Oktober 18, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Korban tewas banjir Indonesia meningkat | Pengiklan Pentigo

Berita, dunia

Tim penyelamat masih mencari puluhan orang hilang di pulau-pulau terpencil di tenggara Indonesia. Sedikitnya 119 orang tewas akibat topan tropis dan banjir. Helikopter telah dikerahkan untuk membantu kapal yang membawa makanan, air, selimut dan obat-obatan saat kapal mencapai pelabuhan yang sebelumnya diblokir akibat gelombang tinggi yang dipicu oleh topan tropis Seroja, yang membawa hujan lebat dan memicu banjir dan tanah longsor yang mematikan pada hari Minggu. Badan Bantuan Bencana Indonesia BNPP telah merevisi jumlah korban tewas di Kepulauan Nusa Tenkara Timur, dengan mengatakan 86 orang sebelumnya meninggal. Sebanyak 76 orang masih hilang. “Tim penyelamat sedang bergerak di darat. Cuacanya bagus,” kata juru bicara BNPP Rathidya Jati pada konferensi pers. Namun, personel SAR mengalami kesulitan membawa alat berat untuk digunakan dalam pencarian. “Pencarian korban dilarang dan alat berat yang ada tidak bisa dikirim ke tempat tujuan, terutama di Adonara dan Alor Setar,” kata Ketua BNPP Tony Monardo. Pulau Adonara dan Alor Setar adalah yang paling terpukul oleh badai tersebut, masing-masing menewaskan 62 dan 21 orang. Gambar udara dari Adonara pada hari Selasa menutupi area luas tanah coklat dan air banjir, mengubur rumah, jalan dan pepohonan. Tentara dan sukarelawan tiba di pulau-pulau itu pada hari Selasa untuk mendirikan dapur umum, sementara petugas medis didatangkan. Sebuah video yang diambil oleh seorang pejabat lokal di desa Tangsangpattu di Lembotta, rumah bagi gunung berapi Ile Levodolok, menunjukkan pohon yang ditebang dan bongkahan besar gunung berapi dingin yang menghancurkan rumah-rumah setelah terlontar oleh badai. Ribuan orang mengungsi, hampir 2.000 bangunan, termasuk rumah sakit, terkena dampak, dan lebih dari 100 rumah rusak parah akibat badai. Dua orang tewas di dekat provinsi Nusa Tengara barat. Ada kekhawatiran tentang infeksi COVID-19 di pusat pembuangan yang padat. Di negara tetangga Timor Leste, banjir dan tanah longsor serta pohon tumbang menewaskan sedikitnya 33 orang. Pejabat pertahanan sipil telah menggunakan alat berat untuk mencari korban. Ismail da Costa Babo, direktur jenderal Pertahanan Sipil, mengatakan kepada Reuters bahwa jumlah korban dapat meningkat karena korban belum ditemukan. “Mereka terkubur oleh tanah longsor dan tersapu banjir.” Beberapa penduduk Pulau Lombardy mungkin telah terdampar di tepi laut. Sebuah gunung berapi yang meletus di Lembada bulan lalu menghancurkan vegetasi di puncak gunung, yang memungkinkan gunung berapi yang mengeras itu bergerak menuju 300 rumah ketika badai melanda, kata seorang pejabat senior distrik, berharap bantuan akan datang. “Karena kekurangan peralatan kemarin, kami hanya dapat mencari di pantai, bukan di daerah dalam,” kata Thomas Ola Langode kepada Reuters melalui telepon. Ia khawatir banyak jenazah yang masih terkubur di bawah bebatuan besar. Presiden Joko Widodo mendesak kabinetnya untuk mempercepat evakuasi dan upaya bantuan serta memulihkan kekuasaan. Twigorida Karnavati, Kepala Badan Meteorologi, mengatakan siklon tropis yang dulu jarang terjadi di Indonesia sering terjadi dan bisa disebabkan oleh perubahan iklim. “Kami melihat dampak terbesar Xeroja untuk pertama kalinya karena menyentuh tanah. Itu tidak umum,” katanya. Australian Associated Press

READ  5G untuk mempercepat transformasi digital Indonesia

/images/transform/v1/crop/frm/silverstone-feed-data/ed429499-25bf-466f-9f8d-ed87e0dd111f.jpg/r0_74_800_526_w1200_h678_fmax.jpg