanya tentang laut”.

“Kita akan membicarakan faktor kesehatan, kita akan membicarakan faktor sosial, kita akan membicarakan gender,” kata Juana.

Juana mengatakan kurikulum ini sangat terkait dengan pemilihan presiden mendatang di Indonesia, karena makanan biru (blue food) semakin penting sehubungan dengan kekhawatiran akan terhambatnya pertumbuhan anak-anak akibat gizi buruk.

“Blue Foods for Indonesia” merupakan generasi ketiga dari laboratorium Stanford Center for Ocean Solutions, yang meliputi “Lautan berdasarkan desain” dan banyak iterasi dari ”Laut yang Melanggar Hukum.”

Kursus-kursus sebelumnya juga telah menampung sekelompok kecil mahasiswa pascasarjana dan sarjana yang, selama kursus, menciptakan hasil mulai dari ringkasan kebijakan hingga mitra eksternal. Laporan penelitian yang panjang.

“Nilai dari jenis kursus ini adalah tidak hanya mengungkap tantangan dari beberapa permasalahan ini, tetapi juga membantu siswa merasa ada cara untuk menyatukan ide-ide untuk bergerak menuju sesuatu yang berdampak,” kata Laura Anderson ’21. Mengambil dua kursus sebelumnya pada Musim Semi 2020.

“Jika Anda memiliki masalah besar yang kompleks, atau Anda memiliki solusi potensial, menurut Anda bagaimana hal tersebut dapat dilakukan?” dia berkata. “Bagaimana menurut Anda melalui jendela peluang untuk perubahan? Pola pikir dan sikap dalam kursus ini sangat berharga dan sesuatu yang saya coba bawa dalam pekerjaan saya di masa depan.

Kathy Burke, pemimpin kesehatan manusia dan planet di Stanford Woods Institute, telah menghabiskan enam tahun terakhir mencoba mengembangkan kursus ini.

“Saya selalu senang menciptakan tim yang lintas disiplin dan perjuangan – ini adalah masalah yang buruk – masalah yang sangat kompleks,” kata Burke. “Saya pikir lab tindakan ini adalah peluang untuk mewujudkan hal tersebut.”

READ  Indonesia menyelidiki ledakan mematikan di pabrik nikel milik China

Alumni “The Outlaw Ocean” lainnya, Natasha Bautista ’20, mengatakan para siswa memiliki kesempatan untuk mewawancarai beberapa penyelidik terkemuka. Laporan mereka berfokus pada hak asasi manusia di laut lepas oleh Conservation International, FishWise dan LSM lainnya.

“Ini hasil yang sangat menarik,” kata Bautista.

Mantan mahasiswa Joshina Nackeya Ph.D. Sekarang bekerja di Center for Ocean Solutions, Class ’22 mengambil pendekatan terpadu dan berdampak pada kolaborasinya dengan pemerintah Indonesia.

“Ini adalah jendela yang bagus untuk melakukan pekerjaan yang berdampak, diterapkan di tempat yang diperlukan, dan tidak identik dengan ilmu parasut,” katanya. “Ini tidak seperti kita pergi ke suatu tempat dan melakukan pekerjaan pelayanan untuk diri kita sendiri… Ini adalah kolaborasi yang lebih dari sekedar LSM atau universitas.”